Kamis, 17 Januari 2013

Kalian Luar Biasa

Setelah susah payah cari tanggal yang pas, akhirnya ulang tahun Katro yang ke-3 dirayain juga. Meskipun enggak dirayain di tanggal yang sama, alias kurang dua hari dari hari ulang tahunnya. Yang penting bisa dirayain, apalah arti sebuah tanggal, menunggu aja enggak punya arti buat Raisa.

Yang jadi sorotan seperti ulang tahun sebelumnya adalah, jumlah angkatan Katro yang bisa ikut lagi-lagi enggak lengkap. Walapun ada peningkatan dibanding tahun sebelumnya. Ada 3 orang yang enggak bisa datang kali ini gara-gara pulang kampung, mereka itu Firman, Reza sama Zikri.

Ulang tahun kali ini terasa lebih eksklusif karena diadain di luar kota dan nginep. Biasanya cuma jalan-jalan, foto-foto, makan-makan. Dan itu cuma seharian doang. Tapi kali ini luar biasa, kita ngerayainnya di salah villa di daerah Lembang Kota Bandung. Karena keterbasan mobil, perjalanan menggunakan bus.

Perjalanan dimulai dari kampus, malem sebelum keberangkatan udah pada diingetin kalo dateng jam enam pagi. Tapi ngaret emang enggak pernah bisa dihindari, kita baru berangkat jam setengah sepuluh. Ada 3 orang yang harus nyusul karena enggak bisa bareng pagi itu. Drajat ngurusin survei buat Pilkada Jawa Barat di Kelurahannya. Affin sama Guruh yang sama-sama baru balik dari naik gunung, sore-sore bakal nyusul katanya.

Kalo lebih diperhatiin, ada gambar Soekarno.
Belum masuk tol suasana dalem bus udah kayak pasar sayur. Yang cewek pada gosip, yang cowok dengerin. Bagas juga suka mancing-mancing. Baru di dalem tol, pasar sayurnya perlahan-lahan bubar. 

Masuk km 19 kita mampir makan. Dapet info juga kalo Affin kehilangan ATM, sedih. Habis makan perjalanan dilanjutkan, suasana dalam bus sepi lagi. Gw mulai dengerin musik pake headset dan tertidur pulas.

Ada yang jagain tidurnya Bagas.
Akhirnya sekitar jam dua kita sampe juga di villa. Tempatnya keren banget. Ada 3 lantai, 3 kamar tidur, dan 3 kamar mandi. Walaupun kamar mandi paling bagus yang ada water heater baru dibukain sama penjaga villanya pas kita udah mau balik. Tetap aja villanya keren.

Kamar yang paling gede ada di lantai 3, lantai 3 emang isinya kamar doang sih. Gw letakin tas gw disana, kalo letakin di wc takutnya basah. Sambil nunggu makanan kita dateng, gw masukin satu-satu ruangannya.

Kamar lantai 3.
Sejauh ini dari 3 gambar yang ditampilin, ada 3 foto Bagas *info aja. Karena tujuan gw emang agak mendramatisir umur Katro yang udah 3 tahun. Kalo gajah udah gede umur segitu.

Makanan siang itu sampe juga, menunya ayam goreng sama tahu tempe. Karena enggak mau bikin villa kotor, kita semua makannya di teras. Semua makan kecuali Ossie, katanya masih kenyang. Gw lupa siapa yang bilang siang itu, tapi Ossie dinasehatin 'makanlah sebelum laper!'.

Habis makan kita ngumpul di lantai dua. Ada tv 29 inch, DVD plus karaoke yang sejak siang itu dinyalain enggak pernah dimatiin. Belum ada tanda-tanda ngantuk, mungkin karena udah tiduran pas di jalan. Ei yang biasa dipanggil kukang sama Techa juga masih melek. Padahal dia bangga banget waktu berkoar-koar di BBM group...

SHERLYNA RIZKI PUTRIZITA TELAH BERHASIL
TIDUR JAM SETENGAH 12 DAN BANGUN PUKUL 5 PAGI
SODARA SODARI!!! \M/ :'DD
#bangga #bodoamat #repost

Karena emang enggak ada persiapan buat karaoke, jadi DVD sama mp3 apa yang ada disono, itu yang kita puter. Lagi asik karaokean tiba-tiba Guruh dateng. Cewek-cewek pada teriak histeris, mereka nyebut-nyebut nama Bang Ipul, katanya sih mirip sama Saiful Jamil.

Sebagai orang dengan predikat 'knows everything', dibilang begitu karena begitu kenyataannya. Enggak sulit buat dia nemuin villanya. Guruh dateng sama kue ultah Katro. Selain itu dia juga bakalan jadi master chef buat Katro.

Guruh dateng dari Bandung. Karena waktu lagi naik gunung sama Affin, dapet kabar kalo neneknya Kekes (pacarnya) meninggal, Innalillahi Wainnailaihi Rodjiun. Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan.

Sampai di suatu masa, waktu Hadist sama Rangga mau keluar beli duren. Mereka diingetin beli DVD filem buat kita nonton entar malem. Mereka pulang dengan collection DVD filem horor Indonesia. Mulai dari Pulau Hantu sampe Jenglot, ada semua komplit di DVD yang mereka beli.

Ada beberapa filem lain juga sih yang dibeli, contohnya Djanggo. Ini filem durasinya panjang banget, hampir 3 jam. Di tengah-tengah nonton, Affin yang masih dalam masa transisi akhirnya datang juga. Gw tahu waktu cewek-cewek pada teriak kalo dia dateng.

Waktu nyampe villa, gw liat dia agak menggigil kedinginan gitu. Gw inisiatif langsung peluk dia biar agak anget. Enggak ngefek, gw jadi ikut kedinginan juga. Gw lepas pelukannya dan balik lagi nonton Djanggo.

Waktu filem Djanggo kelar, Affin yang udah lumayan anget naik ke lantai dua. Kita siap-siap muter filem horor. Muka-muka tegang mulai keliatan, Hadist buru-buru pipis sebelum filemnya dimulai.

Suasana nonton horor.
Selama cowok-cowok pada nonton. Cewek-cewek terpisah, mereka di lantai satu. Denger-denger  sih ngobrolin Jokowi, tapi heboh gitu. Kita yang cowok-cowok juga enggak kalah heboh. Pas ada adegan cewek cuma pake kutang sama kancut kita tereak-tereak kayak orang lagi orgasme.

Filem pertama yang kita puter malam itu judulnya Pulau Hantu. Ceritanya ada pulau yang berhantu. Cewek-cewek pamerin payudara. Terus ada hantu vs hantu. Ujung-ujungnya semua pemain yang ada di filem itu mati, enggak jelas.

Yang paling keren waktu adegan pemanggilan hantu penghuni pulau buat ngelawan hantu yang nyari tumbal pesugihan. Waktu hantu penghuni pulau yang daritadi dipanggil-panggil dateng. Cewek-cewek yang lagi ada di lantai satu ikut tereak ketakutan. Bukan gara-gara ikutan nonton, tapi gara-gara Drajat yang datang tiba-tiba. Drajat sama hantu di filem datengnya bareng.

Serigala terakhir yang ditunggu-tunggu akhirnya dateng. Drajat yang baru datang langsung di peluk-peluk sama Hadist yang gemes ngeliat kedatangannya, Drajat pasrah. 

Datangnya Drajat bikin acara bakar-bakar dimulai. Sementara cewek-cewek duduk santai sambil ngobrol. Cowok-cowok yang dikomando sama Guruh sebagai chef mulai kerja. Peristiwa ini lanjutan dari peristiwa nasi goreng kemarin, dimana cewek-cewek udah enggak lagi ngerjain kerjaan dapur.

Perempuan.
Laki-laki.

Buat menu pembuka, kita masak kentang goreng sama krim sup yang langsung ludes dalam waktu singkat. Selanjutnya nyiapin ayam sama sate pelangi, sate yang isi tusukannya bakso, sosis sama paprika *kurang nanas.

Tempat bakarnya diletakin di teras gara-gara kondisi diluar yang gerimis terus. Dua ayam potong yang sudah dilumeri saos buatan Guruh diletakin di atas tempat pembakaran. Affin, Bagas, Guruh, Didi, Rangga sama gw gantian kipasin sama bolak-balik ayamnya.

Suasana di luar.
Suasana di dalem.
Selesai bakar ayam, sate dapet juga gilirannya.
Giliran sate.
Setelah semua yang mau dibakar abis, niatnya mau bakar Drajat. Tapi inget kalo Drajat makannya arang, rencana gagal. Kita ngumpul semua, berdoa memanjatkan puji syukur dan harapan. 

Selamat Ulang Tahun ke-3 Katro.
Setelah acara foto dan makan hasil bakaran. Tibalah saat-saat pemotongan kue. Drajat sama Rangga di daulat menjadi pembuka pita dan pemotong kue.

Drajat buka pita.
Rangga potong kue.
Guruh ngelanjutin potong kuenya jadi dua puluh bagian biar dapet satu-satu.

Hajar.
Sikat.
Apa yang ada dimeja ludes malam itu. Nafsu makan emang menggila kalo di tempat dingin. Setelah semua kenyang, tiba saatnya cooling down session. Obrolannya agak mengarah-ngarah sama kematian.

Cooling down session with Sarah and Guruh.
Hari semakin larut, sekitar jam satu anak-anak mulai mencari tempat tidurnya. Tapi belum buat Affin, Bagas,  Ei, Techa, Rangga, Sindo sama gw. Kita main 'Polisi Maling'. Sebuah permainan kartu aneh bin absurd yang nyari maling lewat kedipan mata, dimana hukumannya salim tangan. Rangga yang akhirnya ikutan main berhenti ngomelin Toddy gara-gara rebutan selimut.

Gw yang rada bosen sama nama permainannya minta ganti nama, nama permainannya diganti jadi Ariel-Luna. Jadi biasanya kalo malingnya ketemu itu dipanggil 'Kamu Malingnya!', malam itu berubah jadi 'Kamu Luna yah!'.

Boleh dibilang gw yang paling telat ngerti mainnya. Karena setelah dua kali salim tangan, gw baru bener-bener ngerti cara mainnya. Didi yang daritadi tidur-tiduran deket kita bangun dari tidurnya terus mulai mati-matiin lampu karena silau. Pertanda kalo kita harus udahan main.

Gw balik ketempat tidur, ada Sindo yang tidur di sebelah gw. Baru mau tidur, giliran Hadist yang bosen nonton filem berubah jadi karaokean. Mulai dari Dangdut Pantura sampe lagu-lagu Rinto Harahap dinyanyiin sama mereka.

Mereka yang karaokean di malam buta,
dari kiri: Affin, Didi, Hadist, Drajat, Rangga dan Bagas.
Dari tempat tidur gw denger Toddy yang ngomel enggak bisa tidur gara-gara dengerin anak-anak yang pada karaokean. Gw denger suara yang nyanyi silih berganti. Mulai dari Affin yang suaranya paling stabil. Bagas yang suaranya tanpa mic udah kedengaran gedenya. Hadist yang kalo nyanyi enggak pernah nyampe setengah lagu. Drajat yang nyanyi Tipe-x kayak kehabisan nafas, kita juga kaget waktu dia hafal lagu 'Euis' si Mojang Parahyangan.

Wawa sama Techa, dua gadis yang tengah berjuang untuk tidur. Akhirnya menyerah juga setelah dipanggil-panggil sama Hadist waktu mereka muterin lagu-lagu metal sama 'Butiran Debu' nya Rumor.

Sampe waktu lagunya NOAH yang 'Separuh Aku', gw tereak-tereak 'sampe abis dong!' dari tempat tidur. Sejak malam itu juga gw enggak berhenti ngomong 'Kalian Luar Biasa' ala-ala Ariel. Ditujukan buat Katro yang sudah sangat luar biasa selama 3 tahun ini. Terakhir gw liat jam, pagi itu udah jam 3. Gw akhirnya tidur dan enggak tahu mereka ngapain lagi. 

Keesokan paginya...
Lagu-lagu rock yang dinyalakan dengan volume tinggi sukses membangunkan gw. Gw liat udah jam setengah delapan. Gw jalan ke bawah buat cuci muka. Drajat sama Bagas yang ngeliat gw ngajakin keliling-keliling villa. Didi yang katanya baru selesai jogging ikut juga. Angga yang nyesel karena enggak karaokean ikutan juga.

Karena villa kita letaknya berada paling puncak, jadi perjalanan kita menurun. Sambil jalan, sesekali kita berhenti di spot-spot yang bagus buat foto. Dengan beberapa angel dan lokasi yang pas, foto-foto yang kita dapet hasilnya luar biasa. Ini semua berkat idenya Drajat, dia memang luar biasa.

Lokasi, di depan tembok pembatas.
Lokasi, di seberang tembok pembatas.
Lokasi, di halaman villa orang.
Lokasi, di pinggir jalan yang ada jurang.
Lokasi, tempat dimana Drajat hampir dimakan anjing.
Lokasi dimana Drajat hampir dimakan anjing adalah lokasi yang enggak bakal bisa kita lupain. Kita  semua ingat betul kejadiannya, dua ekor anjing datang tiba-tiba dan menggonggong secara membabi buta ke arah kita. Semua panik dan siap lari, tapi Drajat enggak. Dia bilang jangan lari. Tanpa pikir panjang, dia pasang kuda-kuda buat ngusir anjingnya.

Kuda-kuda yang dipakai Drajat adalah gerakan seolah-olah mengambil batu untuk ngelempar si anjing sambil berteriak hush..hush..hush. Sebenarnya enggak ada batu juga, tapi cara yang dipakai Drajat bener-bener ampuh, ampuh bikin kita berempat ngakak.

Terus kita dikasih tahu alasan kenapa dia enggak mau lari, 'mau lari kan tanjakan, wah enggak bakalan kuat gw, ya udah pasrah aja dah!'. Sontak kita ngakak lagi selepas-lepasnya, gw yang enggak tahan denger alasan Drajat cuma bisa pegangin perut. Lepas dari statement kalo dia pasrah, kita yakin sebenarnya dia udah pengalaman banget ngadepin anjing.

Anjing yang berhasil dibikin ciut sama Drajat.
Kita sampai juga di Alfa Mart, ternyata tujuan Drajat pagi itu minta ditemenin beli sendal. Entah apa jadinya pagi itu kalo dia pergi beli sendal sendirian.

Sendal baru.
Setelah dapetin apa yang Drajat mau, kita balik ke villa lewat jalur lain yang enggak terlalu menanjak. Konturnya lumayan landai, tapi jarak yang ditempuh agak sedikit lebih jauh. Walaupun kayak gitu, tetap aja bikin gw lemes.

Kita nyampe villa jam sembilan dan gw langsung tepar. Gw enggak tahu apa yang terjadi sampe dengan jam setengah sebelas gw bangun. Waktu bangun gw langsung turun ke bawah buat mandi. Gw liat anak-anak lagi pada sarapan, gw lompat dari tangga buat ngagetin Drajat yang lagi ngambil sarapan. Semuanya kaget, tak terkecuali Toddy.

Kondisi itu dimanfaatkan Toddy buat memprovokasi Drajat sama gw 'udah Jat, pukul aja pukul', untung Drajat enggak tersulut amarahnya. Gw langsung cepet-cepet mandi, takut kehabisan sarapan.

Selesai mandi dan sarapan, gw tidur-tiduran di kamar lantai dua. Ada Affin, Bagas sama Sindo yang lagi ngobrol.-ngobrol. Gw tidur diantara Bagas dan Sindo yang badannya luar biasa gede. Gw terhimpit mereka berdua.

Enggak berselang lama, Malaikat Penolong gw datang juga. Kesalahan Sindo, karena waktu Fiana dateng, dia mancing Fiana kalo Bagas ada gosip baru. Fiana nanya ke Bagas, dengan enteng Bagas jawab 'entar aja biar seru' sambil lari keluar kamar. Fiana balik nanya Sindo, Sindo berkelit kalo Bagas yang lebih tahu gosipnya. Sindo ikutan kabur dari kamar. Fiana yang udah kepancing terus ngejar mereka. Gw akhirnya tiduran dengan lega.

Tinggal gw sama Affin dikamar. Bagas yang tadinya keluar kamar balik lagi sama alat buat lurusin rambut. Abis diajarin sama Irda cara pakenya, kita tinggalin dia sendirian di kamar dengan alat pelurus rambutnya.

Bagas, teruslah berusaha.
Kamar lantai dua emang keren. Selain nyaman, terasnya juga keren jadi tempat foto. Abis foto-foto di teras, kita pindah ke dalam villa lagi. Kita foto di tangga, dan itu jadi tempat terakhir gw foto-foto karena kameranya sukses di monopoli sama anak-anak cewek.

Foto terakhir sebelum kamera di monopoli.
Gw balik lagi tidur ke kamar lantai dua. Rasanya baru sebentar gw tidur, tiba-tiba dateng Sindo yang meluk dari belakang dan sukses merusak acara tidur gw. Ternyata lumayan lama gw tidur, sekitar satu setengah jam.

Gara-gara dibangunin Sindo, gw denger Lele ngomong sama anak-anak kalo kita cabut jam 3 dari villa. Anak-anak yang masih pada betah aja nongkrongin filem horor cuma iya-iyain doang. Lele masuk kamar ngambil pelurus rambut yang dipake Bagas tadi, gw bilang sama dia kalo baliknya jam dua aja.

Abis ngambil pelurus rambutnya, dia keluar dan ngomong sama anak-anak 'eh kata Ovan, dia mau balik jam dua'. Karena bukan itu maksud gw ngomong ke dia, gw langsung keluar dari kamar buat ngelurusin omongan Lele tadi pake pelurus rambutnya 'maksud gw, kalo balik jam dua gimana? pada mau enggak?'. Ternyata mereka setuju-setuju aja. Gw langsung packing, sementara yang lain masih pada nungguin filemnya abis.

Bener-bener jam dua dan kita semua udah siap buat balik. Ini prestasi menurut gw. Dengan perasaan yang entah bagaimana gw gambarinnya, siang itu kita angkat kaki juga dari villanya.

Once again, Happy Birthday Katro. Kalian Luar Biasa.

6 komentar:

  1. Nice review brooo..selamat ulangtahun katroo

    BalasHapus
  2. HAPPY BIRTHDAY KATROOOOO!!!!!!!!
    Kalian memang RUAARRRR BIASAH!!!
    Lanjuuuuttt!!!

    BalasHapus
  3. kalian luar biasa coy!

    BalasHapus