Jumat, 08 Februari 2013

Mimpi dan 18++

Selesai dapetin semua dapetin tanda tangan gw berencana melepas kepenatan lewat ngeband bareng Rizky, tapi sebelum main..

Potong kuku dulu di atas genteng.
Dari jam empatan sampai jam enam kita bertiga ngeband, ada Dolly juga soalnya yang jadi tukang nyanyi. Selesai maghriban Rizky sama gw rebahan di kasur. Dia yang kayaknya emang kecapekan tertidur pulas. Gw tiduran sambil nonton tipi di sebelah dia.

Jam delapan lewat tiba-tiba dia bangun. Lampu kamar yang tadi mati dihidupin sama dia. Dia bilang sama gw kalo pulang, tapi sebelum pulang dia ngaku kalo baru aja mimpi. Dalam mimpinya, dia bangun tidur terus tiba-tiba udah ada di tengah-tengah kuburan.

Emang dasar kampret si Rizky. Abis ngomong gitu gw enggak ngebolehin dia pulang. Gw suruh dia keluarin laptopnya, gw bilang aja mau copy filem. Abis itu kita nonton 18++ dari laptop gw.

Ini cover filemnya.
Rencana gw buat nahan Rizky berhasil ternyata. Dia keliatan mulai excited sama filemnya, gw juga. Banyak setting di filemnya yang bikin kita protes. Alasannya, pemeran utama ceweknya kecakepan, di awal filem adegannya dia jualan kue di terminal. Terus pas balik, rumahnya ternyata gede banget, ada halaman belakangnya, ada perpustakaannya, terus baju yang dipake sama dia, ibu dan adeknya enggak jelek-jelek amat.

Ya begitulah kurang lebih setting awal filemnya, tapi sangat disayangkan Rizky enggak nonton sampai abis. Padahal kalo nonton sampai abis, dia bakalan tahu kalo si cewek itu kerja juga di cafe sebagai penyanyi, makanya rumahnya bisa kayak gitu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar