Jumat, 11 April 2014

Balada colokan harga 30 ribu an

Semalem sebuah tragedi menimpa Budi yang lagi nginep di tempat gw. Charger miliknya nyangkut di colokan baru gw yang harganya 30 ribu an.

Percobaan pertama, 12.37 AM.

Percobaan kedua, 12.39 AM.

Percobaan ketiga, 12.41 AM.

Setelah dilakukan pembongkaran, 12.46 AM.

Kamis, 10 April 2014

Pileg Tai Kucing

Sempat galau gara-gara Pileg. Gw yang seyogyanya nyoblos di daerah asal gw Bengkulu ngerasa berat banget kalo cuma balik bentar buat menggunakan hak suara gw. Tiket ke Bengkulu itu mahal. Malah lebih murah tiket dari Jakarta ke Singapura, seriusan. Mendingan gw nyoblos di Singapura kalo gitu, becanda deng.

H-1, pagi-pagi nyokap nelpon nanyain gw balik apa kagak. Keputusan gw pada akhirnya enggak balik. Sayang aja sama duit kalo pulang cuma sehari tapi masih pake duit dia. Mungkin kalo ada orang yang berbaik hati kasih gw tiket pulang pergi kemaren beda lagi ceritanya. Dan cerita di paragraf selanjutnya pasti juga bakalan beda.

Gw pikir emang juga udah nasib enggak bisa gunain hak suara di Pemilu tahun ini. Maka dari itu, gw mencoba mencari hal yang kira-kira bikin gw bisa ngelupain sejenak rasa kecewa ini, ceileh. Abis di telpon Nyokap. Gw telpon teman gw, namanya Nanda.

Gw ajakin dia ketemuan, tapi enggak jadi gara-gara besok dia mau nyoblos. Dari dia gw akhirnya tahu kalo gw bisa nyoblos walaupun KTP gw masih KTP Bengkulu. Untung banget hari itu gw telpon dia. Kayak kerasukan, gw kasih tahu orang-orang biar enggak pada golput.

Setelah sekian lama enggak update status.

Hari yang ditunggu datang juga. Bangun jam 7 pagi, gw langsung ke TPS. Sampai disana gw tanya sama panitia gimana caranya biar pemilih tambahan kayak gw bisa coblos. Panitianya kasih tahu kalo gw baru bisa coblos Bada' Zuhur dengan membawa fotokopi KTP, itu juga kalo surat suaranya masih ada sisa katanya.

Abis dengar arahan petugasnya gw langsung balik ke rumah. Rasanya kayak seribu tahun nungguin Bada' Zuhur. Buat killing time, gw ngajakin Dolly sama Yovie ke Depok. Kita sarapan di Sasari sekalian ke toko komputer ngecek kompi gw yang tiba-tiba enggak bisa nyala pagi itu, what a coincident.

Pulang dari Depok gw mandi terus ketiduran. Untung enggak kebablasan. Pas banget Adzan Zuhur gw bangun. Inget kalo TPS tutup jam 1 dan belum fotokopi KTP. Shalatnya gw skip abis nyoblos.

Jreng jreng.. Alunan gitar ilusi berkumandang di otak waktu gw sampai di TPS. Tinggal selangkah lagi gw nyoblos nih. Tiba-tiba ingat kata Obama 'Pulang kampung nih'. Siang itu gw udah mantap sama pilihan gw. Pilihan yang mudah-mudahan bisa memberi perubahan buat Negara ini.

Beda sama suasana hati dan jiwa gw yang lagi bergelora. Waktu di TPS suasananya biasa aja. Kucing aja santai berak di depan gw.

Enggak mikirin gw apa.

Untung langsung ditimbun.