Sabtu, 26 Juli 2014

Mudik Gw Tahun Ini

Ini adalah pengalaman gw yang baru pertama kali mudik ke kampung halaman bawa mobil sendiri. Pengalaman yang seru tapi udah cukup sekali aja buat gw.

Gw pulang ditemani 3 orang teman. Yang pertama namanya Steady Power Simanjuntak, anak dari guru kesenian gw sewaktu SMA inilah yang meyakinkan gw buat bawa mobil dan sekaligus bantuin nyetir kalo gw ngantuk atau kecapekan. Yang kedua dan ketiga, namanya Rezky dan Sapri. Gw baru kenal sama mereka malam itu. Mereka berdua ini penting banget, kalo enggak ada mereka, pengeluaran buat bensin bakal membengkak.

Kita mulai berangkat jam 11 malam dan tiba di Merak jam 1 dini hari. H-6 kita pulang, kita mesti nunggu berjam-jam sampai kita nyebrang ke Bakauheni, total kita antri dan nyebrang itu 6 jam. Jadi mau enggak mau kita sahur sambil ngantri masuk kapal. Boleh dibilang kita terlalu cepat sahur pagi itu, baru jam setengah 3 pagi tapi perut sudah perih tak tertahankan.

Menu sahur nasi kotak seharga sepuluh ribu dengan lauk nasi ayam yang dibeli Rezky terasa nikmat banget pagi itu. Sementara kita makan dengan lahap, Tedy yang emang enggak berpuasa sibuk ngobrol sama Abang-abang yang juga lagi pada ngantri masuk kapal.

Suasana antrian.

Jam 4 pagi kita masuk kapal, 'Akhirnya' kata gw dalam hati. Turun dari mobil kita langsung naik ke atas tempat banyak penumpang berada buat cari toilet. Dan Naudzubillah, yang ngantri masuk toiletnya banyak banget. Kita turun lagi ke anjungan kapal tempat mobil kita di parkir buat menunggu sampai kapalnya nyampai di Lampung. Gw berusaha susah payah buat tidur pagi itu di tengah kapal yang terus bergoyang, pusing banget rasanya.

Ketika matahari terbit, gw liat udah mau jam 7 pagi. Gw bangun mencari Tedy dan yang lain. Terlihat mereka sedang asik berfoto dengan latar belakang pulau, ya, itu Lampung. Kita udah mau sampai sebentar lagi. Gw segera ke toilet menuntaskan rasa kebelet yang begitu menggangu. Setelah itu gw ikutan foto.

Maaf kalo posenya terlalu kalem, banyak orang soalnya.

Yang bikin perjalanan pulang [gw] kali ini agak sedikit berat bukan karena dalam suasana Puasa. Tapi karena gw bawa Piko, anjingnya Lia yang sepertinya akan memulai babak baru dalam hidupnya di Bengkulu. Selama di perjalanan, baik lagi nyetir atau enggak, gw selalu kepikiran dia bisa atau enggak bertahan selama di jalan.

Dan untungnya Piko punya mental sekuat baja, meskipun dia ada sekali muntah karena abis gw kasih roti. Dan selalu pengen keluar dari kandang setiap kali gw bersihin kandangnya. Piko enggak mati. Dan satu lagi yang bikin gw salut adalah Piko enggak pernah berak selama di jalan, sama kayak kita. Pipis pun cuma sekali doang. Gw juga beruntung teman-teman gw ini juga turut membantu gw ngurusin Piko, thank guys.

Dari Lampung menuju Bengkulu kita pilih rute tercepat yaitu Bintuhan via Liwa. Tapi sempat muter-muter juga gara-gara salah belok, untung banyak polisi atau petugas yang bisa ditanya-tanyain waktu di Lampung. Dan hampir semua berpesan hal yang sama, 'hati-hati di jalan'. Mungkin gara-gara kita terlihat masih begitu sangat muda, jadi bapak-bapaknya takut kalo kita ugal-ugalan di jalan.

Lampung juga punya banyak pantai yang bagus-bagus. Sayang enggak bisa kita singgahi semua pantainya. Ada satu pantai yang kita singgahi waktu di Lampung, namanya Pantai Melasti. Di dekat sana rumah warganya banyak yang ada pura.

Serasa di Bali.

Hari semakin sore dan semakin dekat waktu berbuka puasa. Tapi salah satu pantai di Bintuhan (Bengkulu) membuat kami tak kuasa untuk mampir. Namanya Pantai Linau, teman-teman gw yang lain lebih exited lagi waktu nyampe disini. Tedy langsung nulis nama-nama di pantai. Gw sendiri merelaksasi kaki dengan menginjakan telapak kaki gw di pasir yang begitu lembut, asoy.

Pas banget lagi sunset.

Kita akhirnya berbuka di salah satu Rumah Makan Padang di Bintuhan. Karena tempatnya memang di rumah yang di sulap jadi tempat makan dan yang punya Orang Padang. Tempatnya memang terlihat biasa, biasa banget malah. Tapi masakannya enak banget. Gw yang kalap ngambil nasi aja ampe segunung.

Dan keserakahan gw ini harus gw bayar mahal. Di jalan berbelok yang enggak kehitung lagi udah berapa ribu tikungan yang kita lewati. Gw minta Tedy menghentikan mobil di ujung jembatan dan di tengah gelapnya malam. Gw buka jendela dan menjulurkan kepala. Malam itu akhirnya gw muntah. Muntah yang kalo gw bilang udah kasih gw kesempatan buat dapat melihat langit yang penuh bintang, pemandangan yang hampir udah jarang banget gw saksikan. Kita kembali melanjutkan perjalanan, dan gw kembali tertidur dengan pulas.

Tepat jam 9 gw terbangun dan kita sudah menapaki Kota Manna. Kota dimana hampir sebagian besar gw menghabiskan masa kecil gw. Kita lagi-lagi mampir disini untuk shalat dan sekedar bersih-bersih diri. Setelah itu, Tedy yang sudah lemas meminta gw mencari tempat yang jual minuman-minuman penambah stamina gitu. Gw bawa mereka ke Tanah Lapang, disitu ada tempat yang jual bandrek dan sebagainya. Gw sendiri pesen kopi item karena mulai dari Kota Manna sampai tiba di Kota Bengkulu giliran gw yang bawa mobil. Selesai dari sana kita melanjutkan begian akhir dari perjalanan ini.

Tepat jam 11 malam kita sampai di Kota Bengkulu atau sama dengan 24 jam perjalanan. Sebuah perjalanan yang seru tapi cukup buat gw. Cukup buat tahu gimana rasanya jadi kayak supir bus. Cukup buat tahu gimana jalan dari Jakarta ke Bengkulu. Dan cukup buat menambah pengalaman gw.

Senin, 21 Juli 2014

Akhirnya Ku Menemukanmu

Shampo kuda yang gw cari-cari buat mengatasi rambut rontok sekaligus membuatnya kembali lebat akhirnya ketemu juga.

Price - Place : Rp.150.000 - PIM 1 lt. 1, Toko B18.

Mane 'n Tail.

Kata mbak-mbak tokonya, hasilnya bisa keliatan dalam beberapa minggu.

We'll see.

Hubungan Postingan dan Rezeki

Ini sangat erat hubungannya, kenapa? Karena postingan gw yang ini lagi-lagi bikin gw ditraktir. Setelah sebelumnya gw ditraktir Maria. Kali ini gw ditraktir Yuriko, yang katanya lagi pengen banget Buka Puasa disana.

Yuriko sedang menatap makanannya.