Sabtu, 13 Desember 2014

Teman, Pasar Santa, Kloset, Selangkang, Satria dan Bekasi

Beberapa hari terakhir ini di tempat gw lagi ribet banget renovasi segala macem atas instruksi pemilik rumah a.k.a Om gw. Beruntung gw dapat tukang yang bisa ngecat rumah dari Angga. Beberapa hari yang lalu gw nanya Angga soal ini. Awalnya sih dia enggak tahu. Lalu kemudian berlanjut gw mengajak Angga jalan keluar berdua. Alasannya karena gw ngerasa suntuk aja di rumah. Angga pun menerima ajakan gw "Gw lagi nge-game bro, minimal selesai setengah jam lagi. Mau jalan kemana?", "ngemall aja" bales gw.

Satu jam kemudian masuk whatsapp dari dia "Udah rapi gw", dan langsung gw balas okay. Sewaktu Angga sampai di tempat gw, kita enggak langsung pergi. Kita berdua duduk-duduk di teras sambil memikirkan lagi kemana kita akan pergi sore itu. Angga sebenarnya ngajakin nonton, tapi menurut gw filemnya lagi enggak ada yang bagus. Lalu gw tiba-tiba inget Pasar Santa. Tempat yang lagi banyak diperbincangkan di media sosial kemarin-kemarin karena yang dulunya cuma pasar biasa sekarang di sulap jadi tempat nongkrong keren gitu, katanya.

Kita berdua sepakat kesana. Angga juga kasih tahu kalo 2 minggu lagi dia sama ceweknya mau kesana. Menurut gw pas banget kita kesana buat liat-liat. Siapa tahu tempatnya enggak asik. Angga juga wanti-wanti gw buat enggak kasih tahu ceweknya. Padahal gw, kenal juga enggak sama ceweknya.

Akhirnya berangkatlah kita ke Pasar Santa. Tiba disana jam 5 sore dan langsung naik ke lantai dua pasarnya. Waktu masuk tempatnya sepi. Kebanyakan kios belum buka, mungkin karena hari Selasa dan masih sore. Udah kepalang tanggung, kita berdua sempatkan berkeliling sebentar. Ukuran kios-kios disana kecil banget. Paling cuma 1,5 atau 2x2 meter. Dan kios-kios ini peruntukannya beragam, ada yang jual sepatu, kaos, tapi kebanyakan dijadikan tempat makan. Karena kiosnya yang kecil, jadi kalo makan atau nongkrong rame-rame disana agak susah. Sebenarnya ada tempat yang bisa nampung orang lumayan banyak di dekat tangga, tapi kayaknya kalo lagi rame pake hukum siapa cepat dia dapat.

Kita pun mampir di kios ala-ala Jepang gitu. Pertimbangan gw karena harganya keliatannya cukup pas sama kondisi gw yang bawa uang pas-pasan. Angga yang sebelum ke tempat gw udah makan di rumahnya, jadi ikutan makan lagi. Mari kita doakan Angga biar badannya jadi lebih berisi dan pipinya makin keliatan.

Salah satu kios di Pasar Santa.

Ada pelanggan lain juga yang makan bareng kita. Keluarga muda sepertinya, abis anaknya masih kecil dan lucu banget. Ibunya juga masih keliatan cakep. Kayaknya umur kita enggak terlalu beda jauh. Ada pemandangan ibu-ibu muda cakep begitu tetap aja gw makan buru-buru, abis tempatnya sepi banget. Selesai makan kita langsung balik. Ceweknya Angga minta jemput juga soalnya.

Di jalan udah mau sampai rumah, Angga sendiri yang akhirnya kasih tahu ceweknya kalo kita dari Pasar Santa. Kayak Jodi juga nih Angga kalo dipikir-pikir. Buat yang enggak kenal Jodi, dia teman angkatan gw yang suka minta merahasiakan sesuatu. Dan ketika kita enggak ingat sama sekali rahasia yang dia titipkan. Dia sendiri yang akan membongkar rahasia itu, begitulah.

Besoknya gw pergi ke daerah Panglima Polim pake motor, tujuannya cari kloset sekalian tukang yang bisa ngerjain, ini juga atas saran dari Angga. Sebetulnya masalah sanitasi ini udah lama banget gw keluhkan. Berhubung Om gw kemarin udah kasih duit lebih buat ongkos ganti pintu-pintu di lantai atas. Uangnya langsung gw pake beli kloset baru plus keramiknya. Dua barang ini lalu gw bawa langsung pake motor dari Panglima Polim sampai ke Jagakarsa. Sekitar setengah jam perjalanan gw menahan sakit karena kloset memakan bagian tempat duduk belakang cukup banyak. Mengakibatkan gw duduk agak lebih condong ke depan. Sementara di bagian depan, keramik yang gw masukan ke dalam tas mengikuti gravitasi dan terus menghimpit area selangkangan.

Buat bongkar pasang toilet, gw masih harus menyiapkan pasir sama semen. Abis turunin kloset sama keramik gw langsung ke toko bangunan beli semen sama pasir. Tapi sayang enggak bisa beli sekaligus. Cici yang punya toko bilang gw mesti bawa karung kalo mau beli pasir karena takut tumpah. Gara-gara itu gw jadi bolak balik. Siang itu gw merasa Satria jadi yang paling berjasa membantu gw.

Terima kasih.

Sore itu tukangnya datang sebentar mengecek kloset yang mau diganti. Lalu dia janji besok pagi (hari Kamis) mulai kerja. Walau pada kenyataannya, sampai dengan hari ini (Sabtu). Belum ada lagi kabar dari dia. Rumahnya jauh, di Bekasi.

Sabtu, 06 Desember 2014

Di Atas Normal

Satu hari yang lalu tepatnya di awal hari Jumat (pukul 03.00 pagi WIB). Gw yang baru balik dari kampus untuk pertama kali tidur di mobil yang gw parkir di depan pagar rumah tetangga. Alasannya karena gw enggak bangunin orang rumah, ditambah gw udah terlalu lemas buat manjat pagar. Lagian gw pikir bentar lagi subuh, pas waktu subuh aja gw baru minta bukain gerbangnya.

Alarm pun gw pasang jam 5 pagi. Sebelum tidur baju gw buka karena agak gerah. Kaca mobil empat-empatnya juga gw turunin dikit biar enggak pengap, setelah itu gw langsung tidur.

Tepat jam 5 pagi bunyi alarm membangunkan gw. Gerbang dibuka sama ibu ketiga dan gw pun masuk rumah. Rasanya enggak ada yang aneh, sampai akhirnya gw sadar setelah masuk kamar kalo gw bawa kunci gerbang.

Rabu, 03 Desember 2014

Menjulurkan Lidah

Tiba-tiba keingat sama kejadian waktu SD dulu. Masa SD adalah masa-masa dimana tingkat kejahilan gw masih tinggi. Ada satu kejadian yang selalu bikin gw ketawa kalo gw ingat-ingat. Gw sukses bikin 2 orang temen cewek gw berantem.

Denah kelas.

Sewaktu belajar di dalam kelas, sebut saja Echa (bangku warna oranye) memanggil gw (bangku warna hitam). Dia minta tolong gw buat panggilin Caca (bangku warna cokelat). Tiba-tiba panggilan untuk beraksi itu muncul, gw yang melihat posisi bangku kita diagonal langsung reflek menjulurkan lidah ke arah Echa, ledekan khas anak SD zaman dulu.

Echa yang enggak terima menjulurkan lidahnya balik ke arah gw. Ketika kita saling menjulurkan lidah, gw panggil si Caca dan bilang si Echa lagi ngeledekin dia. Caca Kemudian melihat ke arah Echa yang masih menjulurkan lidahnya ke arah gw. Melihat Echa yang sedang menjulurkan lidah ke arah dia, Caca protes dan menjulurkan lidah juga ke arah Echa.

Echa kemudian bermaksud memberitahu Caca dengan menunjuk ke arah gw orang yang sedang dia ledekin. Caca berbalik ke arah gw, tapi gw sudah mengantisipasi dengan pasang tampang pura-pura enggak ngerti. Terus Caca gw kasih tahu sambil nunjuk balik ke arah Echa kalo dia masih ngeledekin Caca. Waktu Caca balik badan liat Echa lagi, mukanya masih asik menjulurkan lidah, seakan-akan yang sedang diledekin itu Caca. Posisi gw yang membelakangi Caca dengan gampang terus menjulurkan lidah ke arah Echa tanpa diketahui Caca.

Lama-kelamaan, Caca yang ngeliat tingkah laku Echa yang enggak berhenti menjulurkan lidah ke arahnya jadi ngambek. Caca langsung ngelipat tangan dan menutup wajahnya di atas bangku. Tamat.