Jumat, 17 April 2015

Star Wars

Di suatu malam bersama seorang teman yang hampir dua tahun enggak ketemu. Kebetulan lagi membahas soal filem-filem. Sebuah statement yang enggak bisa gw lupakan dari dia adalah "Gw lebih suka Star Wars dibanding dah Star Trek".

Sama seperti waktu gw tahu kalo Sherly perempuan pertama yang enggak takut sama kecoa. Gw akhirnya tahu kalo Insan juga suka sama Star Wars.

Kamis, 16 April 2015

Goobye Blackberry

Pagi tadi waktu lagi duduk di pinggir tembok lantai dua. Blackberry yang gw pegang enggak sengaja lepas dan jatuh.

Kalo bisa liat dua titik hitam di lantai, itu hape gw yang jatuh.

Gw segera turun mengambil hape yang sudah hampir tiga tahun ini menemani. Kerusakan yang dialaminya cukup parah.

Sepertinya ini akhir dari kisah kita.

Seribu Rupiah Masih Bernilai Di Negeri Ini

Kemarin atau tepatnya setelah maghrib. Gw diajakin Reza ngumpul di kontrakan Drajat. Katanya ada Angga, Sindo, Rangga sama Drajat yang believe it or not, kata Reza, Drajat sampe kebawa mimpi saking kangennya sama gw.

Waktu gw nyampe di kontrakan, ternyata cuma ada Reza, Rangga sama Bagas, dikibulin nih gw. Reza bilang Angga, Sindo sama Drajat lagi pada otw (Indonesian famous reason for being late). Ngobrol-ngobrol kita bertiga sambil nungguin yang lain datang, Reza malah nonton Game of Thrones.

Selang beberapa menit Sindo datang. Dari tasnya keluar beberapa jaket-jaket yang ternyata barang dagangan. Kedatangannya lebih karena persoalan bisnis kalo gw liat.

Drajat juga datang enggak lama abis Sindo. Cuma Angga yang kayaknya enggak datang karena persoalan mager. Semenjak Drajat datang, gerimis semakin deras, tapi enggak mendekati hujan. Padahal dari pertama gw datang, Bagas udah ngajakin gw makan. Terpaksa kita nungguin gerimisnya agak reda dulu sambil nongkrong di teras ngeliatin langit yang enggak berbintang.

"Khekhekhe" Bagas terkekeh mendengar gw ngomong "langitnya lagi enggak ada Bintang, bintangnya lagi sama Bastian". Terus Reza ikutan terkekeh, terus Drajat, terus gw, terus Bagas lagi, gw lagi, Bagas lagi, gw lagi, gitu sampe kayak orang gila.

Gerimisnya mulai redaan, Bagas lagi-lagi ngajakin makan. Yang lain enggak ada yang laper kecuali gw. Jadi berangkatlah kita berdua pakai motor Bagas.

Singkat cerita kita berdua makan pecel lele. Selesai makan "bayarin dulu ya bro, entar gw ganti". Bagas langsung pasang ekspresi kaget, "duit gw juga enggak cukup bro, kan tadi dikontrakan gw liatin isi dompet gw".

Gw juga pake alibi, "gw tadi kan di kontrakan juga cerita kalo gw enggak bawa dompet bro".  Bagas kembali hitungin duit di dompetnya siapa tahu "Terus gimana bro?" kata Bagas.

Bagas menghitung jumlah duit yang ada di dompetnya, total cuma ada 27 ribu. "Kayaknya cukup sih bro" kata gw. Mas nya gw panggil "berapa ya mas?", "digabung?" balas mas nya, "iya" jawab kita. Mas nya menghitung total yang udah kita makan.

"Jadi semuanya 28 ribu" bilang mas nya. Kita berdua kaget, "lo ada seribu enggak bro?", "beneran enggak ada sama sekali bro". Bagas kembali menghitung duit yang ada di dompetnya, mas nya mulai merhatiin kita. "Bentar ya mas, uang kita kurang seribu" kata gw.

"Beneran enggak ada bro" kata Bagas. Dalam pikiran gw mau minjem sama abg yang lagi makan di depan gw. Niat itu gw urungkan melihat mereka yang terlalu asik ngobrol, nanti gw bisa merusak keakraban mereka bertiga.

Dengan nada sedikit memelas kita bilang mas nya kalo duit kita kurang seribu. "Kita narik ke atm dulu mas" kata Bagas. "Enggak apa-apa" kata mas nya sambil senyum. Thank God, cuma kata itu sebenarnya yang kita harapkan daritadi.

Kita cuma bisa ngucapin maaf dan terima kasih sama mas nya malam itu. Semoga usaha dan rezekinya semakin dilancarkan.


Pulang makan, Bagas narik duit di atm.