Kamis, 03 Agustus 2017

Transporter

9-3-2017 :

"Kak, anterin mobil ke Bengkulu yah"
"Oke Ma"

Setelah perbincangan singkat itu, gue langsung gerak cepat cari teman buat nemenin. Untungnya ada Budi yang mau nemenin gue jadi transporter. Ini ketiga kali dan pengalaman pertama gue bawa mobil ke Bengkulu cuma berdua doang.

10-3-2017 :

Sesuai rencana, kita ketemuan di Citos sebelum berangkat. Cuma sebentar kita disana buat shalat sama makan. Jam 20.00 tepat kita berangkat. Perjalanan menuju Pelabuhan Merak ditempuh kurang lebih 3 jam dan tanpa kendala. Sampai di pelabuhan kita juga langsung naik kapal.

11-3-2017 :

Selama di kapal, gue berusaha tidur biar segar lagi pas mau nyetir setibanya di Bakauheni, tapi selama 3 jam perjalanan di kapal, mungkin cuma 15 menitan gue yang benar-benar tidur. Itu juga masih cukup buat gue tahan nyetir sampai ke kota Lampung. Walaupun udah pake waze/maps dan nanya orang, kita masih juga nyasar pas di Kota Lampung. Ada kali setengah jam an kita bolak-balik enggak jelas.

Sampai akhirnya kita memilih jalur yang namanya cukup familiar. Karena arahnya di navigasi mendekati pesisir. Jalur yang selalul gue pakai setiap kali pulang pergi Jakarta-Bengkulu/Bengkulu-Jakarta.

Mendekati jam 3 pagi, rasa kantuk mulai melanda. Gue percayakan kemudi sama Budi untuk pertama kalinya. Mungkin cuma 3 jam sampai kemudi gue ambil alih sehabis kita shalat subuh.

Selepas matahari terbit, banyak hal yang kita lalui selama di jalan. Mulai ketika kita mampir beli minum. Budi gantian lagi yang nyetir, terus dia nanyain ada lampu indikator yang menyala.

Yang dia maksud lampu indikator bahan bakar. Kita berhenti lagi sebentar, siapa tahu lampunya mati pas kita nyalain lagi. Gue buka juga kap mesin biar kayak orang-orang ngerti mesin. Pas dibuka, mesinnya panas banget. Baru ingat kalo udah lama juga enggak ngecek air radiator. Kita isi air radiatornya pake air minum yang baru aja kita beli sambil berharap temperatur mesinnya turun.

Setelah beberapa menit kita nungguin, lampu indikator masih nyala. Gue pikir mendingan kita bawa jalan aja sambil cari bengkel. Dan pas dibawa jalan, temperatur mesin perasaan kita terus-terusan naik ke arah panas, panik lagi.

Belum juga ketemu bengkel, kita pun berhenti sejenak buat sarapan untuk menenangkan pikiran sambil mencari solusi. Menu lotek jadi santap pagi kita. Loteknya enak banget, mungkin ini lotek terenak yang pernah gue makan. Dan ini memberi kita energi untuk kembali semangat.

Nikmatnya makan lotek di pinggir pantai.

Abis nanya-nanya bengkel terdekat sama yang punya tempat makan. Ada bengkel lumayan besar katanya di dekat pasar, jaraknya juga enggak terlalu jauh dan searah sama kita. Jantung gue deg-degan selama di jalan, deg-degannya hilang waktu kita udah nyampe bengkel.

Waktu gue jelasin masalahnya, orang bengkelnya juga enggak terlalu meyakinkan. Budi bisikin hal yang sama, dalam hati "makin gawat aja ceritanya kalo begini".

Gue ambil jalan cepat aja, biarpun belum tentu benar juga. Gue minta air radiator yang kita isi selama di jalan tadi dikuras, terus diganti sama air radiator ber merk. Kali aja mesinnya enggak panas-panas lagi. Kalo soal indikator bahan bakar yang nyala enggak peduli lagi. Benerinnya kalo udah nyampe Bengkulu aja nanti.

Banyak banget yang kita obrolin selama di jalan. Segala macam topik sepertinya. Berbincang selama di jalan juga bikin waktu enggak begitu terasa. Tanpa disadari, tepat tengah hari kita sudah tiba Pantai Laguna, Kabupaten Kaur, Bengkulu.

Ini kedua kalinya gue kesini. Teriknya matahari enggak bikin kita takut kepanasan. Pantainya juga sepi, jadi berasa kayak private beach dan bebas mau ngapain aja disana. Sumpah, itu gue kayak anak kecil di pantai bagus yang sepi begitu.

Berlari-lari kecil.

Beda sama gue, Budi belajar ngambil foto yang artsy gitu. Gue lebih banyak bergerak lincah, menikmati pasir dan air pantai yang dingin meskipun terik. Pengen banget rasanya berendam di dalam pantai, tapi ribet mesti mandi dulu nanti. Ujung-ujungnya gue duduk santai di bawah pohon menikmati birunya laut.

Orang pacaran.

Sudah hampir satu jam kita main disana. Kita mulai bergegas kembali ke mobil, karena Budi juga dapat kerjaan hari itu dari kantor barunya.

Budi, si Bapak yang kangen Anak & Istri.

Info kalo Budi mesti ngumpulin kerjaan ini diterima pagi-pagi sehabis turun dari kapal. Waktunya juga masih lumayan lama buat dikumpul, jam 5 sore. Bisa dikerjain kata dia di mobil sambil jalan, tapi ternyata failed.

Udah mau sejam, kita siap-siap bergegas jalan lagi. Waktu nyalain mobil, lampu indikatornya enggak nyala lagi, Alhamdulillah banget.

20 menit dari Pantai Laguna ada Pantai Linau yang enggak kalah bagus. Awalnya kita mampir bentar di pinggir jalan, Budi cuma ambil foto sebentar. Waktu gue liat hasil fotonya Budi yang bagus banget. Ya udah, kita turun bentar jejalin kaki.

Turis lokal yang norak.

Bagus banget.

Udahan dan siap melanjutkan kembali perjalanan.

Tinggal dikit lagi kita sampai di kabupaten berikutnya. Mungkin siang itu kita udah sampai di Kota Bengkulu kalo enggak cari bengkel, nyasar di Lampung dan berhenti di pantai.

Di Kabupaten Bengkulu Selatan atau tepatnya di Kota Manna kita mampir makan sate padang. Gue udah lama banget penasaran sama sate padang yang mau kita makan ini, Sate Manshar namanya.

Tidak mengecewakan saudara-saudara.

Abis makan kita mau mampir ke rumah Ongky, teman SMP gue yang Budi kenal juga. Sembari Budi ngerjain kerjaannya, gua numpang mandi dulu disana.

"Ada-ada aja" komentar Ongky.

Gue ngobrol sama Ongky selagi Budi menyelesaikan kerjaannya yang tinggal beberapa jam lagi harus dikumpul. Emang ada-ada aja orang satu ini, selalu ada kelakuannya yang bikin geleng-geleng kepala.

Contohnya waktu kita dapat kabar dia bakal nikah sama Nola, teman gue. Kita beneran enggak nyangka mereka balikan lagi. Terus waktu dia bilang pindah ke Bank Indonesia, padahal sebelumnya di Kementerian ESDM dia udah jadi pegawai negeri, baru juga 2 tahun. Memang luar biasa anak yang satu ini.

Dari Juli kemaren, dia OJT di Bengkulu selama 7 bulan. Dan berharap bakal di tempatkan di Bengkulu juga. Semoga aja keinginan dan harapan dia dimudahkan dan dikabulkan sama Tuhan, gue cuma berdoa yang terbaik aja buat dia.

Dari SMA gue kenal Budi, dan kita jadi semakin akrab sewaktu kuliah. Udah banyak pengalaman yang kita lalui bareng sampai dengan sekarang. Dan pagi ini gue agak sedih-sedih gimana gitu abis whatsapan sama dia.

-_-

Kita sampai tepat jam 8 malam di Kota Bengkulu dan langsung menuju sate Uda Man, sate favorit kita berdua. Enggak terasa akhirnya kita sampai juga di tujuan. Walaupun beberapa hambatan di jalan, tapi perjalanannya seru-seru aja.

Jumat, 28 Juli 2017

Kuliner Yang Langsung Enak di Suapan Pertama

Dalam hidup tentu kita pasti pernah mengalami yang dinamakan kehilangan. Gue mau berbagi cerita tentang kehilangan tempat kuliner yang sampai sekarang rasanya sulit banget untuk gue lupakan.

Pertama, ada mie ayam terenak yang pertama kali yang pernah gue makan. Ceritanya waktu SMP kelas III, gue tinggal sama sodara gue. Orang tua kita berdua pindah ke Kota Bengkulu, sedangkan kita masih di Kabupaten Bengkulu Selatan, di Kota Manna tepatnya. Kita berdua menunggu tamat SMP baru pindah ke kota.

Tempat mie ayam ini enggak jauh dari tempat kita berdua tinggal. Dia berjualan di atas trotoar di pinggir jalan utama. Enggak jauh juga dari rumah dinas bupati. Tempatnya sederhana banget, cuma gerobak sama tenda yang sepanjang gerobak itu sendiri. Tenda diikatkan dari atas gerobak ke pagar. Ada satu kursi sepanjang gerobak juga yang kira-kira cuma muat untuk berempat.

Awalnya gue cuma coba-coba doang makan disana karena laper. Siang-siang udah pulang pulang sekolah kalo enggak salah ingat. Waktu gue cobain disuapan pertama, rasanya itu langsung bikin gue mata melotot, bibir sumringah.

"Dol, enak nian" gue bilang sama sodara gue. Dolly juga meng-iya-kan. Porsinya emang enggak banyak-banyak amat, tapi cukup bikin kenyang siang itu, harganya juga murah. Semenjak saat itu gue jadi sering makan disana kalo siang-siang.

Waktu gue lulus SMP dan pindah SMA ke Kota Bengkulu. Kesempatan di liburan semester pertama gue manfaatin balik ke Manna, gue lewatin tempat mie ayam enak itu dan sayangnya dia enggak nampak hari itu.

Keesokan harinya gue datang lagi dan sama aja keadaannya. Sepertinya mereka udah pindah ke tempat lain. Coba aja sebelum gue pindah kemaren gue titip pesan untuk kasih tau orang dekat-dekat sana mereka pindah kemana.

Yang kedua ada bakso paling enak yang pernah gue makan seumur hidup. Dan bakso ini belum dapat tandingannya sampai dengan sekarang. Gue tahu tempat ini dari Isnan teman SMP gue dan sekarang kita kembali bersekolah di SMA yang sama.

Dialah yang pertama kali ngajakin gue makan bakso, katanya ada bakso enak dekat tempat dia tinggal. Kita makan kesana abis pulang sekolah. Ternyata beneran enak banget, bakso terenak yang pernah gue makan dan belum ada yang bisa nandingin sampai dengan sekarang.

Selama kelas X (1 SMA) gue sering banget sama Isnan makan kesana berdua. Kalo gue lebih suka makannya pake gorengan, Isnan lebih suka pake tetelan. Hargany juga enggak nyampe sepuluh kalo gue enggak salah ingat.

Naik kelas XI, gue kembali kecewa karena tempatnya tutup dan pindah. Padahal tempatnya udah bagus. Isnan juga enggak nanya sama warga sekitar kemana pindahnya. Sampai sekarang gue juga masih penasaran mereka pindah kemana. Kenapa semua tempat makan enak ini kebersamaannya cuma setahun.

Dan kuliner terakhir yang bikin gue galau ketika dia menghilang adalah ketoprak. Karena ceritanya udah pernah gue tulis, jadi baca disini (1), (2) aja ceritanya.

Sabtu, 22 Juli 2017

Goodbye Chester

Pagi kemarin jadi pagi yang sedih banget buat gue. Gimana enggak, vokalis idola gue, Chester Bennington dikabarkan meninggal. Itu gue tahu waktu gue buka instagram, ada notif dari adek dan teman gue yang nanyain kabar ini.

Gue langsung gerak cepat cari infonya dari komputer, dan iya. Informasinya itu benar. Chester beneran udah enggak ada lagi sekarang.

Reaksi gue setelah itu ya sedih, sedih banget. Enggak sampe nangis sih, cuma mata gue berkaca-kaca. Mau teriak tapi badan gue udah lemes. Gue rebahan lagi di kasur. Dan gue bertanya-tanya, kok secepat ini?

Padahal malamnya gue baru aja nonton Talking to My Selfmusic video mereka yang terbaru. Dari yang gue baca, info kalo Chester meninggal itu satu jam sesudah videonya di upload, ya ampun.

Gue liat di instagram banyak banget yang kasih ucapan belasungkawa. Dulu gue enggak pernah ikut-ikutan yang begitu, karena enggak ngerasa kehilangan juga. Sekarang, gue baru ngerasain yang namanya kehilangan idola.

Langsung gue play "Numb", kareng itu lagu favorit gue. Dan gue bikin insta story buat dia. Terus gue seharian dengerin LP di kamar.

Ngebayangin enggak bakal ada lagi album suara Chester di album LP berikutnya. Mudah-mudahan juga mereka bakalan terus bikin album. Siapapun penggantinya gue bakalan tetap cinta sama LP. Sama kayak gue cinta sama Juventus, biarpun pemain silih berganti, gue enggak pindah ke lain hati.

Ini pertama kalinya gue nonton konser mereka di GBK tahun 2011.