Senin, 28 November 2016

Ngomong Kasar

Sekarang kayaknya udah lazim banget kita dengar anak-anak sekolah yang ngomong kasar. Bahkan mereka tidak ragu-ragu berkata di tempat umum sekalipun.

Seperti yang baru aja gue alami siang ini ketika mau makan siang di dekat sekolahan. Beberapa anak terlihat sedang merundung salah seorang temannya.

"Eh, jangan sok kecakepan lu, yang cakep aja jual diri"

Baru sekali ini gue dengar anak sekolahan ngomong kasar dengan struktur kalimat kayak gitu. Pokoknya gue betul-betul miris dengarnya.

Gue juga enggak tau mesti ngapain saat itu, anak yang dirundung sama teman-temannya ini langsung berjalan cepat meninggalkan mereka.

Oh iya, ngomong-ngomong gue jadi ingat satu kejadian waktu gue pulang kantor. Disaat lagi nungguin gojek, ada anak cewek yang dihadang dua orang anak cowok.

Dua cowok ini bermaksud malakin dia.

Cowok "bagi duit dong, dua rebu"
Cewek "enggak ada duit gue"

Lumayan lama mereka gue perhatiin, si cowok terus maksa si cewek kasih duit, tapi si cewek juga terus-terusan nolak.

Akhirnya gue samperin mereka

"Eh, kalo dia gak mau jangan maksa dong!"
Dua cowok ini langsung ngebales, "temen bang"
Terus si cewek langsung kasih duit ke mereka
WTF

Satu lagi cerita miris waktu gue mau pulang dari kantor. Gue ngeliat beberapa anak cowok lagi colek-colek anak cewek. Si cewek ini terus diikutin sama mereka sambil terus nyolek beberapa bagian tubuh si cewek.

Anak-anak cowok ini enggak tau kalo dekat situ ada ibu si cewek. Diadukanlah perbuatan tersebut, ibu si cewek langsung marah dan memaki anak-anak cowok ini.

Seperti tidak merasa bersalah, mereka pergi begitu saja. Ngeliat langsung kejadian kayak gitu, suasana hati gue langsung jadi panas. Tiba-tiba terbayang kalo seandainya itu terjadi sama keluarga atau orang yang gue sayang. Berbagai tindakan yang gue lakukan langsung terbayang di benak gue.

Benar-benar miris gue ngeliat hal kayak gini. Maunya gue sih buat semua yang baca. Yuk, kita bangun hubungan yang baik sama anak dengan tidak melakukan kekerasan.

Kamis, 10 November 2016

Tips Mendekati Gebetan dari Suhu S

Setelah postingan soal 'G' kemarin, teman gue yang namanya disebut di dalam postingan itu penasaran siapa sebenarnya si G ini. Beberapa nama dia tanyakan tapi belum ada jawabannya yang benar. Satu jam kemudian dia mengirim foto. Gokil, gue enggak nyangka dia bisa tahu secepat itu cuma dari informasi yang ada di postingan blog.

Berangkat dari situ kita ngobrol-ngobrol. Masih soal kesalahan gue dalam pdkt yang menurutnya terlalu cepat. Menurutnya, gue harus bikin atau mencari moment yang enggak sengaja padahal itu disengaja, karena perempuan terkadang maunya yang tak terlihat tapi terlihat. Bikin seolah-olah takdir yang mempertemukan.

Waktu dia bilang takdir, gue berpikir kalo memang takdir yang mempertemukan, seharusnya itu enggak perlu disengaja. Kalo emang udah takdir atau jodoh, apapun cara bisa dipakai.

Balik lagi soal cara pdkt yang dia kasih tahu, gue secara pribadi setuju banget sama sarannya. Buat yang baca ini boleh banget dicoba sama gebetannya, good luck.

Selasa, 08 November 2016

Antara Toilet dan ATM

Mbak Dewi masuk ke ruangan kita siang ini seperti biasanya.

Mbak Dewi : Hallo Bang Ovan dan Bang Dolly.

Gue : -senyum-

Dolly : Mau ke toilet ya mbak?

Mbak Dewi : Masa mau ke ATM.

Gw : -ketawa-