Jumat, 30 November 2012

Hidup ini..

Alergi jadi salah satu masalah terbesar dalam hidup gw. Kapan kena alergi ini gw juga lupa, tapi untungnya gw enggak alergi sama jengkol. Jengkol itu enak lho, biarpun kencing sama nafas kita jadi bau. Gw akui kalo gw jatuh cinta sama makanan yang satu ini. Tapi enggak semua jengkol itu enak, jengkol rebus misalnya. Semua itu lagi-lagi tergantung dari yang masak. Ibu ketiga contohnya, semur jengkol buatannya itu selalu bikin gw pengen cepet-cepet balik kalo lagi kuliah.

Jas hujan juga enggak kalah bikin ribet. Jas hujan pertama yang gw beli itu model pakaian, warnanya abu-abu. Sempat gw namain juga, terus hilang entah kemana. Enggak hilang semua sih, cuma atasannya doang. Tinggal celana yang masih ada, itu juga bolongnya lebar banget di bagian selangkang. Karena gw tahu di Jakarta harus selalu sedia payung sebelum hujan, kalo di tipi sedia no drop sebelum hujan. Gw beli lagi jas hujan model ponco warna merah biar matching sama warna motor dan helm gw. Kenapa gw pilih model ini? enggak ribet soalnya. Tapi itu udah hilang juga, sampai sekarang gw belum ketemu sama yang nyolong. Kalo ketemu mungkin gw bisa belajar gimana caranya nyolong jas hujan.

Pengalaman gw kemarin soal jas hujan. Sore-sore mau pulang dari kampus tiba-tiba hujan gede, waktu itu gw udah di depan pintu keluar parkiran. 'Yah hujan', dalam hati "yes" seneng bisa hujan-hujanan. Tapi sayang banget kalo celana, tas sama motor gw basah, kalo motor emang pasti basah bego. Satpamnya kasih saran ke gw buat parkir lagi, tapi tekad gw untuk pulang sudah bulat. Gw pengen banget ngerasain momen kayak gini, momen naik motor sambil hujan-hujanan. Gw juga sengaja enggak bilang alasan kenapa gw tetap pengen balik sama satpamnya. Kalo dia sampai tahu, apa kata dunia persatpaman.

Gw terus berpikir sampai lampu ide gw nyala terang, saking terangnya putus. Gw titip motor sebentar dekat pintu keluar sama satpamnya, gw bilang mau ke wc. Di wc, gw copot celana jeans yang gw pake. Untung satpamnya enggak ikut nemenin, capek kalo harus copotin celananya juga. Gw bukan tukang copot celana. Celana yang udah gw copot gw masukin ke tas, masa gw titipin sama satpam, apa kata dunia persatpaman.

Akhirnya sore itu gw jadi mahasiswa yang siap pulang. Bawa tas, pake jaket, helm sama sepatu, tapi celana boxer doang. Teman-teman gw dimanapun berada, gw bersyukur kalian enggak ngeliat gw sore itu, entah apa jadinya pertemanan kita kalo sampai ada yang liat.

4 komentar: