Rabu, 02 September 2015

Bawa Komputer

Waktu pulang kemarin gw agak aneh aja sama Tanel (adek pertama) yang enggak pasang komputernya semenjak balik lagi ke rumah lama. Padahal komputernya bagus, sayang aja kalo didiemin aja sampai berdebu di kamar.

Gw : Bro, komputernya masih dipakai enggak?
Tanel : Enggak.
Gw : Lah, terus ngerjain tugas gimana?
Tanel : Pakai laptop teman.
Gw : Kakak bawa ke Jakarta ya?
Tanel : Bawa aja.
Gw : Yakin?
Tanel : Iya.

Yap, begitulah akhir dari perbincangan gw sama Tanel yang cuek.

Besoknya gw keluarin komputer Tanel dari liangnya. Debu-debu yang menempel tebal gw bersihkan. Habis itu gw coba nyalain dulu. Berhubung kamar kita udah enggak muat lagi buat naro meja komputer. Gw letakin komputernya di ruang tamu.

Awalnya Tanel protes sama gw, alasannya enggak enak sama tamu kalo komputernya di ruang tamu. Padahal fokus ruang tamu sekarang udah pindah ke garasi yang di sulap jadi ruang tamu, ide Mama. Dia juga tahu kalo ruang kamar udah enggak cukup lagi. Alasan Tanel yang sangat lemah bikin gw di atas angin.

Komputer pun menyala sepanjang hari itu.

Hampir setiap hari selama puasa di Bengkulu gw bangun di atas jam sembilan. Pagi itu, dari pintu yang sedikit terbuka gw intip siapa yang lagi main komputer, ternyata si Elis (adek kedua). Lalu gw pikir-pikir lagi rencana mau bawa komputernya. Entah kenapa momen pagi itu, ketika gw lihat Elis asik main komputer dan tahu kalo komputernya bakalan gw bawa ke Jakarta bikin hati gw terenyuh.

Saat itu juga gw berubah pikiran. Komputernya tetap di Bengkulu. Lagian komputer yang ada di Jakarta juga enggak ada masalah.

Memang sudah jalannya begini.

Jumat, 21 Agustus 2015

Papa Tukang

Dari dulu Papa selalu jadi "tukang" buat keluarga ini. Gw ingat banget waktu gw baru masuk SD dan pindah ke Perumnas. Dia turun tangan sendiri buat renovasi rumah.

Dari nyemen dinding karena waktu pindahan dindingnya masih batako polos, terus bikin tambahan ruangan di belakang rumah, pasang pompa, bikin dapur baru buat Mama, semuanya hampir dia yang ngerjain.

Yang paling gw ingat waktu lagi pasang pagar depan rumah. Pagarnya dari bambu-bambu yang udah dipotong, tinggal dipaku-pakuin ke kayu yang udah jadi penyangga. Gw perhatiin banyak banget bambu yang mesti dipakuin Papa saat itu, lalu gw tergerak buat bantuin Papa.

Waktu Papa lagi di dalam rumah, gw inisiatif pakuin bambunya. Baru satu bambu yang gw pasang, Papa keluar dan marahin gw. Kata dia bambu yang gw pasang berantakan. Gw enggak berani lagi pakuin bambunya abis itu.

Masih banyak lagi cerita Papa jadi tukang andalan buat keluarga ini. Yang terakhir waktu puasa kemarin. Lampu di kamar gw enggak mau nyala kalo malam-malam. Beberapa malam gw gelap-gelapan di kamar tanpa mencari solusi.

Setelah diusut sama Papa, ternyata banyak semut di balik tempat lampunya. Tempat lampunya langsung dibuka dan semut-semutnya disemprotin sama Papa sampai die.

Cuma ngeliatin doang.
Mungkin naluri Papa itu mengalir dalam darah gw. Selama tinggal di tempat om, gw jadi suka bener-benerin kalo ada yang rusak di rumah. Atau seenggaknya pasang-pasangin yang berguna gitu buat di rumah.

Secara langsung memang enggak gw yang benerin. Biasanya cari tukang gitu, kayak benerin wc, ac, nebang pohon dll pokoknya.