Senin, 12 Februari 2018

Buka Pintu Mobil

Gue enggak suka banget kelakuan orang-orang kalo buka pintu mobil sampai kena mobil orang lain. Ini sering banget kejadian di parkiran.

Sebetulnya kejadian kayak gini udah dari dulu banget pernah gue alami.

Gue enggak habis pikir aja sama orang-orang ini. Gue aja kalo buka pintu di parkiran hati-hati banget takut mobil sebelah lecet.

Gue rasa harus ada papan peringatan di tempat-tempat parkir buat orang kayak gini.

Senin, 05 Februari 2018

Dilema Blogger

Kemaren ada teman gue yang sekarang kuliah di US nge-dm di instagram.

Intinya, dia nanyain perlu apa enggak nulis lagi di blog?

Jawaban gue pribadi perlu, karena gue sendiri pengen tau cerita fase hidupnya yang sekarang semenjak kuliah di US.

Lalu masalah klasik buat para blogger kayak kita yang udah lama enggak nulis, apalagi kalo bukan MAGER.

Dua bulan ini contohnya, padahal banyak yang mau gue ceritain, tapi enggak realisasi karena gue tunda-tunda, alhasil gue pun lupa. Ada juga beberapa kali gue udah di depan komputer, terus nge-blank mau nulis apa.

Terus gue sok bijak aja kasih saran sama dia. Gue bilang, disamping harus dalam kondisi yang enak buat nulis, mungkin kita perlu sedikit memaksa, secara kita udah lama enggak nulis. Semoga tulisan ini jadi pemancing buat gue aktif nulis lagi.

Senin, 11 Desember 2017

Maemun dan Suparmo

Cerita ini bukan fiktif belaka, hanya nama yang disamarkan.

Suparmo udah lama banget ngedeketin Maemun yang merupakan junior di fakultasnya, namun beda jurusan. Kakak Maemun adalah temen dari Suparmo, dari situ bagaimana Suparmo bisa kenal sama Maemun.

Setelah hampir setahun melakukan pendekatan. Pada 15 Agustus 2013, tibalah waktu bagi Suparmo untuk menyatakan perasaannya. Kalo aja Suparmo bisa menahan diri, lebih keren kalo di nembak tanggal 17 Agustus di Monas gitu.

Sore itu Suparmo bilang jangan pulang dulu, ada yang mau diomongin sama Maemun abis maghrib di Coffe Toffee, mereka ketemu tanpa diketahui sama seorang pun karena Suparmo udah mengosongkan kampus. Waktu gue konfirmasi, Fisip sepi banget sore itu kata Maemun.

Kira-kira 2,5 jam mereka ngobrol dan akhirnya menemukan kata sepakat untuk berpacaran. Maemun juga udah feeling soalnya. Gue sendiri baru tau selang berapa bulan setelah mereka jadian.

Tamat.