Selasa, 16 Agustus 2016

Mama Dengan Segala Kompleksitas Yang Menghinggapinya

Sore itu gue jemput Mama di bandara. Di jalan menuju rumah, dia udah mulai ngerengek-rengek manja, katanya kurang enak badan. Sampai di rumah udah agak maleman, gue nungguin dia dulu selesai mandi baru gantian.

Selesai mandi dia mengeluhkan banyak nyamuk di kamar.

Gue : Kakak nih jarang loh digigit nyamuk Ma.
Mama : Kenapa ya banyak banget Mama digigit nyamuk.
Gue : Makanya mandi tuh yang bersih Ma.
Mama : Ya bersih lah Mama mandi.
Gue : Astaga, kakak lupa sabun mandi tadi Ma.

Menjelang tidur pun dia masih ngerengek-rengek manja, "kayaknya Mama mau demam, kak". Gue yang udah ngantuk banget, "udah Ma, tidurin aja, besok juga sembuh".

Besoknya dia beneran sembuh. Pagi itu juga gue juga mesti nganterin dia ke acara di daerah Senayan. Udah mau pergi..

Mama : Kenapa mau eek ya kak?
Gue : Ya udah eek Ma (dia beneran eek).

Mungkin kalo enggak gue suruh beda ceritanya pas kita di jalan.

Selesai acara kita makan siang di restoran. Mama sedikit bingung mau pesan apa, dari semua yang gue tawarkan dia enggak ada yang suka. Akhirnya dia pilih satu menu Sup Jagung Kepiting.

Pelayannya kembali tidak berapa lama setelah mencatat pesanan kita.

Pelayan : Maaf ibu, untuk pesanan ibu lagi enggak ada.
Kita : Oh, ya udah pesanan saya aja kalo gitu Mbak.

Lagi-lagi dia balik lagi ke meja kita.

Pelayan : Ibu, untuk sup jagung kepitingnya udah ada. Masih mau dipesan?
Kita : Iya, boleh boleh.

Dan untuk ketiga kalinya dia datang lagi ke meja kita.

Pelayan : Ibu, kebetulan jagungnya sudah asam, jadi enggak enak lagi.                                 Mau ganti pesanan aja bu?
Kita : Enggak usah Mbak. (Mama jadi korban PHP)

Dan kita akhirnya makan sepiring berdua.

Minggu, 07 Agustus 2016

Epic Friday

Jumat kemarin Papa ngabarin gue kalo dia mau ke Jakarta dan minta dijemput di bandara. Begini isi sms nya "kak, papa udah di Pesawat Batik, tolong jemput"

Selama ini, tiap kali jemput Mama dari Bengkulu kalo naik batik, gue selalu jemput dia di Halim. Tanpa banyak lagi, gue langsung cus ke Halim sore itu.

Nyampai di Halim gue telpon Papa..

Gue : Papa dimana? kakak udah nyampe. Tunggu di pinggir jalan pa.
Papa : Iya, papa udah di pinggir jalan.

Sampai 3 kali gue bolak-balik muterin Halim tapi Papa belum juga keliatan. Di telpon nada suara Papa udah kayak emosi gitu.

Gue : Papa di Halim kan?
Papa : Papa Soekarno Hatta.

Alamak jang, gue lupa kalo dia berangkatnya bukan dari Bengkulu, tapi dari Yogya. Papa jadi ngambek, dia non-aktifkan hapenya dan abis itu gue lost contact.

Jumat, 05 Agustus 2016

Bujuk Rayu

Senin kemarin tak disangka tak dinyana, gue ketemu ibu-ibu yang jualan ketoprak enak yang dulu jualan di depan Masjid Al Wiqoyah.

Sore itu gue lagi keliling-keliling Jagakarsa dan sekitarnya. Di perjalanan pulang karena hari makan sore, gue melihat ibu ini bersama anaknya yang berdiri di pinggir jalan. Menyadari itu, gue putar balik ke arah mereka.

Urgensinya adalah, gue pengen tahu dia sekarang masih jualan atau enggak. Karena ketoprak dagangannya begitu membekas di pikiran sama lidah gue.

Gue dekati dia sama anaknya yang masih berada di pinggir jalan. Kirain lagi nunggu angkot, tapi kayaknya cuma mau nyebrang. Buru-buru gue cegat dia. Langsung gue buka buff yang menutupi muka.

Gue : Hallo bu, apakabar? (langsung nyodorin tangan)
Ibu : Oh mas, baek, minal aidin yah.

Gue langsung to the point aja ke doi.

Gue : Ibu masih jualan ketoprak?
Ibu : Udah enggak mas, sekarang saya jualan gorengan. (nunjuk gerobaknya)
Gue : Yah, kenapa enggak jualan ketoprak lagi bu?
Ibu : Abis deket sini udah ada yang jualan, enggak enak saya.
Gue : Padahal ketopraknya enak bu.
Ibu : Iya sih, banyak yang bilang gitu.
Gue : Kenapa pindah bu?
Ibu : Abis saya capek dorong gerobaknya.
Gue : Jualan ketoprak lagi aja bu, enak soalnya.
Ibu : Iya mas, liat entar deh.
Gue : Ya udah bu, itu aja sih.
Ibu : Iya mas, kalo lewat-lewat lagi mampir beli gorengan disini yak.
Gue : Oh, iya bu (bodo amat, orang gue cari ketoprak).