Minggu, 25 November 2012

Alhamdulillah Lancar

Setelah menghadiri presentasi magang pagi kemarin, sekitar jam satu siang di bawah guyuran hujan yang deras, gw dijemput Dolly di kampus. Acara presentasi yang seharusnya baru memasuki sesi ke tiga terpaksa gw tinggalkan karena harus ke Rumah Sakit jenguk Adek gw. Gw dijemput Dolly karena mobil gw lagi di service hari itu, sebelum ke RS gw dianter Dolly ambil mobilnya di daerah Margonda, ikut juga Techa yang nebeng karena satu arah, dia juga ninggalin presentasi karena kurang enak badan.

Sampai di tempat service, Dolly langsung cabut kerumah. Kita emang janji pake satu mobil aja ke RS nya. Siang itu hujan masih turun dengan deras, padahal pagi-pagi mobil baru aja dicuci sampai kinclong sama Fandy. Ya sudahlah, karena enggak mungkin gw nungguin hujannya sampai berhenti, gw segera bergerak jemput Budi. Gw tunggu dia depan gang masuk kosannya, enggak berselang lama dia muncul dengan dengan senyuman yang mengisyaratkan kalo dia udah kangen banget sama gw.

Gw sama Budi sampai juga di rumah, jemput Dolly terus lanjut ke RS. Sekitar setengah lima sampai di RS, tapi sayang kita telat. Gw enggak sempet liat Adek gw masuk ruang operasi. Agak merinding waktu gw bayangin operasinya, tapi mau gimana lagi.

Sewaktu nunggu gw diminta Bokap beli makan malam. Kita bertiga keluar RS cari pecel ayam, tapi cari pecel ayam di sekitar RS ternyata lumayan sulit. Kita berjalan cukup jauh sampai akhirnya ketemu. Di tengah perjalanan kembali ke RS, seorang pria dengan nafas tersengal-sengal manghampiri kita, "Bang estu Bang estu Bang", kita bersikap acuh sama pria tidak dikenal itu karena enggak jelas apa yang dibilangnya. Namun pria itu kembali berteriak agak galak "woy Bang!", akhirnya gw madep belakang "kenapa?" kata gw sambil mengdongakkan kepala, "bayarin deh estu nya!", kata dia sambil memperlihatkan sebuah hape android yang masih menyala, kita bertiga akhirnya tahu maksud dari dia bilang "estu", ternyata itu hape.

Gw tanpa pikir panjang karena perjalanan ke RS masih panjang, menolak tawaran pria pendek dengan nafas tersengal itu. Pria itu kemudian pergi gitu saja, keliatannya dia langsung cari orang lain yang mau beli. Gara-gara peristiwa itu, selama perjalanan kita bertiga berdiskusi soal baik buruk kalo beli hape yang ditawarin tadi.

Asumsi pertama, hape itu "baru aja" dia colong enggak jauh dari tempat dia nawarin kita, keliatan banget nafasnya yang ngos-ngosan karena abis lari 100 meter putra hahaha just kidding.

Asumsi kedua, menurut Dolly mungkin kita bisa aja beli hape itu dengan harga sangat murah, sekitar dua ratus ribu. Karena waktu dia nawarin ke kita keadaannya masih nyala. Ada indikasi kuat kalo dia enggak ngerti cara buka kuncinya, terus takut keburu di miss called sama yang punya.

Asumsi ketiga, Budi ada niat sebenarnya membeli barang haram tersebut, dengan pertimbangan harga aslinya yang sangat mahal, tinggal beli charger kw terus resmi jadi Android user. Tapi mendengar nasihat gw kalo beli barang haram begituan bakalan banyak apesnya, dia pun kembali berpikir di jalan yang benar, Alhamdulillah.

Asumsi keempat, Dolly bilang enggak ada salahnya juga kita beli hape tadi, kita tunggu sampai orang yang punya nelpon. Terus kita balikin hapenya, kita bisa jadi pahlawan malam itu. Siapa tahu yang punya cewek hape cewek cakep. Arghhh... kalo gitu kenapa gw tolak tadi.

Kita yang masih on the way dikabarin kalo Adek gw udah dipindahin ke kamar lagi. Alhamdulillah operasinya selesai. Kita percepat langkah menuju kamar, sekitar jam delapan sampai juga di kamar. Tanel terlihat belum begitu sadar, tapi berusaha sedikit demi sedikit membuka mata. Mirip di filem-filem atau di cerita dongeng, gw cium kening Adek gw. Siapa tahu tiba-tiba jadi punya kekuatan super, ngaco sih. Kekuatan super darimana coba, naik tangga yang tingginya 7343 lantai aja gw ngos-ngosan.

Beberapa foto dia lagi enggak sadar gw ambil, lalu gw kirim ke pacarnya yang engak berhenti nanyain kabarnya terus. Meskipun Adek gw masih setengah sadar, tapi tangan kanannya terlihat begitu aktif bergerak mainin tombol-tombol yang ada di kasur, biasalah, mungkin dia sedang menegakkan sandaran kursi, mengencangkan sabuk pengamanan dan menutup jendela, lho, ini bukan lagi di pesawat.

Gw tempelin mulut gw dekat ke telinganya, bukan bermaksud untuk menjilati telinganya, tapi gw berusaha berkomunikasi dengan Adek gw dengan cara berbisik, "woy bangun!!!" kata gw pelan. Adek gw enggak bergeming, mungkin dia memang butuh istirahat banyak saat itu. Jam sembilan gw putuskan pulang ke rumah, gw pamit sama Bokap dan Nyokap, enggak lupa Nyokap kasih gw oleh-oleh baju kotor buat di cuci.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar