Sabtu, 04 Januari 2014

Cara Menghindari Macet

Ada benernya juga.
Gara-gara terhipnotis sama ajakannya Drajat. Waktu malam pergantian tahun kemarin. Tempat gw yang biasanya sepi, jadi rame enggak seperti biasanya. Sebenarnya dulu pernah 'sekali' tempat gw rame, disesaki sama orang-orang yang diundang pas syukuran pindahan. Kejadiannya udah 2,5 tahun yang lalu.

2,5 tahun yang lalu? Itu udah lama banget men. Gw aja jomblo enggak nyampe selama itu.

Anyway, biar ngumpul-ngumpul di tempat gw asik, ceilah. Gw sama Drajat di malam sebelumnya mulai mempersiapkan hal-hal yang perlu disiapkan. Ini meliputi 'pangan' kita buat malam pergantian tahun.

Tanya: Apa aja pangan yang kalian siapkan?

Jawab: Kerang dan Ikan.

Tanya: Dimana kalian dapat kerang dan ikan?

Jawab: Pasar Kramat Jati.
Singkat kata singkat cerita, 5 jam sebelum pergantian tahun. Hadist, Techa sama Natya (ceweknya Hadist) nyampe pertama di tempat gw. Gw giring langsung mereka ke teras belakang. Suasana masih kaku banget disini, gw jadi tuan rumah yang linglung.

Untung enggak sampai lama, Kaspo sama ceweknya datang. Disusul Bagas & Ei, terus Guruh. Suasana jadi agak sedikit lebih hidup. Gw & Guruh dibantu Fandy mulai nyiapin arang sama panggangan buat ikan sama ayam (disponsori keluarga ibu ketiga).

Sangat tertolong sama keluarga ibu ketiga.
Puncaknya waktu yang ditunggu-tunggu datang, siapa lagi kalo bukan Drajat. Doi langsung pinjem celana dan mulai kasak-kusuk. Terus datang juga Didi yang makin menghilangkan sunyi malam itu.

Pasang layar tancep.
Kita alihkan lagi pandangan ke teras belakang. Selesai bakar ayam, 3 jam sebelum pergantian tahun, giliran ikan-ikan yang dibakar. Sementara itu, kerang-kerang yang udah matang sejak maghrib sebagian mulai gw distribusikan ke tetangga-tetangga ditemenin ibu ketiga sama yang lain.

Man of the match malam itu.
Hari makin malam, 2 jam sebelum pergantian tahun kita belum jua menikmati hidangan malam itu. Kita masih nungguin Toddy sama Teddy yang katanya masih otw.

Penampakan mereka dari lantai 2.
Setengah jam kemudian akhirnya mereka nyampe juga. Gw yang udah kelaparan setengah mati akhirnya bisa bernafas lega. Predikat sebagai tuan rumah enggak bikin gw jadi yang terakhir ngambil makan. Gw malah jadi orang yang pertama nasi dan gulainya komplit diatas piring.

Di saat gw baru akan memulai suap pertama, tiba-tiba Rangga datang. Dia jadi orang yang terakhir datang malam itu. Datangnya pas banget waktu mulai makan-makan.
Makan-makan men.
Sambil makan, kita direkomendasiin nonton Journey to the Weat: Conquering the Demons sama Hadist, dan filemnya sukses bikin kita ngakak.

Ini baru awal-awal filem, ngakaknya enggak ke foto.
Beberapa yang udah kelar makan ngumpul-ngumpul di teras belakang, ngebahas rencana liburan Katro yang bentar lagi. Gw juga kurang inget sampai kata 'kesimpulan' apa enggak.

Keluarga mafia games *kata Didi (baju Nike).
Lambat laun enggak terasa kalo tinggal satu jam lagi. Belasan jagung yang dibawa sodara gw langsung kita bakar ditemani ledakan kembang api dari rumah tetangga sambil nunggu detik-detik pergantian tahun.

Hajar.
Waktu terus berjalan, tiada yang disisiku, ingin keluar tuk dapatkan pemikiran baru (sepenggal lirik dari Superman is Dead. Lagi-lagi ngomong soal waktu, h-15 menit.. h-10 menit.. baru setelah h-5 menit semua pada keluar. Apa gerangan, filemnya baru aja kelar. Gw rasa kalo filemnya sampe besok mereka enggak bakal keluar malam itu. Okay, langsung aja gw bagi foto-fotonya...

Alwin = cowoknya Techa.
Toddy mirip banget sama Mas Iqra.
Geng skripsi, mudah-mudahan kelar semua tahun ini.
Finally, 2014.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar