Jumat, 11 Januari 2013

Enggak Ada yang Namanya Gratis Cuma-cuma

Kejadiannya seinget gw awal minggu ini, waktu itu gw lagi jogging di kampus buat persiapan naik gunung. Sebelum lari, gw sedikit melakukan pemanasan. Mulai dari peregangan otot atas, tengah sampai bawah. Selesai pemanasan, gw mulai lari dari parkiran motor tempat gw ngiket kuda merah a.k.a Satria Baja Merah sampai kaki ini mampu membawa gw melangkah.

Rute yang biasa gw pakai buat jogging biasanya dari parkiran Fisip lurus ke arah Fasilkom, bukan buat ketemu Budi, tapi emang niat buat lari. Keluar depan Fasilkom gw ambil arah kanan yang ngarah ke FIB, terus gw ikutin jalannya sampe gedung perpus pusat yang lama. Sampe sono, gw ambil rute spekun (sepeda kuning) yang ngarah ke parkiran rektorat. Lewat parkir rektorat, gw iterin setengah bunderan depan rektorat sampe jalan antara FKM sama Balai Sidang. Next, gw lari sampai ujung Boulevard terus baru balik.

Tapi sore itu gw inget pesenan Adek Gw Elis yang minta dibeliin DVD filem barat-barat gitu, jadi dari Boulevard gw belok kanan langsung ke arah Detos (Depok Town Square). Baru lewat rel kereta, gw denger sahut-sahut lagu dari band kesukaan gw. Gw liat ditangga mau masuk Detos ada grup pengamen yang buka lapak disono. Karena lagu yang gw denger sore itu Kosong dari Dewa. Gw berhenti sebentar sambil ngeraba-raba kantong ambil kocek dua ribuan buat dikasih ke mereka. Semoga bisa membantu mereka bikin album kompilasi hits Tribute to Dewa.

Setibanya di Detos gw langsung naik ke lantai paling atas pake eskalator. Baru naik satu lantai, ada SPG (Sales Promotion Girl) yang nawarin gw brosur-brosur produk gitu. Karena refleks, gw terima aja brosur yang dia kasih tanpa gw perhatiin lagi isi brosurnya. Baru mau nginjek eskalator lagi, SPG yang tadi kasih brosurnya datengin gw, 'Mas, pengunjung Detos bukan?', gw angguk-angguk. 'Itu ada hologram dibrosurnya, kalo nomor dihologram ada yang sama dengan angka-angka dibawahnya, Mas bisa dapet produknya gratis lho', gw keheranan 'apa?' gw balik nanya sama dia. Kita berdua geseran ke tempat lain enggak jauh dari eskalotor.

Dia ulang omongannya yang barusan, 'Mas kan pengunjung Detos, jadi Mas berkesempatan dapetin produk yang ada di brosur ini gratis. Itu ada logo hologram di brosurnya, dibuka aja Mas! siapa tahu dapet produk-produk yang ada disini' sambil nunjuk produk-produk yang ada di brosurnya. 'Oke' jawab gw, hologramnya langsung gw cabut. 'ada yang sama enggak nomornya Mas?' kata SPG nya, 'ada nih' jawab gw sambil nunjukin angkanya yang sama. SPG nya sumringah terus ngajakin gw ke suatu tempat, dia pegang tangan gw terus ditarik kuat-kuat *pengennya sih gitu.

Gw dibawa ke lapak ukuran 2 x 2 meter. Disana udah ada dua orang SPB (Sales Promotion Boy) yang ternyata udah stand by, siap mengolah data yang udah dikumpulin sama SPG nya. Gw ketipu, kirain yang bakal nanya-nanyain gw SPG nya. Gw dikasih kursi, terus hadap-hadapan sama salah satu SPB nya, satu SPB lagi sedang ngelayanin mangsa yang lain. Gw yang dateng ke Detos sambil lari-lari makin keringetan waktu hadep-hadepan sama SPB nya.

Pertama-tama SPB nya ngucapin selamat sambil jabat tangan karena gw udah berhasil dapet nomor yang sama di brosur yang mereka kasih. SPB nya mulai ngoceh panjang lebar kalo produk yang bakalan mereka kasih bener-bener gratis. Gw ngangguk-ngangguk aja pokoknya setiap apa yang dijelasin sama SPB nya. Jadi kata dia, untuk dapetin produk yang gratis ini, gw harus memenuhi tiga syarat ;

Syarat 1: Angka di hologram harus sama dengan salah satu angka-angka yang ada di brosur.
Untuk syarat yang pertama, gw udah jelas masuk kategori.

Syarat 2: Harus merupakan pengunjung Detos.
Gw rasa yang ini sengaja ditambah-tambahin biar syaratnya keliatan banyak.

Syarat 3: Ribet.

Gw jelasin syarat terakhirnya! Buat dapet produk gratisnya, gw harus ngocok undian di dalem botol yang udah disiapin terlebih dahulu. Di dalem botol itu gw dikasih tahu kalo ada 3 macem kupon hadiah. Gw mulai dijelasin mulai dari kupon yang pertama, tulisannya 'Selamat Anda Beruntung' terus ada satu gambar produk yang sama dengan yang ada brosur bagian depan, artinya gw tinggal bawa pulang produknya gratis. Kupon kedua tulisannya 'Maaf Anda Belum Beruntung', artinya kampret lu buang-buang waktu gw aja.

Kupon ketiga tulisannya 'Selamat Anda Beruntung' tapi ada dua gambar produk. Produk satu lagi ada dilipetin belakang brosurnya, lebih menggiurkan. Tapi produk satu lagi ini ternyata enggak gratis, gw liatin harga-harga produknya sambil garuk-garuk kepala. Walaupun ada diskon dengan segala tetek bengeknya, duit di ATM gw tetep enggak bakalan cukup buat bayarinnya. Akhirnya gw langsung angkat bicara, 'Mas, kalo saya enggak mau gimana?', SPB nya menatap sinis ke gw, 'ya udah, enggak jadi berarti'. 'Oke kalo gitu Mas', gw langsung angkat kaki dari sono.

2 komentar:

  1. senasib mas bro, w juga tadi ditarik2x sama spgnya (lumayan bening) untungnya w ga nyampe lapak yang 2x2.hehehe pas ditarik spgnya w dah agak curiga. w bilang ama spgnya w ada janji di margo,hehhee (pdhl mo pulang).

    BalasHapus