Rabu, 31 Oktober 2012

Sangkuriang, Money Laundry dan Beha Putih Misterius

Siang itu habis dari jaga puska gw ke Bank nyetor uang buat ditabung, setelah itu ke takor, disana ada Wawa sama Lele, tidak berselang lama datanglah Irda yang komentar soal bangunan baru sebelah takor yang belum jadi-jadi, padahal menurut dia Sevel aja dua hari aja bisa jadi, ini cuma takor aja kenapa belum jadi-jadi..
Irda: mungkin orang Fisip enggak kerjasama bareng siapa tuh?
Gw: Adhi?
Irda: bukan, yang Dayang Sumbi itu?
Wawa: Sangkuriang.
Irda: nah iya itu, kan cukup semalem aja bisa jadi.
Takor baru yang sedang dibangun.
Gw yang pada saat itu masih memegang buku tabungan menarik Irda untuk menceritakan masa lalunya yang hampir saja dapat 11 juta hasil transfer yang tidak diketahuinya, awalnya dia baru saja nabung setelah terakhir kali nabung bulan Februari lalu, dari pihak Bank juga cuma mencetak hasil transaksi satu bulan terakhir, gw juga gitu kok tadi, ya udah.. waktu Irda cek hasil print buku tabungannya, dia liat ada transfer sebesar 11 juta yang masuk ke rekeningnya, tapi langsung ditarik dihari yang sama, Irda yang malu nanya sama teller, akhirnya balik kerumah terus nanya sama Nyokapnya.
Korban money laundry yang harusnya beruntung.
Sesampainya dirumah, Nyokapnya kasih tahu kalo itu kerjaan orang yang lagi money laundry, Irda yang baru sadar saat itu malah diledekin sama Nyokapnya 'katanya Kriminologi, masa itu aja enggak tahu', Irda kesel, bukan karena diledekin sama Nyokapnya, tapi karena pada waktu uang itu ditransfer dia lagi enggak cek atm, kalo aja waktu itu dia lagi cek atm, mungkin dia bakal ambil uangnya beberapa juta terus beli Ipad, sisanya buat beli baju.

Gw balik lagi jaga puska, singkatnya jam empat setelah jaga puska gw balik lagi ke takor, sampai di takor Techa sama Alwin cabut dan kebetulan papasan sama gw, 'hey Ou, pergi dulu yak' sapa mereka, 'hati-hari yah' balas gw. Gw letakin tas terus duduk sambil ngobrol bentar sama Bagas, Irda dan Wawa, karena mulai laper gw jalan pesen makan, waktu balik lagi abis pesen makan Techa dateng lari-lari sambil nunjukin beha putih misterius yang disimpul.
Techa dan beha putih misterius.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar