Jumat, 23 September 2016

Wisuda

Dering telpon tak berhenti menyala siang itu, yang menelpon tidak lain adalah orang tua kita. Ya, siang itu kita bertiga, Elis, Tanel dan gue habis dari Grapari Margo City mengurus paket internet untuk orang tua kita yang hari itu akan menuju Tanah Suci, Datuk juga ikut bersama mereka.

Siang itu mereka masih menunggu kedatangan kita di bandara. Terdapat kurang koordinasi antara Papa sama Mama, misalkan Papa nelpon salah seorang adek gue menanyakan udah sampai mana, enggak berapa lama gantian Mama yang nelpon adek gue satu lagi menanyakan hal yang sama. Begitu terus setiap beberapa menit kita di perjalanan.

Yang bisa gue janjikan hanyalah, kita bisa sampai bandara di bawah jam 3 sore. Posisi kita saat itu masih berada di Lenteng Agung yang lagi macet parah, jam menunjukan pukul 2 siang. Enggak banyak yang bisa gue perbuat selama di lenteng, tapi selepas dari lenteng, gue mulai mengeluarkan skill mengemudi ala-ala fast and furious. Mama sama Papa juga enggak berhenti nelpon.

Berkat skill mengemudi gue, kita nyampe kurang dari satu jam di Bandara Soekarno Hatta Terminal 2A. Di pinggir pintu masuk sudah menunggu Papa seorang diri. Gue langsung keluar dengan serta membawa toga. Itulah sebabnya gue pengen banget ketemu sama mereka sebelum berangkat. Mereka enggak mungkin bisa datang ke wisuda gue.

Papa langsung mengajak kita ke dalam, mobil di titip sebentar sama petugasnya. Rombongan yang lain sudah masuk ke semua. Tinggal mereka bertiga yang belum masuk. Dan masih ada waktu sekitar 10 menit sebelum jam 3 untuk foto-foto.

Gue segera mengenakan toga lengkap. Suasana masih biasa saja pada saat itu. Kita gantian berfoto, hingga pada saat akan berpisah, gue peluk mereka satu-satu. Mulai dari Papa, terus Datuk dan terakhir Mama. Pada pelukan terakhir inilah kita berdua sama-sama meneteskan air mata. Susah banget gue menahan haru saat memeluk Mama. Jujur ini kali pertama gue memeluk Mama. Dan setelah itu semua ikut meneteskan air mata tak terkecuali.

Adek udah gue setting adek untuk mengambil foto di momen ini.

Dan inilah momen-momen sejak gladi resik, wisuda sampai dengan gue ngumpul lagi sama yang lain-lain sampai dengan hari Sabtu.

Angkatan terakhir Kriminologi 2009 yang lulus.
Alhamdulillah angkatan gue enggak ada yang DO.

Bareng angkatan 2009 yang lain.

Pada waktu menunggu foto bareng Rektor dan Dekan, boleh dibilang Fisip yang paling rusuh. Kalo fakultas lain antrinya tertib. Anak-anak Fisip yang duduknya di belakang langsung maju antrian depan. Dan pas lagi antri ini, Rektor tiba-tiba izin shalat sebentar.

Dekan kita malah selfie pas kita lagi antri.

Kita yang awalnya di depan jadi kepundur antriannya, tapi untungnya kita angkatan terakhir. Jadi kita berani potong antrian, bodo amat.

Masih nunggu Rektor selesai shalat.

Selesai gladi, kita foto-foto wajib dulu di tempat yang latar belakang belakangnya Rektorat sama Balairung.




Waktu wisuda, undangan buat orang tua digantikan sama kedua adek gue.



Nih dua orang malah bongkok gitu pas di foto.

Selesai foto bareng mereka, giliran gue ngumpul sama anak-anak yang datang. Lama juga nungguin mereka sampai lengkap buat foto.

Power Rangger nich.

Ada satu teman juga dari Bengkulu yang nyempetin datang dan repot-repot bawain gue kaktus #wtf.

Thank you bro Ganda.

Di hari Sabtu, pagi-pagi gue dibangunin karena hari itu giliran Dolly yang wisuda S2 dan kita belum foto bareng nenek.

Senyum maksimal yang bisa gue kasih.

Siangnya gue baru ke kampus, karena janjian ketemu lagi sama anak-anak di takor. Yang datang dikit banget, sedih.

Ada Fiana yang wisuda S2 juga.

Zikri datang udah malam banget gara-gara hujan.

Gitu deh cerita super singkat soal wisuda yang gue nantikan dari 7 tahun lalu. Sekarang gue lagi nyiapin cerita tentang 3 tahun yang berkutat sama tugas akhir. Ceritanya masih lama banget selesai kayaknya.

Selasa, 20 September 2016

Bukan Berbicara Logika

Gue kelupaan bawa sepatu ke kantor gara-gara kemarin mesti ke bandara dulu. Meskipun baju, celana, tas dan lain-lain enggak ada yang ketinggalan. Tapi curut satu ini kok bisa ampe ketinggalan yah.

Gue telpon lah adek gue buat nitip sepatu ke Dolly yang juga ke kantor.

Gue : Dek, tolong kasihkan vantofel sama kaos kaki kakak ke Bang Dolly. Vantofelnya di rak sepatu lantai bawah, kaos kakinya di rak sepatu lantai atas.

Adek gue kayak masih belum bangun gitu.

Adek : Hah? Iyaaa...

Gue ulang lagi pesannya mastiin dia ingat.

Adek : iya iya iya

Ah sudahlah, gue percaya aja sama dia.
__________________________________________________________________________

Adek nge-watshapp waktu gue masih di bandara.

"Kaos kaki mana yang kakak mau?" Gue jawab aja "Yang di atas sepatu yang ada di rak", "Iya, obatnya dimana?" Gue bingung tiba-tiba dia nanya obat. Orang gue enggak ada nitip obat. "Kagak ada yang nitip obat dek" gue balas.

Selesai dari bandara gue langsung ke kantor. Gue telpon Dolly karena gue juga nitip sirup sama dia buat oleh-oleh orang kantor.

Gue : Dol, tadi titipan Elis kamu bawa kan?
Dolly : Elis cuma nitipin kaos kaki
Gue : Vantofel enggak ada?
Dolly : Enggak ada.

Logika gue begini, ah.. percuma gue jelasin. Adek gue emang lagi sekip aja.

Ginkgo Biloba

Semakin usia bertambah, semakin sering pula gue lupa. Terutama menyangkut barang-barang. Dalam satu hari yang sama gue bahkan melupakan lebih dari satu barang.

Kejadiannya bermula ketika sehabis kelas di John Robert Powers gue mau balik ke rumah. Karena perut gue mulai perih kelaperan, gue mampir makan dulu di warung padang. Hape sengaja gue letakan di atas meja karena kurang nyaman kalo di dalam celana pas duduk. Selesai makan gue Shalat Ashar dulu di masjid yang enggak jauh darisana. Sehabis shalat, gue balik ke mobil yang terparkir dekat warung makan dan langsung jalan darisana menuju Depok karena malamnya janjian nonton Warkop DKI di Depok bareng anak-anak krim.

Di perjalanan yang udah lumayan cukup jauh, saat itu gue baru sadar kalo hape gue ketinggalan di warung makan tadi. Langsung gue muter balik lagi ke warung makan dengan tetap berpikiran positif kalo hape gue bakal disimpan sama pelayannya. Tanpa mematikan kendaraan sesampainya disana, gue langsung ngomong sama tukang parkirnya "bentar doang bang, hape saya ketinggalan kayaknya", "oh iya" balas tukang parkir.

Masuk ke dalam warung, langsung gue tanyakan sama pelayannya
"Da, liat hape ketinggalan di atas meja enggak tadi?"
Enggak pake ngejawab, udanya langsung ngambil sesuatu di dalam kotak yang udah dimasukan ke dalam plastik bening dengan tambahan label hilang sama tanggal hari itu. Dengan perasaan yang sangat lega gue berterimakasih sama pelayannya. Gue salamin dia sebelum lanjut lagi ke Depok.

Di tengah perjalanan gue enggak henti-hentinya ngucapin rasa syukur. Rasa cemas yang daritadi gue tahan akhirnya hilang dalam sekejap.

Masih di jalan menuju Depok, anak-anak yang mau pada nonton udah di bioskop semua, tapi kabar buruknya kita enggak dapat tiket. Drajat nelpon gue nanyain Bakmi Roxy karena pada mau makan. Kita janjian ketemu disana, dan berhubung enggak ada tempat parkir disana. Gue parkir di Depok Mall, jaraknya ke bakmi enggak jauh-jauh amat. Nyampe sana, akhirnya gue ketemu lagi sama Bagas, Didi, Sindo dan Drajat.

Sebenarnya mereka pengen ngajakin safari malam ke puncak. Dari minggu sebelumnya pas malam minggu juga abis wisuda, Drajat udah ngajakin kesana. Berhubung besoknya gue ada pemotretan buat band, jadi gue lagi-lagi enggak bisa.

Hadist, Toddy sama Ei juga mau nyusul malam itu. Dari tempat bakmi kita pindah ke cafe mug. Gue langsung balik ke mall ngambil mobil. Udah mau nyampe mall, gue lupa kalo tadi bawa tas. Gue baru sadar pas ngeraba kantong celana yang kosong. Gue kira dompet gue hilang, tapi ternyata lupa kalo dompetnya gue masukin tas udah bayar tadi.

Gue langsung lari, terus di jalan papasan sama Dolly sama pacarnya yang baru beli titipan ibunya. Nyampe tempat bakmi, mereka masih komplit, tas gue sama Bagas. Kayaknya mereka sengaja nungguin gue, karena hape gue dua-duanya juga di dalam tas, cuma kunci mobil doang yang ada di kantong. Lagi-lagi gue bersyukur, untung ada mereka.

Besoknya, abis subuh gue udah siap-siap buat pemotretan band. Semua barang yang jadi tugas gue buat bawain udah dimasukin semua ke mobil malam sebelumnya. Pagi itu gue berangkat dari rumah, mampir bentar beli nasi bungkus dekat rumah sama kue depan Detos buat anak-anak.

Di kampus kita janjian ketemu di Masjid UI. Udah ada Rama sama Affin disana. Sarapan dulu kita di kantin depan MUI. Dapat kabar juga dari Gita sang fotografer, dia nitip minta ambilin stiker tulisan band kita untuk di tempel di bass drum di Margonda, sekalian disuruh beli perintilan-perintilan lain. Beberapa perintilan yang disuruh Gita sebenarnya gue bisa bawa dari rumah kalo aja dia bilang sebelumnya. Dan hal pertama yang gue lupa untuk dibawa hari itu adalah ikat pinggang. Rasanya ada yang kurang pake celana enggak pake ikat pinggang.

Gita nyampe MUI, tapi dia enggak bareng Rizky yang katanya balik lagi ke restoran tempat mereka mampir makan karena hapenya Rizky ketinggalan, Naudzubillah. Ya udah kita nongkrong lagi di kantin MUI nungguin Rizky.

Sekembalinya Rizky setelah mengambil hape yang Alhamdulillah ketemu. Kita siap-siap ganti baju di toilet MUI. Pemotretan pertama lokasinya enggak jauh dari MUI, lokasinya di gedung Art Science. Darisana kita pindah ke Boulevard yang diikuti juga dengan bergabungnya Maria sehabis ibadah di gereja. Maria juga ikut bantuin kita hari itu sampe selesai di boulevard karena dia ada acara lagi siangnya.

Di boulevard kita sempat di datangin satpam menanyakan perihal kegiatan kami. Affin dengan tenang menjelaskan ke bapak-bapak satpamnya kalo ini tugas dari Jurusan Komunikasi. Satpamnya langsung percaya dan pergi. Alasan Affin memilih Jurusan Komunikasi karena komunikasi udah sering bikin video-video di dalam kampus. Agak lebih ribet lagi kalo mau ngejelasin tugas Jurusan Kriminologi. Apalagi kita semua udah bukan anak Kriminologi lagi.

Selesai dari boulevard kita makan siang dulu di asrama. Berhubung lokasi foto terakhir ada di rooftop di daerah Ampera dan itu pengambilannya sore-sore, kita istirahat dulu ke tempat Gita. Sehabis Ashar kita nuju Ampera. Baru jalan bentar dari tempatnya Gita, gue ngerasa kalo jam gue ketinggalan. Gue berhenti bentar dan langsung ngecek tas. Jamnya ada di dalam tas ternyata.

Tiba di Ampera kita langsung gerak cepat karena takut hari semakin gelap. Pinggang gue ampe gempor ngangkatin properti ke lantai 4 lewat tangga. Di kala pemotretan sedang berlangsung gue baru ingat kalo gue lupa pake jam, turunlah gue ke mobil ngambil jam, enggak ada, ternyata ada di tas yang udah gue letakin di atas. Pemotretan kembali dengan pose yang berbeda, dan lagi-lagi gue lupa kalo ada cincin tengkorak yang harusnya gue pake dari awal. Sayang banget menurut gue kalo enggak dipake, karena beli cincinnya bareng sama wardrobe lain pas di ITC Depok. Turun lagi gue ambil cincin yang enggak salah ingat gue letakin di dashboard.

Gue cari ampe keringat mengucur deras. Enggak nemu-nemu cincinnya, gue akhirnya pasrah dan melanjutkan pose berikutnya tanpa cincin. Tapi masih dihantui penasaran, gue cek lagi di tas, dan ternyata nemu. Cincinnya ada di dalam tas, which is gue baru ingat kalo pindahin ke tas sebelum angkat-angkat barang ke atas.

Agak lebay waktu dapat cincinnya, kebetulan juga lagi di rooftop, jadi gue bisa teriak kencang. Untunglah semua barang-barang yang gue kira hilang kembali semua. Lagi-lagi gue enggak lupa bersyukur. Kayaknya selalu bersyukur jadi salah satu kunci. Karena mimpi adalah kunci taklukan dunia. Kalo anak-anak dari yang ketemuan kemarin sama yang hari itu kasih saran hampir sama, gue mesti konsumsi ginkgo biloba.