Kamis, 25 Mei 2017

Persamaan Dengan Muhamad Affin Bachtiar

Ini baru aja kita ketahui waktu Affin nganterin gue pulang Minggu malam kemaren. Technically, gue nyetir mobil Affin supaya bisa pulang. Selama di jalan seru banget dengar lagu-lagu di playlist nya Affin.

Ada lagunya Nunung CS, band aliran orkes dari kampus kita yang selalu bikin joget dan ketawa kalo nonton mereka live. Ada juga band orkes favorit gue, Hamba Allah. Dengar lagunya bikin kita berdua jadi pengen balik ke zaman ngampus dulu.

"Donlot dimana bro?" gue nanya Affin.
"Dari youtube"
"Pasti karena enggak ada free mp3 ya bro?" gue nanya lagi.
"Yoi"
"Wah, sama bro, gue juga begitu"

Mulai lah kita buka-bukaan, padahal biasa aja sih..

"Kerjaan gue banget tuh kalo lagi di kantor" kata Affin.
"Tapi yang dari youtube mesti di convert lagi kan biar bisa di play di flashdisk"
"Iya, convert mp3 nya juga online, ribet banget mesti satu-satu gitu" keluh Affin.

Tapi begitu lah suka dukanya kalo pake pake yang gratisan..

"Dulu gue ada aplikasi buat convert gitu bro, tapi sekarang jadi berbayar"
"Nah, gue males banget tuh yang berbayar" kata Affin sambil ketawa
"Iya, gue sekarang juga yang online gitu convert mp3 nya"

Masih ada lagi nih persamaan kita..

"Terus kalo intronya ada yang enggak penting gitu suka gue cut gitu loh"
"Hahaha iya gue juga sama begitu" gue kira gue doang, ternyata..

Eh, waktu postingan ini lagi dibikin. Gue iseng-iseng gue buka youtube. Kayaknya tau nih gue video yang di convert sama Affin.

Cekidot :


Selasa, 23 Mei 2017

Tenggelam Dalam Mimpi

Semalam gue mengalami mimpi yang cukup aneh sekaligus menakutkan. Di mimpi itu kepala gue ditutup pake bantal sampai enggak bisa bernafas.

Gue berusaha bangun dari mimpi karena mulai terasa sangat tidak mengenakan. Gue masih terpejam dan mulai sadar kalo itu cuma mimpi, tapi sangat sulit rasanya membuka mata, menggerakkan badan dan bernafas.

Badan gue benar-benar kaku, mulut ini juga sulit teriak karena enggak mau terbuka. Gue sampai lemas dibikinnya. Karena enggak bisa bangun-bangun juga. Gue coba berhenti melawan.

Setelah itu barulah mata gue bisa terbuka lagi. Gue menatap kosong ke arah langit-langit dan bertanya dalam hati. Apa sebenarnya yang baru saja terjadi?

Rabu, 05 April 2017

Road Trip #1 (3 Hari Untuk Selamanya)

Ini road trip pertama gue di Pulau Jawa. Senang rasanya kalo melakukan hal yang baru pertama kali itu. Apalagi bareng teman-teman terdekat, semuanya jadi seru.

Idenya datang dari Hadist. Awalnya gue agak ragu bisa ikut atau enggak. Apalagi gue pernah batal ikut ke Bali waktu itu karena gue kena musibah kecelakaan. Enggak bisa dipungkiri, hasrat gue buat roadtrip juga besar. Walaupun duit juga lagi tiris dan jadual gue enggak tahu bisa apa enggak, gue tetap bilang ikut mereka roadtrip.

Berkumpul di tempat gue Jumat malam, jumlah kita berenam. Ada Hadist, Didi, Toddy, Bagas, Drajat dan gue. Kita berangkat sekitar setengah sebelas malam. Ini gara-gara lama nungguin Drajat yang naik gojek sampai tiga kali, kebiasaan banget.

Pergi pake mobil Hadist, gue duduk paling belakang sama Drajat yang langsung molor selama perjalanan.

Langsung di fuck you sama Toddy.

Ini foto yang dibilang Didi mirip sama salah satu aktivis.

Kita berhenti juga kalo dia pengen pipis. Selama di jalan kita juga banyak ketemu kecelakaan, ini juga yang bikin kita lama di jalan.

Karena kebelet banget, terpaksa pipis pinggir tol.

Pagi hari kita berhenti di Ciamis buat sarapan bubur ayam. Beda banget sama bubur ayam yang selama ini gue makan, bubur ayam di Ciamis jauh lebih enak.

Setelah sarapan, panggilan alam pun tak dapat dihindari. Gue numpang eek di warung sebelah dengan membeli beberapa snack terlebih dahulu tentunya, dan langsung gue habiskan selepas eek. Gue harus selalu menjaga perut gue dari kekosongan karena gampang laper.

Sedangkan Drajat yang enggak mau eek di warung sebelah, memilih eek di Alfamart yang jaraknya agak jauh dari tempat kita. Berdua bareng Didi dia kesana. Lama kita nungguin mereka berdua, taunya dia enggak jadi juga eeknya.

Gantian Toddy yang molor.

Perjalanan kembali berlanjut. Seperti yang sudah kami janjikan semalam sama teman-teman Katro di grup kalo kita mau live di IG story. Jam 9 kurang kita live pake hape Hadist dengan bintang utamanya Drajat.

video


Udah tampil live, kita beberapa kali berhenti cari kabel AUX untuk bisa ngeplay lagu-lagu dari aplikasinya spotify yang ada di hape Hadist, yang untungnya nemu juga. Dari sana kita bisa dengar lagunya Tokyo Drift, Young Lex, Awkarin sampai segala macam koplo.

Dengan mengandalkan aplikasi waze dari hape Didi, kita sampai juga di tujuan. Ketemu Jonni yang villanya kita sewa. Dia asli Jerman, tapi udah lancar ngomong bahasa.

Dari pinggir jalan tempat kita parkir mobil. Kita mesti jalan kaki lagi ke dalam perkebunan kelapa, melewati persawahan dan jalanan setapak yang teduh nan sejuk. Jonni bilang kalo kita nyasar, ikutin aja tanda panah yang di pilox di batu-batu yang kita lewati.

Taken by Hadist.

Sampai di villa, pecah banget asli. Letak villanya di sebelah sungai. Enak banget buat tempat tinggal kalo lagi liburan. Drajat langsung foto-foto pas nyampe sana.


Hadist lagi.
Bagian beranda villa.

Siang itu kami langsung menghabiskan semua bahan-bahan masak kayak telor sama roti, which is buat sarapan kita. Namun apa daya perut teman-teman udah keroncongan. Gue sendiri memilih mandi dulu sebelum makan. Pemandian dengan atap terbuka, sehingga terik matahari langsung terasa, tapi air dingin yang membasahi tubuh bikin badan jadi relaks.

Setelah mandi, makan dan foto-foto di villa. Siang itu kami putuskan main ke Green Canyon. Ada beberapa pilihan tempat yang bisa kita datangi. Pilihan kami tentu yang enggak nguras budget, dan yang terpenting kebersamaannya.

Makan dulu (lagi).

Perjalanan menuju lokasi.
2-2-2

Perahu cuma sampai disini, semua barang kita tinggal.

Kesalahan kita adalah, enggak ada satu pun dari kita yang punya pelindung anti air untuk hape. Drajat sempat minta fotoin sama orang antah berantah waktu dia mau lompat dari atas batu payung yang tingginya sekitar 7 meter. Kita lompat dua kali, dilompatan kedua Drajat difotoin sama orangnya, tapi sayang abis itu dia cabut, Drajat lupa minta fotonya dikirim.

Abis lompat sama body rafting badan rasanya terlahir kembali. Worth it banget pokoknya ke Green Canyon, relief-relief yang disajikan disana pecah sih. Mungkin karena gue baru sekali juga ngeliat yang kayak begitu.

Agak sorean, kita pindah main ke pantai. Kita live instagram lagi di Batu Karas yang ternyata dekat banget dari villa.

Toddy (tengah), pake kaos yang dibelakangnya ada tulisan "Ask Me Anything"
Yang bikin dia ditanyain Didi terus selama disana.

Kita berjalan ke dataran tinggi dekat sana karena penasaran ada apa di baliknya. Waktu nyampe puncaknya ada pasangan yang kayaknya lagi enak, tapi kenikmatan tersebut sirna dengan kedatangan kita.

Dataran tingginya langsung berbatasan dengan laut.
Perfect place buat ngebuang Drajat.

Menuruni dataran lewat jalur yang berbeda, Didi minta Toddy nyobain lompat ke bawah biar masuk koran setempat. Toddy dengan lantang menolak "enggak papa deh gue enggak masuk koran".

Beda halnya sama Drajat. Dari kita berenam, dia dari dulu hobi jajan mecin dan cemilan-cemilan sembarangan. Sebelum berangkat ke Green Canyon tadi misalnya, kita dibeliin ciki dan snack produksi lokal, terus beli rujak dua bungkus di Batu Karas. Pulang ke villa, dia beli lagi ciki dan snack produksi lokal. Belinya enggak tanggung, katanya buat bareng-bareng dan biar enggak gampang sakit.

Nikmatin sunset dari villa.

Memasuki malam, Drajat yang enggak biasanya tidur cepat malah tidur duluan. Ternyata banyak ngemil yang katanya biar enggak gampang sakit cuma isapan jempol belaka. Kegiatan kita malam itu cuma nyantai-nyantai aja nikmati suasana karena besok udah harus balik.

Ruang Utama.

Kayak begini tempat bobonya.

Tubuh sendiri enggak bohong kalo butuh istirahat. Wajarlah, setelah 13 jam perjalanan dan langsung body rafting. Gue sendiri udah enggak kuat nahan kantuk, belum jam 10 gue kayaknya udah bobo. Padahal Irda sama Lele minta kita nungguin karena mereka mau live instagram jam 10 dari Yogya.

Tidur gue nyenyak, paginya gue bangun juga segar banget. Gue langsung ngajakin Drajat cari sarapan berdua sekalian beliin yang anak-anak. Kita pergi pake sepeda masing-masing, karena emang ada lumayan banyak sepeda yang ada di villa.

Sebelum beli sarapan, gue ngajak Drajat ngeliat persawahan dekat sono, kangen aja gue ngeliat sawah. Tapi Drajat ada ide lain, dia ngajakin ngeliat hutan mangrove. Hutannya ternyata emang jauh, saking jauhnya kita enggak nyampe-nyampe, ya udah kita nyerah dan balik cari sarapan.

Gue pun mengalami insiden, roda sepeda gue bergeser dan kena di besi rangkanya. Bikin gue jadi berat buat mengayuh. Drajat yang gue panggil-panggil supaya nungguin, malah tambah kencang mengayuh ninggalin gue sampai enggak keliatan lagi. Padahal belum sempat foto di persawahan.

Keringat semakin mengucur deras semakin gue kayuh. Dan akhirnya gue pun berhenti sejenak. Dari kejauhan Drajat terlihat kembali. Gue minta kita tukeran sepeda dan minta foto dulu di persawahan.

Doi minta fotoin juga.

Akibat terlalu banyak energi yang keluar pas sepedaan, kita sarapan duluan. Yang luar biasa dari warung nasi ini. Masakannya enak dan gue baru tau kalo harganya dipotong rata jadi sepuluh ribu setiap porsinya. Beruntung banget Drajat yang makan ayam, pepes, dan beberapa menu lain.

Harusnya gue nanya harga dulu di awal.

Selesai semua sarapan, mandi dan siap-siap. Kita pamit dan cabut dari villanya Jonni.


Kalo malam, gelap dan seram abis.
Emang gokil si Jonni.

Pulangnya kita lewat jalur yang beda karena mau mampir makan di Garut dan belanja pesenan Nyokapnya Hadist.

Dikasih tau temen kalo harus cobain ke Rumah Asep Stroberi.
Sayang udah terlanjur makan disini.

Keliling di sentra kulit garut.

Begitulah keseruan road trip kali ini. Nantikan cerita-cerita dari road trip berikutnya.