Sabtu, 15 Desember 2012

Diskriminasi terhadap Penumpang Bengkulu

Ini terjadi minggu kemarin waktu gw mau jemput Nyokap di Bandara. Sebelum jemput, gw diurut dulu sama tetangga gw yang emang jago urut, namanya Pak De Wasman. Penyebabnya apalagi kalo bukan gara-gara moshing sama head banging di acara Musrik.

Urusan urut-mengurut dia enggak diragukan lagi, jam terbangnya udah tinggi. Setiap kali gw ngobrol sama dia kalo lagi diurut, dia pasti selalu bilang abis ngurut mantan menteri, mantan jaksa, atau mantan anggota dewan. Spesialisasinya emang ngurut mantan.

Leher gw yang semula kaku banget akhirnya bisa liat kiri, kanan, atas, bawah lagi. Selesai di urut, gw mandi dan langsung ke bandara. Nyampe disana, gw cek jadual kedatangan di monitor yang ada di depan pintu keluar 1A, gw lihat dengan jelas kalo yang dari Bengkulu keluarnya di pintu kedatangan 1B.

Nyokap bilang pesawatnya take off jam 09.00 dari Bengkulu, tapi pas gw liat di jadual kedatangannya jam 11.15. Tapi pesawat yang dari maupun ke Bengkulu emang suka gitu sih, jadi udah enggak kaget lagi. Waktu itu gw nyampe sono baru jam sepuluh lewat dikit.

Segera gw pindah dan parkir dekat pintu kedatangan 1B. Lama nunggu bikin perut gw laper, akhirnya gw makan di salah satu restoran cepat saji enggak jauh dari pintu kedatangan 1B. Di saat makanan gw hampir habis, tiba-tiba Nyokap telpon..
Nyokap: Kakak..
Gw: iya Ma.
Nyokap: Mama baru aja turun.
Gw: oh iya, kakak lagi makan pas di samping pintu keluar Ma.
Nyokap: iya Kak (telpon ditutup).

Buru-buru makanannya gw habisin, selesai cuci tangan gw langsung ke depan pintu keluar 1B. Nyokap telpon lagi..
Nyokap: dimana Kak?
Gw: di depan pintu keluar 1B Ma, Kakak baju warna item Ma.
Nyokap: Mama di pintu keluar 1A, pake baju warna kuning.
Gw: lho, kok 1A?
Nyokap: ya enggak tahu Mama.
Gw: ya udah kakak kesana sekarang.

Gw liat lagi monitor di depan pintu keluar 1B buat mastiin, siapa tahu gw yang salah. Tapi setelah gw liat lagi, emang bener di monitornya ditulis kalo kedatangan yang dari Bengkulu itu keluarnya di 1B. Arghhh gw dongkol setengah mati, tanpa pikir panjang gw jalan ke parkiran.

Belum sampe mobil Nyokap telpon lagi..
Nyokap: dimana Kak?
Gw: lagi jalan mau ke mobil Ma.
Nyokap: jauh enggak dari tempat Mama ke tempat Kakak?
Gw: enggak terlalu jauh sih Ma.
Nyokap: ya udah, Mama aja yang kesitu.
Gw: oke Ma.

Setelah beberapa menit nunggu, Nyokap gw keliatan juga. Raut mukanya nunjukin kalo dia kayaknya capek banget. Tas yang dipegangnya langsung gw bawain, ternyata lumayan berat. Pantes aja, isinya berbagai macam gulai buat kita makan di RS nanti.

Di jalan kita berdua mulai menggerutu satu sama lain, intinya sama. Kita ngerasa pelayanan di bandara buat penumpang-penumpang yang dari maupun ke Bengkulu diskriminatif banget. Selain masalah barusan yang enggak terjadi sekali atau dua kali, masalah lain seperti keterlambatan jadi hal yang lumrah buat kita-kita yang dari Bengkulu. Kapan ini berakhir?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar