Rabu, 26 Desember 2012

Jokowi Bete, Ahok Tumben Enggak Marah-marah

Entah kenapa berita yang gw liat beberapa sore terakhir ini agak ngeselin. Beberapa hari ini gw emang sering nungguin Adzan Maghrib bareng Nenek sambil nonton berita di Antv, nama acaranya topik petang.

Kita berdua emang bukan anak jurnal, kita cuma penonton biasa yang tak luput dari dosa. Kita heran kenapa berita di Antv tiap sore kalo ngomongin Jokowi sama Basuki banyakan kabar miringnya. Beritanya dikemas kurang berbobot, mirip gosip lah kalo menurut gw, itu sih kalo gw boleh jujur.

Kenapa gw bilang begitu, oke gw jelasin. Pertama, hari Senin seperti yang udah gw bilang sebelumnya, kita berdua nungguin Adzan Maghrib sambil nonton berita topik petang di Antv. Tanpa ada unsur kesengajaan, kita biasanya kalo nonton emang random.

Gw emang selalu suka berita yang terkait sama Jokowi, karena berita soal Jokowi selalu menumbuhkan rasa optimisme dalam diri gw. Di samping itu, jarang ada pejabat yang gaya kepemimpinannya seperti dia, tanpa mendiskreditkan pejabat-pejabat yang memang kerjanya di kantor. Jokowi lebih banyak berbaur dan terjun langsung ke masyarakat untuk melihat masalah-masalah apa saja yang terjadi.

Balik lagi ke topik petang, berita soal Jokowi sore itu disiarkan mendekati akhir-akhir acara. Isi beritanya sore itu gw inget banget..

Jokowi bete.
Gubernur Jakarta ini tiba-tiba saja bete akibat diberondong banyak pertanyaan oleh wartawan.

Di beritanya gw liat kalo Jokowi udah disodorin mic yang banyak di depan sebuah gedung, gw enggak tahu gedung apa. Gw juga enggak tahu ada berapa jumlah wartawan yang nanyain dia saat itu, yang gw liat mic nya banyak. Pertanyaan yang dilontarkan emang kedengaran kurang jelas.

Jokowi yang baru aja keluar dari gedung berhenti dan bersiap menjawab pertanyaan para wartawan seperti biasa, baru aja ngomong dikit tiba-tiba dateng rentetan pertanyaan yang datengnya bareng. Enggak nyangka kalo tiba-tiba bakalan ditanyain begitu, Jokowi langsung diam sambil terus berjalan.

Setelah melangkahkan kakinya sekitar empat atau lima langkah gitu Jokowi berhenti. Dia kembali menjawab pertanyaan para wartawan, tiba-tiba beritanya abis. so, gimana menurut kalian?

Oke, besoknya seperti biasa gw sama Nenek lagi-lagi nonton topik petang. Bertepatan pula dengan Natal, diakhir acara diberitakan..

Tumben, Ahok tidak marah-marah.
Wakil Gubernur Jakarta yang biasanya dikenal suka marah-marah ini menggelar open house Natal di rumah dinasnya di kawasan Menteng, tidak nampak ekspresi marah ketika Ahok menyambangi tamu yang berdatangan ke rumah dinasnya.

Itu Hari Natal, dan itu situasinya nyambut tamu. Mau ngapain marah-marah? mau ngusir tamu?

Kalo selama ini gw liat Basuki suka marah-marah karena memang selalu ada alasan. Meskipun alasannya sepele dan bisa ditegur tanpa harus marah-marah, tapi itu emang udah jadi karakter dia. Gw juga enggak mau terlalu ngomongin karakter dia. Yang gw enggak habis pikir, kenapa Basuki diberitakan enggak marah-marah di waktu dan di tempat yang enggak bakalan mungkin dia marah-marah.

Judul beritanya kurang humanis, kurang menganut bahasa jurnalis yang cerdas menurut gw. Pake kata 'tumben', buat orang-orang kayak gw, ini menyiratkan kalo Basuki kerjaannya tiap hari emang marah-marah. Terus penulisan Ahok, disaat stasiun tipi lain sudah menghormatinya sebagai Wakil Gubernur Jakarta, dengan tidak lagi menulis kata Ahok, Antv masih aja nulis Ahok.

Bukan karena gw pendukung Jokowi dan Basuki. Gw cuma ngerasa pemberitaan yang dilakukan oleh Antv terhadap Jokowi dan Basuki kurang objektif. Pemberitaannya kurang berbobot dan dikemas menjurus ke arah negatif, kayak gosip gitu deh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar