Rabu, 12 Desember 2012

Musrik dan Criminology Awards

Salah satu rangkaian acara Pekan Krim yang baru pertama kali diselenggarain tahun ini bernama Musrik alias Musik Berisik, berisik banget brai. Acara yang diadain di Gelas Teko ini awalnya berlangsung adem ayem waktu dibuka sama penampilan band/duo yang rada minor menurut gw. Oke skip, pokoknya kelar penampilan yang pertama, acara mulai diisi sama band yang bener-bener berisik. Mulai dari grunge, metal sampe punk dimainin sama band-band yang nampil malam itu.

Family ‘n Tod jadi salah satu band yang paling ditunggu penampilannya, ini gara-gara salah satu personil mereka yang namanya Toddy mirip sama Ariel Noah. Gw juga ikutan teriak-teriak kayak gadis-gadis pecinta Korea. Tapi dari sekian banyak orang yang neriakin dia Ariel, enggak sedikit juga yang neriakin dia Parto, kasihan Toddy.

Baru aja mau mainin lagu pertama, tiba-tiba OB (office boy) gedung Komunikasi naik ke atas panggung, ngerebut mic yang lagi di pegang sama Techa (vokalis). Intinya dia minta izin buat joget bareng temen-temennya yang lain, kita kira jumlahnya bakal banyak mengingat jumlah OB yang ada dikampus emang bejibun, ternyata cuma tiga. Ya udah mereka dikasih izin joget selama Family ‘n Tod main.

Abis Family ‘n Tod giliran Piston yang nampil, band yang dimanajerin sama temen gw Hadist ini tampangnya masih bocah-bocah banget menurut gw. Tapi ini enggak bikin tiga OB gedung Kom berhenti joget-joget depan panggung, sampe Piston kelar nampil dan panggung diambil alih lagi sama MC, salah satu perwakilan OB ini lagi-lagi naik ke atas panggung dan berusaha ngambil mic yang lagi dipegang sama MC, terjadilah perdebatan seru antara OB dan MC yang dimenangkan oleh MC.

Band selanjutnya yang paling metal malam itu, namanya Revenge. Anak-anak mulai pada turun, mungkin karena enggak mau kalah sama OB gedung Kom, gw juga ikutan turun. Lagu pertama kita langsung pada moshing, kalo boleh jujur itu pertama kalinya gw moshing dalam hidup gw. Moshing ternyata capek brai, baru dua lagu gw udah istirahat duduk.

Jangan sekali-kali foto pas moshing kecuali acara jurusan lu sendiri!
Kesalahan gw pada malam itu adalah pake sendal, dan itu merk-nya Crocs, terus kenapa? jari-jari kaki gw sukses menghitam gara-gara keinjek sama yang lain. Tapi itu sakitnya enggak seberapa dibanding leher gw yang tegang gara-gara head banging. Abis penampilan Revenge gw enggak ikutan turun lagi joget, meskipun penampilan terakhir dari Hamba Allah emang menggoda gw banget buat turun, tapi ada daya leher gw kaku berat.

Satu lagi acara yang baru pertama kali diselenggarain sekaligus menutup rangkaian acara Pekan Krim, namanya Criminology Award. Ini adalah apresiasi buat mahasiswa/I Kriminologi yang selama ini berprestasi baik dibidang akademis maupun non-akademis. Nominasinya macem-macem, mulai dari Tercantik, Terganteng, Termacho, IPK tertinggi sampe Terserah, total ada 25 nominasi yang dibacain malam itu.

Acara sempat molor dari jadual seharusnya, gw sendiri sampe naik tangga buat ngiket spanduk yang dijadiin layar buat pemutaran bumper nominasi. Padahal leher gw masih kaku, sariawan merajalela, keringat mengucur deras, kaki keram abis ngiket spanduk, pokoknya serba komplikasi. Tapi Alhamdulillah acara bisa mulai juga.

Gw sendiri kebagian baca nominasi juga, meskipun dengan kostum yang kurang terkonsep. Disaat orang-orang pake baju rapih pake kemeja, gw sendiri yang baca nominasi pake baju bola #ForzaJuve.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar