Jumat, 26 Juli 2013

Buka Puasa Bareng yang Penuh dengan Tragedi

Selalu ada "Buka Puasa Bareng" sama temen-temen kalo di bulan puasa kayak gini. Seneng rasanya bisa kumpul rame-rame setelah sekian lama enggak ketemu. Apalagi ada beberapa diantara temen gw udah menyandang gelar sarjana, tapi tetep aja yang "belum lulus" lebih mendominasi.

Beda sama status temen-temen gw yang jomblo, kayaknya masih sama aja jumlahnya dari dulu. Prinsip atau emang belum bisa move on gw juga enggak tahu. Sama juga dengan yang pacaran, Alhamdulillah pacarnya belum ada yang ganti hehehe..

Baru sehari gw balik ke Jakarta, besok atau tepatnya Hari Minggu tanggal 20 Juli 2013. Katro ngadain buka puasa bareng di daerah Ampera. Meskipun enggak lengkap seperti biasa, tapi show must go on. Untungnya Para Tetua kayak Bang Drajat, Uda Rangga, sama Bapak Sindo bisa datang.

Waktu gw nyampe, ada beberapa yang udah datang. Langsung gw salamin satu-satu mulai dari Bang Drajat, Bapak Sindo, Didi, Toddy, Ei, Fiana, Swaswa, sama Irda. Sambil nunggu yang lain masih pada on the way, kerjaan gw apalagi kalo bukan fotoin anak-anak yang pada asik ngobrol.

Ika, Guruh sama Rangga jadi jamaah kloter terakhir yang nyampe sebelum Adzan Maghrib. Rombongan lain yang bareng sama Hadist, kayak Lele, Techa sama Sarah telat gara-gara kejebak macet.

Biarpun begitu, buka puasa bareng mereka emang paling pecah. Gelas ama piring juga pada ikutan pecah. Ini disebabkan karena kedua benda tersebut terbuat dari kaca, apa sih enggak jelas.

Buka Puasa Bareng Katro.
Abis buka puasa, kita lanjut karaoke di daerah Kemang. Ada Affin juga yang baru gabung sama kita waktu di tempat karaoke. Maklum aja, doi emang makin sibuk aja sekarang. Tapi untungnya sifat asli belum berubah sejak dulu. Kebiasaan doi suka buka sepatu yang sering bikin marah dosen-dosen di kampus belum juga hilang. Pantesan kemarin tas gw beratnya nambah. Anak-anak tega banget ngumpetin sepatu doi di tas gw. Siapa pelakunya juga masih misterius.

Beberapa video kita lagi karaoke udah gw upload di posting sebelumnya.

Buka puasa lain yang enggak kalah seru waktu di PIM. Buka puasa bareng Himakrim ini boleh dibilang "Buka Puasa Perpisahan". Gw bilang begitu karena Ketua Himakrim 2012, Sarah Ayu, bakal pergi jauh ke Perancis buat lanjutin S2-nya. Belum lagi beberapa BPH inti yang udah pada tamat.

Sebelum pergi ke PIM, gw apes banget gara-gara ban depan motor gw pecah waktu masih di rumah. Untung tambal ban deket rumah buka siang itu. Jam 3 lewat dikit gw selesai tambal ban dan langsung meluncur ke PIM. Gw yang pergi agak cepet gara-gara mau cari kado buat adek gw, Tanel. Kebetulan tanggal 23 Juli, hari itu bertepatan sama ulang tahunnya Tanel.

Waktu nyampe parkiran motor, ban depan motor gw lagi-lagi pecah. Gw lupakan sejenak masalah ini dan langsung masuk mall. Selesai cari kado buat Tanel, gw gabung sama anak-anak yang udah pada datang. Waktu buka bareng kemarin, seenggaknya ada sekitar 40 anggota Himakrim yang datang. Drajat juga datang walaupun datangnya telat. Sebelum datang dia telpon Hadist.

Hadist : Hallo, Jat.
Drajat : ...
Hadist : Di Pronto, deket gramed.
Drajat : ...
Hadist : Hah? memek??? gramed!!! gramed!!! (Hadist emosi).

Telpon ditutup, 'Udah dimana Drajat, Ba?' kata gw yang penasaran sama kata-kata Memek. 'Udah di parkiran katanya. Parah banget dah tuh anak, masa gw bilang deket gramed jadi memek, puasa-puasa begini masih aja.'

Biarpun kita udah foto-foto banyak waktu buka puasa kemarin, tapi karena sesuatu hal. Foto-foto yang ada di kamera gw tiba-tiba hilang semua. Sampai saat ini gw juga masih berusaha buat balikin lagi foto-fotonya. Bersabarlah semua, doakan saja semua fotonya bisa di recovery lagi.

Udah mau sekitar jam 9 malam. Anak-anak pada ngajakin nongkrong lagi, tapi inget ban motor pecah dan hari udah lumayan malam. Akhirnya gw putuskan kagak ikutan nongkrong dan cari tambal ban.

Gw sama Sindo jalan bareng ke parkiran. Informasi lokasi tambal ban terdekat yang gw peroleh dari tukang bakso dkk emang enggak jauh dari lokasi gw parkir, tapi gw mesti ngelawan arah biar cepet. Sindo gw minta pulang duluan aja malam itu, tapi doi nyamperin gw lagi pas udah muter balik.

Alhamdulillah ada yang nemenin.
Dan begitulah semua buka puasa bareng yang gw lalui bersama temen-temen gw selama di Jakarta. Nantikan buka puasa bareng gw yang lain. In Sya Allah semuanya bakal diadain di Bengkulu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar