Jumat, 22 Februari 2013

Sol Sepatu dan Hape Hilang

Sekarang lumayan susah cari tukang sol sepatu. Kemarin gw keliling panas-panasan cari tukang sol sepatu, mulai dari sepanjang Lenteng Agung, Kelapa Dua, sepanjang Margonda. Dan akhirnya gw dapet juga tukang sol sepatu dekat simpang tiga ITC Depok. Pokoknya enggak jauh-jauh dari sono.

Ngesol sepatu futsal.
Terus gw ke kampus, ada Rizky yang nungguin gw di departemen. Kita sempat duduk-duduk bentar sama Insan. Rizky sama gw ke perpus pusat siang itu, Insan cabut balik, katanya takut macet. Takut kok sama macet, takut itu sama Tuhan bro.

Baca-baca di perpus agak terhambat gara-gara loker penyimpanan tas kepake semua. Mau enggak mau kita harus antre.

Harus ditambah nih lokernya.
Sekitar dua jam kita kelar juga baca-bacanya, gw sama Rizky makan bakso urat di dekat perpus. Abis mesen bakso hape gw di telpon sama nomor tak dikenal, 'halo' tanya dia membuka percakapan. 'Halo, ini siapa yah?' bales gw. 'Tadi saya nemu hape di Departemen Kriminologi, ini punya Mas bukan?'. Malaikat gw sore itu berhasil menyelamatkan hape kramat yang udah gw pake selama kuliah buat ngejarkom orang-orang.

'Oh iya bener Bu' karena dari nada suara yang gw denger, logatnya kayak Ibu-ibu. 'Kalo gitu saya di gedung Kriminologi lantai 3 yah!', maksudnya gedung Nusantara. 'Iya Bu, makasih ya, saya segera kesana', perbincangan kita kelar.

Rizky sama gw yang baru aja pesen bakso agak dilema, meninggalkan acara makan atau tetap makan dulu baru balik ke Departemen. Kemudian dengan tipu muslihat, gw sms Ibu-ibu yang nemuin hape gw tadi..

"Terima kasih ya mbak, saya dalam perjalanan kembali ke kampus,
mbak masih lama ngga disana?"

dibales --
"Iya, saya masih lama dikampus kok :-)
nanti kalo dah nyampe kabari aja ya, utk ktmuan"

Mungkin karena sekarang gw dipanggil dia mbak, jadi dia bales pake emoticon gitu. Enggak berapa lama, bakso yang kita pesen dateng. Porsinya dikit dan harganya mahal, tujuh belas ribu bro. Untungnya sih enak. Abis makan kita berdua cabut langsung ke Departemen.

Gw langsung manjat ke lantai tiga. Dia lagi duduk-duduk dikursi bareng temen-temennya. 'Hape yah?' gila nih orang, tahu aja kalo gw yang kehilangan hape, padahal wallpaper di hape gw fotonya Hadist sama Drajat. 'Iya mbak', jawab gw yang ngos-ngosan gara-gara naik tangga. 'Ini tadi hapenya jatuh di kursi tempat kamu duduk tadi', waktu duduk-duduk di Departemen tadi, dia cewek yang duduk di depan gw.

Terus kita kenalan deh, 'namanya siapa yah?' kata gw sambil jabat tangan. 'Diza' masih jabat tangan. 'Jurusan apa?' tanya Diza. 'Jurusan Krim' gw jawab. 'Oh, kita Krim juga kok' bales dia. 'S2 yah?' tanya gw lagi. Dia angguk-angguk sambil mengiyakan. Berakhir juga perjumpaan gw sama Diza anak S2 yang sudah menyelamatkan hape jarkoman gw.

2 komentar:

  1. Lokasi kang sol sepatu nya dimana nya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah lampu merah yang deket ITC Depok, enggak jauh dari sono. Sebelum Ramayana Depok pokoknya, tapi enggak tahu deh masih ada apa enggak sekarang hehehe..

      Hapus