Sabtu, 28 Februari 2015

Disitu Saya Kadang Merasa Sedih

Hampir seminggu ini gw tidur abis subuh terus. Udah bisa ditebak dong bangunnya jam berapa. Barusan gw bangun jam 11 siang. Terus waktu bangun ngerasa ada yang basah-basah gitu. Bukan ngompol, sumpah. Yang basah lengah baju sebelah kiri. Waktu gw cium kayak bau iler gitu, ternyata gw abis ngiler. Yang keren adalah, enggak ada bekas ilernya di pipi.

Bajunya langsung di jemur.

Okay, tapi gw bukan mau ngomongin soal iler. Sebenarnya yang mau gw omongin enggak jauh-jauh dari media sosial. Dampaknya memang sangat luar biasa saat ini. Ngomongin dampaknya, gw resah sama orang-orang yang suka malsuin (Bahasa Indonesia yang tepat : memalsukan) akun media sosial orang lain. Kebanyakan yang dipalsuin memang akun-akun artis. Nah, yang bikin gw resah, ini juga terjadi sama orang-orang yang bukan publik figur tapi juga pengguna media sosial.

Orang-orang yang gw maksud ini walaupun di dunia nyata bukan artis, tapi di ranah media sosial mereka bak artis. Mungkin karena secara fisik mereka memang cakep juga, bahkan cakepnya banyak yang ngalahin artis-artis beneran kalo kata gw.

Bisa dibilang keresahan ini timbul semenjak gw pake media sosial. Gw jadi suka stalking atau kepoin orang. Biasanya karena tahu dari akun media sosialnya, youtube, tv atau enggak sengaja liat/ketemu di kehidupan nyata/dunia maya. Kadang-kadang dapat info dari teman-teman juga. Kalo info dari teman biasanya gw sering keliatan pura-pura enggak tertarik, tapi dalam hati namanya gw ingetin terus. Sampai ke rumah baru internet yang bekerja.

Ketika gw memulai pencarian di internet, terkait orang yang gw kepoin. Inilah keresahan gw yang terjadi kalo yang bersangkutan udah jadi artis di media sosial. Banyak akun yang menyatakan seolah-olah itu akun yang bersangkutan, kayak facebook, twitter, instagram, ask.fm. Disitu saya kadang merasa sedih.

Tentu ini sangat menyulitkan orang-orang yang suka kepo kayak gw. Motivasinya apa coba? Ngefans berat, emang mau nipu apa iseng doang gw enggak tahu. Terus buat orang yang enggak tahu kalo akun itu palsu kan kasian.

Jumat, 27 Februari 2015

Pengendali Cuaca

Waktu lagi pipis tadi pagi kepikiran aja sama pertanyaan yang gw jawab di ask.fm. Biasanya kalo dapat pertanyaan langsung dari ask.fm kira-kira begini "Jika kamu punya kekuatan super, kamu ingin kekuatan seperti apa?"

Nah, pertanyaan yang gw terima sebelum tidur tadi malam begini "Jika kamu bisa memilih bakat khusus, bakat apa yang akan kamu pilih?". Gw awalnya bingung mau jawab apa, setelah gw pikir-pikir, gw pengen punya bakat jadi mata-mata, kayak agen rahasia. Dan setelah gw pikir lagi. Bakat itu mungkin terlalu berbahaya buat hidup gw. Jadi gw pilih bakat menjadi seorang animator, karena seorang animator jago bikin dan edit-edit video. Kebetulan gw memang suka merekam aktivitas gw beberapa minggu terakhir ini.

Jangan fokus sama jawaban-jawaban yang lain.

Masih dalam kondisi pipis. Gw kepikiran kalo lagi musim penghujan, hujan turun minimal seminggu sekali. Turunnya cuma di hari Minggu. Jadi enak pas hari Senin, beraktivitas pagi-pagi masih adem-adem gimana gitu. Terus kalo musim hujan, hujannya cukup turun dua atau tiga kali aja dalam seminggu. Soal hari apa aja hujannya turun belum kepikiran karena saat itu gw udah keburu cebok.

Keluar dari kamar mandi, gw kembali melanjutkan pemikiran sewaktu pipis tadi. Dan langsung gw putuskan pengen jadi pengendali cuaca aja. Soalnya buat beberapa daerah yang benar-benar membutuhkan air, mungkin terlalu lama menunggu hujan satu hari dalam seminggu untuk turun.

Jadi, itulah bakat khusus yang ingin gw miliki. Mampu mengendalikan cuaca, bukan pawang hujan ya. Tolong bakat gw ini jangan disamakan dengan pawang hujan. Makasih.