Senin, 14 Januari 2013

Petualangan yang Penuh Intrik

Akhirnya liburan semester ini keisi juga, Rabu minggu kemarin gw dikasih tahu Askar kalo Jodi ngajakin kita ke Puncak. Gw kira dalam rangka perayaan lulusan sidangnya Farhan. Waktu gw cek twitter ternyata emang beneran Jodi yang punya hajatan,  katanya ada party-party gitu.

Perasaan gw enggak enak.
Besoknya kita semua ngumpul di takor. Ada tambahan personil Ardi sama Angga, jadi jumlah yang pergi ada tujuh orang. Angga awalnya dateng ke kampus cuma buat balikin buku ke perpus, waktu diajakin dia mau, ya udah. Kalo Ardi emang dateng jauh-jauh dari Bekasi demi ikut kita.

Denger kabar juga kalo ada longsor di Puncak, rencana awal yang mau berpetualang ke Cibodas jadi berubah. Ada yang ngusulin ke Kebun Raya Bogor atau The Jungle Bogor. Tanggerang, Bekasi, sama Sawah Besar juga masuk dalam list. Tapi ngapain ke Tanggerang, liat Lapas. Bekasi juga, Ardi sama Jodi rumahnya disono. Kawasan Tanggerang sama Bekasi dihilangin.

Tinggal kawasan Jabode yang masih masuk list. Ada yang kasih usul ke Margo City atau Detos, ngapain! 3,5 tahun kita kuliah di Depok, kagak bosen apa kesono mulu. Farhan sih enak udah dapat S.Sos, nyambung enggak sih.

Sisa Jakarta sama Bogor lagi buat area kita berpetualang, tapi kalo dipikir-pikir ngapain ke Jakarta. Pagi itu langsung ditentuin tujuan kita cuma ke Bogor. Udah fix ke Bogor, hasrat buat ke Puncak masih belum hilang. Sambil jalan, Askar yang punya temen dimana-mana, salah satunya yang ada di Puncak. Beda sama Jodi yang punya Om dimana-mana.

Menurut informasi yang di dapet dari temen Askar, kondisi lalu lintas di daerah puncak udah lancar. Maka layaknya bola semangat, kita menggelinding ke arah puncak. Tapi walaupun jalan ke arah puncak menanjak ditambah mobil Luxio yang bertebaran di jalan tol, tidak mematahkan mobil Jodi untuk terus menggelinding.

Ngomongin soal Luxio, kita pasti masih ingat dengan peristiwa tabrakan antara mobil Daihatsu Luxio dengan BMW X5 milik Rasyid, anak dari Menteri Perekonomian Hatta Rajasa. Tabrakan yang kabarnya menewaskan dua orang itu jadi bahan candaan Askar sama Farhan sewaktu di mobil.

Jodi terus kita minta hati-hati.
Dua orang ini memang kita kenal dengan imajinasinya yang angker. Imajinasi lain mereka soal truk-truk besar yang siang itu kita lewatin. Kita diingatkan sama filem Final Destination, tapi beruntung enggak ada cewek yang pergi bareng kita siang itu, mungkin kalo ada mereka udah jerit-jerit.

Kondisi mobil Jodi yang suka ngejut-ngejut juga bikin perjalanan makin horor. Kata Askar sih gara-gara belum di tune up, terus Jodi membenarkan *argh. Selain banyak berdoa, cara kita biar selamat tak lain dan tak bukan adalah terus ngingetin Jodi hati-hati bawa mobilnya.

Cara tersebut ternyata lumayan efektif, kita masuk juga Jalan Raya Puncak. Dengan kondisi jalan yang menanjak ditambah muatan mobil yang berisi tujuh orang, skill nyetir Jodi semakin dilatih disini.

Memasuki jalan masuk ke Taman Safari, jalan menuju Puncak ditutup. Suasana dalam mobil jadi riuh,  kita semua mencoba mencari tahu apa penyebab jalannya ditutup. Padahal arus kendaraan dari atas Puncak enggak rame-rame banget, boleh dibilang lengang. Askar yang katanya nonton berita pagi ini, ngeliat kalo jalan yang kena longsor juga udah dibersihin, tapi kenapa masih ditutup? temennya Askar mulai disalah-salahin.

Sayang kalo langsung turun lagi. Kita coba naik ke atas buat liat harga masuk Taman Safari. Siapa tahu sesuai sama kantong kita, untung-untung kalo ada diskon mahasiswa. Perjalanan terus menanjak dan kaca dibiarkan terbuka.

Selang lima menit kita sampe juga di area gerbang masuk Taman Safari, ada banyak banner informasi soal harga masuk. Harganya mulai dari Rp.130.000,-, Rp. 160.000,-, sampe Rp.200.000,-. Enggak pake pikir lama, kita semua kompak ganti tujuan ke Bogor.

Satu kejanggalan terkait ditutupnya jalan ke arah Puncak yang terus kita perbincangkan adalah, kenapa jalan ditutup pas banget di depan jalan masuk Taman Safari. Apa karena alasan lebih mudah buat mutar mobil, padahal jarak longsor sama Taman Safari lumayan jauh.

Kita mengendus adanya konspirasi bisnis antara petugas Kepolisian dengan Management Taman Safari. Penutupan jalan sengaja tepat di depan jalan masuk Taman Safari, bikin orang-orang yang udah jauh datang  ke puncak pasti punya opsi buat masuk Taman Safari, atau seenggaknya ngecek harga masuk dulu kayak kita.

Jadilah siang itu kita ke Bogor. Tempat pertama yang kita datengin namanya Taman Kencana, atau yang biasa anak-anak Bogor bilang Taken. Tempat makan sekaligus nongkrong gitu. Enggak susah buat nyampe kesini, karena kita punya Askar yang jadi navigator.

Tempatnya lumayan rame, agak susah juga cari tempat duduk. Untung lah wc nya enggak terlalu rame, jadi proses penyulingan air kencing kita lancar. Kita mulai order, siang itu gw mesen Nasi Kerang Saos Padang. Dari namanya bikin gw ngiler, tapi apalah arti sebuah nama. Rasanya enggak enak, kalo kata Ardi rasanya kayak dicampur sama obat-obatan.

Suasana sebelum order.
Sadar kalo cacing-cacing perut masih pada kelaperan. Gw mesen satu menu lagi, sama kayak yang dipesen Jodi, mie ayam. Abis makan menu kedua, perut gw full tank juga, Alhamdulillah.

Dari Taken kita lanjut ke Boker. Aneh sih dengernya. Boker itu kepanjangan dari Botani Square, enggak tahu kenapa bisa dapet singkatan kayak gitu. Yang pasti disana bakalan sulit nemuin orang-orang yang lagi boker.

Kata Ardi, dia punya pengalaman berkesan soal Boker. Enggak dibilang berkesan juga sih. Dia pernah jauh-jauh naik kereta dari Bekasi ke Boker cuma buat nonton Iron Man doang. Kalo buat gw, mungkin yang berkesan pas ke Boker adalah waktu mau parkir. Karena salah arah, kita ngehalangin orang yang mau keluar parkiran. Bapak-bapak sih, sendiri pul, tapi tetep aja kita bertujuh enggak ada yang berani, berjalan mundur lah mobil kita.

Setelah puas keliling Boker. Masuk Gramedia. Nanya-nanya harga karaokean tapi enggak sesuai budget *nasib petualang kere yang pengen tetap oke. Kita terdampar di Starbucks. Gw bilang juga petualang kere, jadi yang beli minum cuma Askar sama Jodi.

Kurang jelas apa maksud Yogi ngeliatin hape gw.
Boker jadi akhir dari perjalanan kita yang penuh intrik. Meskipun gw sendiri kurang tahu intrik apa yang terjadi. Lepas dari kontroversi itu, gw masih berharap bisa kembali melakukan petualangan yang penuh intrik lainnya. Yang pasti lebih seru, menegangkan dan lebih murah.

2 komentar:

  1. kangen bgt gw van!
    (yg baru nonton lagu lu)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bro, gue juga kangen berpetualang dengan penuh intrik lagi ahahaha..

      Hapus