Senin, 12 November 2012

Fandy dan Hujan

Kehidupan gw masih berlanjut, kemarin sore hujan kembali turun, saat itu gw lagi melahap nasi di salah satu Warung Padang. Inilah momen yang sudah gw tunggu sejak lama, naik motor sambil hujan-hujanan. Hujannya masih belum begitu deras ketika makan gw kelar.

Sekitar lima menit kemudian barulah hujan turun dengan deras, gw hampiri karyawan yang ada disitu 'Mas, ada kantong plastik enggak? buat dompet sama hape saya nih' sambil memperlihatkan dua barang yang dimaksud, 'oh ada' jawab Mas-nya.

Dompet sama hape langsung gw bungkus ke dalem kantong plastik warna hitam berukuran kecil tersebut. Gw keluar menuju motor, nampak dua orang pria berbadan tegap sedang berteduh di depan warung makan, mereka terus memperhatikan gw. Gw enggak peduliin mereka, dengan langkah pasti dibawah guyuran hujan dan kilat menyambar, gw nyalakan motor gw dengan santai.

Motor gw puter menghadap ke jalan, dari kaca spion gw liat dua pria tadi masih memperhatikan gw, apalagi gw cuma pake kaos sama celana pendek, mungkin mereka pikir gw gila. Gw masih menunggu dipinggir jalan, menunggu mobil yang masih lalu lalang.

Gw tancap gas, dibalik helm gw tersenyum seperti seorang pemenang, meskipun hujan terus menusuk kulit sampai ke tulang, tapi rasa bahagia telah mengalahkan rasa sakit itu. Gw buat cipratan ketika melewati genangan air dengan memacu motor lebih cepat.

Namun semuanya terasa begitu cepat, gw sampai juga dirumah. Dengan kondisi basah kuyup gw langsung masuk kamar mandi, bukannya mandi, gw cuma menanggalkan pakaian terus langsung handukan.

Malemnya perut mulai keroncongan lagi, gw buka dompet terus ambil tiga puluh ribu. Gw keluar dari kamar cari si Fandy, dia adek kandungnya Ibu ketiga, orangnya enak disuruh-suruh. Malam itu jadilah gw minta dia beliin pecel ayam depan Masjid Al-Wiqoyah.

Pecel ayam yang gw tunggu-tunggu lama tak sampai, gw yang bosen ngelapak sambil internetan, hitung-hitung mengalihkan rasa lapar. Sekitar empat puluh menit lebih gw nungguin dia, biasanya juga kalo gw yang beli enggak selama itu.

Tok tok tok..*suara ketukan pintu, 'Mas Ovan' suaranya lirih manggil nama gw, 'iya' bales gw yang langsung membuka pintu, gw liat dua piring di kedua tanggannya yang berisi nasi sama pecel ayam pesenan gw..
Gw: kok lama?
Fandy: iya ngantri tadi Mas.
Gw: pake motor enggak?
Fandy: enggak Mas, deket soalnya.
Gw: lain kali pake motor yah!
Fandy: iya Mas, ngantri tadi soalnya.
"Deket" yang dia maksud adalah jalan lurus melewati kuburan, Kantor lurah, rumah bidan, tempat laundry, komplek perumahan, belok kiri menurun lewatin SPBU, beberapa rumah lagi hingga akhirnya tiba lokasi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar