Sabtu, 13 September 2014

Waktu pertama gw baca tweet-tweetnya gw tersenyum kecil. Dua kali baca, gw mulai tertawa. Tiga kali baca, fix.. masuk blog.

Capture 1.

Capture 2.

Senin, 08 September 2014

Keluar Rumah (Juga)

Setelah seminggu ini mengurung diri di kamar. Malam minggu ini akhirnya gw keluar untuk sekedar cari inspirasi. Beberapa hari ke belakang memang susah banget buat keluar rumah, dua hari berturut-turut gw ngajakin Guruh nonton, tapi enggak tahu kenapa enggak jadi mulu. Latihan rutin futsal gw juga skip minggu ini. Jumat malam waktu Drajat ngajakin ke Takor enggak jadi gara-gara hujan. Jadi, waktu Reza sama Drajat mau ke tempat gw malam tadi, gw ajakin aja mereka sekalian keluar malam mingguan. Biarpun jomblo, malam minggu tetap keluar pokoknya.

Jam 7 lewat Drajat sama Reza belum sampai juga di tempat gw, pecah ban katanya. Gw yang kelar nonton 'Tetangga Masa Gitu' langsung matiin lampu terus tiduran sambil dengar lagu. Mereka berdua datang kira-kira setengah delapan gitu. Gw yang hampir tidur beneran langsung kebangun waktu Drajat nyalain lampu. Sebelum sampai, gw juga udah dikasih tahu mereka kalo Lele sama Techa ngajakin ngumpul di daerah Kemang gitu. Mereka juga tahunya waktu udah otw ke tempat gw. Jadi keliatan banget kalo emang enggak ada persiapan gitu.

"Jadi keluar enggak bro, kalo mager gw woles sih bro." kata Drajat.

Gw enggak mau kepengaruh gitu aja sama sugesti cemen Drajat. "Jangan-jangan lo yang mager, bro" bales gw yang langsung bangun dari tempat tidur dan mengambil segelas minum.

"Emang udah ada siapa aja disono"
"Baru Lele ama Techa sih, Toddy belum nyampe katanya" balas Drajat.

Gw duduk di kursi di depan meja komputer gw. Sementara Drajat sama Reza rebahan di kasur. Speaker yang mutarin lagu gw kencengin volume nya. Tak lama kemudian Drajat mengeluarkan sesuatu dari tasnya yang ternyata sebuah pomade yang baru aja dia beli. Dia coba tawarin ke gw, tapi gw enggak tertarik pake pomade malam itu. Reza yang pengen rambutnya yang jigrak jadi turun-turun ikutan pake pomade.

Cowok-cowok pomade.

Reza masih sibuk nurunin rambutnya yang jigrak. Drajat yang udah kelar pake pomade mulai nunjukin perubahan jenggotnya yang miring ke sebelah kanan gara-gara dipakein pomade terus. Luar biasa sekaligus terenyuh gw dengarnya.

Selesai pomade-an, kita masih aja belum berangkat. Kita nelpon Toddy dulu, siapa tahu dia mau bareng berangkatnya. Tapi doi ternyata kejebak hujan di daerah Pasar Minggu. Kita mulai was-was kalo kena hujan pas di jalan. Eh beneran, abis nelpon Toddy hujannya udah sampai tempat kita. Kita tetap pada rencana, abis nge-wardrobe Drajat biar tampilannya enggak terlalu gembel. Kita berangkat juga pake mobil om gw yang diawal-awal perjalanan kita masih bingung sama fitur-fitur didalamnya. Kita memang Katro tapi enggak Ndeso.

Gw juga enggak peduli apa konsepsi orang soal malam mingguan. Sebenarnya karena kebetulan aja gw udah seminggu ini enggak keluar-keluar rumah. Jadi mau keluar hari atau malam apa aja gw bahagia. Bahagia yang -sungguh terlalu terlampau amat sangat- sederhana (titik)

Jam 9 kita sampai juga di sebuah kedai kopi di daerah Kemang. Lele dan Techa terlihat sedang menatap laptop mereka masing. Kami bertiga mengalihkan pandangan mereka dan kemudian saling melempar senyum satu sama lain. Kemudian terucap sebuah penyesalan dari Drajat dan Reza yang lupa bawa laptop, WTF.

Lele terlihat begitu sangat bahagia ketika berjumpa Drajat. Kebahagiannya terpancar dari senyumnya yang selebar senyuman orang Indonesia pada umumnya. Seakan banyak cerita dan saran-saran yang akan dia bagi sama doi malam itu.

Drajat juga enggak kalah lebar senyumnya.
Kita mulai melihat-lihat menu yang ada di meja. Diliatin dulu, biar tahu harganya. Mereka berempat mulai pesen kopi, sementara gw "Mas, saya masih bingung mau pesen apa, entar aja". Gw yang belum mesen mulai ngerasa diliat-liat terus sama pelayan yang berdiri di balik tembok yang tingginya cuma sedada persis di sebelah meja kita. Waktu pesenan mereka berempat datang, gw buru-buru pesen makan sama minum biar enggak diliat-liatin lagi.

Techa pun langsung membuka kepecahan malam itu yang bercerita soal bokapnya yang pagi-pagi telanjang dada nungguin giliran fogging (pengasapan/pengkabutan dalam rangka memberantas nyamuk) di komplek rumahnya. Ketika memperhatikan petugas yang hanya lalu lalang di depan rumahnya, bokapnya ngomong..

"Woy, giliran gw kapan nih? keburu boker nih gw". 

Yang kemudian ditanggapi juga oleh tetangga di depan rumahnya hampir dengan kalimat yang sama. Kita berempat ngakak dengar ceritanya. Lebih lanjut, "kalo keburu berangkat kerja mungkin lebih masuk akal. Ini boker, apaan sih enggak jelas", kata Techa. Lagian kalo dipikir-pikir, kalo mau boker ya boker aja gitu. Toh, foggingnya juga enggak bakalan ganggu boker.

Sementara Lele membagi pengalamannya yang udah jago dandan di atas ojek. Bukan di dalam taksi, bus atau kereta api. Kendaraan yang sebenarnya belum tahu mau masuk ke dalam klasifikasi transportasi publik atau enggak. Ojek atau dalam Bahasa Inggris disebut ojek juga, waktu gw translate di google sih jadi motorcycles, tapi masa iya. Telah menjadi transportasi yang paling dekat sama Lele. Kemana-mana dia bilang selalu pakai ojek dan udah punya ojek langganan, namanya Yanto. Bahkan Lele juga udah mengekspansi langganan ojeknya sampai Bandung. 

Kita juga masih nungguin Hadist sama Ei yang katanya mau datang. Beda ama Toddy yang ngajak ketemuan tapi pindah tempat. Kalo kata Techa, Toddy sukanya ketemuan tempat-tempat minor, gitu. Kayak CK, Sevel, bla bla bla.. tadi malam dia ngajakin ketemuan di Family Mart. Mungkin karena nama tempatnya ada Family. Jadi kalo kita ngumpul disana rasa kekeluargaan kita makin kuat.

Lele sama Techa betul-betul banyak tumpukan cerita yang dibagi malam itu. Bahkan cerita lama yang diungkit-ungkit lagi waktu mereka ngomong singlish (singapore english) di takor 2 sampai 3 hari yang bikin banyak anak takor pada kesel. Pentolannya siapa lagi kalo bukan mereka berdua ditambah Didi yang kerjaannya godain Drajat gara-gara diem doang. Mereka berdua semangat banget waktu praktekin Didi yang ngomong ke Drajat. "Hi kenot spik inglis, hi ken spik to enimel, bikaus hi fren of Sulaeman" ya begitulah kira-kira.

Pengalaman kerja mereka juga enggak ketinggalan dibahas. Di samping masih disibukan dengan menulis. Sekarang Lele juga mengajar di sekolah seni, dia mengajar bahasa dan sastra. Katanya sih doi pengen bikin sekolah seni juga nanti. Beda sama Techa, pengalaman dia pernah nganterin kliennya ke Surabaya. Terus liat rambu peringatan di jalan dengan spesifikasi, warna oranye dengan tulisan warna putih yang berbunyi 'Hati-hati sedang ada pekerjaan ketinggian'. Dia bilang yang ada dipikirannya saat itu waktu baca kata 'ketinggian' cuma Toddy. Kita bertiga juga sih. Anyway, Toddy enggak jadi datang malam itu.

Baba yang katanya nyusul abis belanja datang juga. Dia datang barengan sama Maudy Ayunda. Baru aja duduk, doi langsung diajak Drajat sama Reza fitness di tempatnya Agra. Semenjak kurus, Drajat emang agak obsesif sama fitness. Malahan, dumbbell di kosan mereka sampai banyak banget. Bervariasi gitu, dari 4, 6 sampai 10 kilo ada. Mereka dikasih usul sama Baba buka tempat fitness di kompleknya. Lumayan buat nambah uang jajan. Kan keren juga kalo pagi-pagi di kompleknya udah liat ibu-ibu angkat dumbbell. Siang, sore atau malam gantian anak-anak sama bapak-bapaknya.

Ei yang terakhir datang. Obrolannya mulai agak-agak horor. Tetangga Drajat di Bekasi ada yang tembak-tembakan sampai ada yang mati. Tembak-tembakan pakai senjata beneran. Kalo mau baca beritanya disini aja Kasus Polisi Tembak Mati Istri yang Perwira TNI.

Cerita horor semakin berlanjut, gw juga enggak tahu kenapa. Malam itu salah seorang dari kami membuka sebuah rahasia kalo ternyata email salah seorang teman angkatan kita dulu. Gw kasih aja contohnya ovansukanangebom@yahoo.com. Belum di cek emailnya valid apa enggak.

Baba juga enggak ketinggalan nambahin cerita horor waktu pulang dari puncak belum lama ini. Dua minggu yang lalu dia pulang dari puncak bareng teman-temannya yang literally teman-teman kita juga. Sayang teman-teman yang pulang bareng Baba dari puncak enggak yang ada yang datang malam itu. Jadi ceritanya waktu mereka kejebak macet. Sarah yang baru aja makan jengkol tiba-tiba kentut. Kira-kira bisa kebayang kan seremnya.

Next, ini kejadian yang paling serem. Udah hampir tengah malam. Tempatnya juga mau tutup. Pelayannya nganterin bill ke meja kita. Kita yang udah puas ketawa-ketawa malam itu mulai ngeluarin dompet masing-masing. Gw mulai ngehitung tagihan gw, damn.. ternyata kurang seribu. Gw yang pura-pura yang enggak tahu berapa tagihan gw nanya Lele yang megang tagihannya, "Le, yang gw berapa?". Tapi diluar dugaan, Lele dengan baik hati ngebayarin kita semua. Gw berucap makasih sama Lele yang dibilang cuma basa-basi sama Hadist, WTF.

Waktu Lele ngurusin bayaran..

"Tahu gitu gw pesan makan tadi" kata Drajat.

Sebenarnya masih banyak obrolan malam itu yang enggak mungkin semuanya gw tulis. Lewat tengah malam kita cabut dari sana. Lele, Techa Ei bareng kita bertiga yang langsung ke lanjut Bandung. Baba sama Maudy Ayunda langsung ke bandara ngejar pesawat terakhir ke London.

Ya kali kita lanjut ke Bandung, enggaklah. Kita semua langsung balik ke tempat masing-masing. Waktu udah mau sampai rumah gw baru sadar enggak bawa kunci gerbang. Malam itu Bruno yang biasanya menggonggong kalo tahu ada orang datang malah diem, Drajat jadi kesel sama Bruno. Gw coba telpon Dolly sama Yovie, tapi enggak diangkat-angkat. Yana juga gw gedor-gedor pos tempat dia tidur, tapi enggak bangun-bangun juga.

Untung ada Reza yang inisiatif manjat pagar. Percobaan pertama lewat pagar bagian tengah gagal gara-gara enggak ada tempat injekan. Percobaan kedua dibantu sama Drajat lewat pagar yang dekat sama pintu gerbang. Percobaan yang kedua ini akhirnya berhasil. Air mata gw menetes mengalir deras. Hampir empat tahun gw tinggal disini, baru sekali ini ada yang bisa manjat pagar.

Sekalinya keluar, masuknya lagi susah.

PA(rodi)GI

Pagi ini waktu gw kirim foto Raisa ke grup Whatsapp SMA.

Enda : Doi siapa bro? (pura-pura enggak kenal).

Gw : Mantan bro..

Budi : Mantan bro..

Gw : Jadi gw ama Budi pernah pacaran sama doi bro, tapi doi enggak pernah kasih           tahu kalo waktu itu doi juga masih pacaran sama Budi. Parah emang..

Enda : Anak mana bro, anak UI ? (masih pura-pura).

Budi : Yoi bro.

Enda : Biasa aja bro. (masih pura-pura).

Budi : Gua ama dia lulus bareng bro. Bener banget bro, gua lebih cakep dia yang                 dulu, lebih natural. Hufh..

Gw : Cerita doi ke gw beda versinya bro. Doi bilang anak ITB. Pantesan doi enggak           pengen gw datang ke wisudanya.

Enda : Hha.. Gw kayak anak SD yang diboongin abang-abangnya.. (pura-pura).

Gw : Kita juga udah tahu yang sebenarnya bro. Kita pura-pura enggak tahu aja kalo        lo juga pernah jadian sama doi. Btw, Gery juga pernah kan? Menang banyak nih        Raisa.

Enda : Hha.. gua setia sama lo beb.. (enggak jelas siapa yang dimaksud Beb).

Gw : Kata doi, lo yang paling singkat jadiannya bro. 1 setengah hari gitu, katanya.

Enda : Jangan percaya doi beb. Gua selalu setia sama lo beb. (enggak jelas).