Jumat, 04 April 2014

Cerita Tahun Kemarin Yang Kelewatan

Semester demi semester berlalu, tapi skripsi yang gw kerjain belum juga kelar-kelar. Skripsi udah bikin hidup gw yang dulunya nyaman berubah 180 derajat jadi enggak nyaman. Tidur enggak senyenyak dulu pas gw masih bayi. Mandi juga enggak seberisik dulu waktu gw suka nyanyi-nyanyi di kamar mandi. Boker juga enggak selancar dulu, pas liat tai kenapa ingat skripsi.

Semua hal yang gw lakukan sekarang selalu disusupi sama yang namanya skripsi. Mungkin ini pertama kalinya tulisan gw tentang unek-unek skripsi yang paling binal bin sadis. Kalo kemaren mungkin kontennya masih agak-agak sedikit bercanda, kalo yang sekarang gw serius. Padahal cuma prolog buat cerita gw kemaren pas vakum nge-blog bentar gara-gara skripsi. Gw kira vakum dari dunia per-blog-an bisa bikin fokus sama skripsi. Ternyata emang gw sendiri yang enggak fokus. Enggak ada korelasinya nge-blog ngehambat skripsi.

Oke, gw mulai apa aja kejadian yang terlewatkan selama gw vakum nge-blog. Sorry, jangan salah fokus. Vakum nge-blog disini bukan artinya memvakum blog atau menghisap debu-debu atau kotoran yang ada di blog. Gw rasa kalian cukup cerdas untuk itu. Hehehe.. apa sih.

4 Agustus 2013 teman-teman SMA gw ngadain buka puasa bareng di sekolah. Ini kedua kalinya diadain dan beda sama tahun sebelumnya. Setelah diskusi dan terima masukan sana-sini. Tahun ini kita ngumpulin dana buat disalurkan untuk pembangunan masjid. Sayang gw enggak datang waktu penyerahan bantuannya. Untuk acaranya sendiri sama seperti tahun sebelumnya. Bertempat di musholla sekolah, abis buka puasa dilanjutkan dengan shalat tarawih dengan saudara Budi yang jadi imam.

Semoga diadakan terus tiap tahun.

Masih soal buka puasa bareng, tapi kali ini acaranya bareng teman-teman SMP gw. Beberapa hari sebelumnya gw juga cuma iseng-iseng ngajakin salah seorang teman gw buka puasa bareng teman SMP. Namanya Ongky, kalo gw balik ke Bengkulu kita emang sering ngumpul-ngumpul. Awalnya mau ngajakin teman-teman SMP yang ada di Kota Bengkulu aja. Waktu itu SMP gw di Kota Manna (baca : Manak), tamat SMP gw pindah ke Kota Bengkulu. Gw minta Ongky kasih tahu teman-teman yang lain yang ada di kota kalo gw mau ngadain buka bareng. Gw mau tahu aja mereka bisanya kapan.

Terus ada salah seorang teman yang minta diadainnya di Manna. Katanya teman-teman SMP kita banyak yang udah pada mudik ke Manna. Gw pikir kenapa enggak begitu aja. Lagian udah 10 tahun juga gw enggak ngumpul-ngumpul sama mereka. Sekalian aja dibikin kayak reunian gitu. Saat itu gw putuskan juga kalo sudah saatnya gw buka puasa bareng teman SMP. Dibantu sama Ongky, gw mulai ngumpulin nomor-nomor mereka dari facebook, twitter, terus minta sama teman-teman lain yang ada.

Gw ingat banget seharian di kamar cuma buat ngabarin mereka. Jari gw ampe pegel, tapi lumayan juga sambil nunggu buka puasa. Selain jari pegel, gw juga lumayan pusing waktu banyak diantara mereka yang nanyain soal kapan dan dimana acaranya. Soal waktu sama tempat sebelumnya udah gw fix in dibantu sama saudara gw Shelly. Acaranya hari Selasa tanggal 6 Agustus, itu sekitar 5 atau 6 hari sebelum hari H. Pertimbangannya karena Jumat, Sabtu sama Minggu gw udah ada acara buka puasa juga bareng yang lain, egois.

Gw berangkat pas hari H bareng Dolly sama Usmar. Nyampe di Manna kita mampir istirahat di tempat Ongky. Dari tempat Ongky kita main-main ke tempat Isnan, tapi sayang doi enggak bisa ikutan gara-gara enggak enak badan. Hari semakin sore, kita balik lagi ke tempat Ongky, gw numpang mandi. Abis mandi kita jalan jemput Shelly. Ongky enggak bareng kita karena mau bawa motor.

Kita ngadain buka bareng di tempat salah satu teman kita, namanya Dita. Waktu nyampe, beberapa teman kita udah lumayan banyak yang datang. Kita langsung nyamperin terus ngobrol-ngobrol. Enggak ada yang berubah kalo gw perhatiin dari wajah-wajahnya. Paling cuma ukuran badan mereka doang yang sekarang tambah gede, apalagi yang cowok-cowok.

Gw seneng banget acaranya jadi juga diadain. Yang datang kalo boleh dibilang lumayan banyak untuk angkatan yang udah 10 tahun enggak ketemu. Rasanya kayak dream come true. Padahal waktu hari H banyak yang batalin enggak bisa ikut dengan berbagai alasan, tapi gw optimis aja, show must go on man.

Selesai berbuka puasa. Sisanya ada di pondokan yang satu lagi.

Abis dari buka puasa gw enggak ada agenda lagi sebenarnya. Apalagi malam itu juga gw, Dolly sama Usmar udah harus balik lagi ke Bengkulu. Beberapa dari mereka ada yang ngusulin ke pantai, main kembang api, sama foto-foto ke SMP. Setelah vote, suara terbanyak jatuh sama mereka yang pengen foto-foto ke SMP. Dude, setelah 10 tahun akhirnya gw nginjekin kaki lagi disini.  

Foto by Ikbal Jeriansyah.

Puasa tahun kemaren kayaknya emang paling banyak gw ikutan buka bareng di luar sama teman-teman. Di minggu-minggu awal puasa sebelum balik ke Bengkulu, gw buka bareng Katro sama Hima. Sebelum buka bareng teman-teman SMP, gw juga buka bareng Himamira. Ada juga beberapa buka bareng yang mesti gw korbanin gara-gara buka bareng keluarga besar, kayak buka bareng teman kelas SMA.

Selain buka bareng, banyak juga kerjaan gw bareng teman-teman waktu masih puasa. Kayak futsalan malem-malem. Nongkrong pagi, siang, sore, malam, tapi enggak tiap hari juga. Kadang-kadang perginya bareng saudara. Kalo abis lebaran paling cuma lebaran ke tempat kakek, nenek, teman.

Abis lebaran ada satu reunian kecil gitu sebenarnya tanggal 12. Isinya cuma sekumpulan teman-teman SD gw dulu. Sebetulnya kalo ngumpul sama mereka udah sering banget. Tapi gara-gara ada satu orang yang udah lama banget kita enggak ketemu, makanya jadi beda. Teman kita ini namanya Heri. Mungkin gw yang paling lama enggak ketemu dia dibanding Dolly, Ongky sama Qoqo. Soalnya gw pindah SD waktu kelas V.

Karena dia bilang lusa udah harus balik lagi ke Jakarta. Kita jadi ngumpul, tapi bingung mau ngapain karena udah lumayan malem juga. Sempat karaokean, tapi cuma dikasih waktu satu jam, sedih banget.

Yang penting ngumpul.

Selain ngumpul sama teman lama. Gw lagi-lagi naik Bukit Kaba buat yang kedua kalinya. Berbeda dengan pendakian sebelumnya. Kali ini gw ditemani dua orang teman SMA, Fikrie sama Gerry. Sebetulnya banyak yang gw ajak untuk pendakian kedua ini, tapi karena syarat utama dari gw adalah 'restu orang tua'. Beberapa teman gw akhirnya berguguran sebelum berperang. Salah satunya Budi, dia salah satu yang paling bersemangat ikut. Tapi sayang sekali, susah sekali buat Budi mendapatkan restu orang tuanya. Mungkin kalo restu menikah lebih mudah di dapat ketimbang restu naik bukit bareng gw, teehee.

Tujuan pendakian kali ini sederhana. Kita mau ngibarin Bendera Merah Putih. Apalagi udah masuk suasana Hari Lahirnya Negara Indonesia. Walaupun sebetulnya Proklamasi tanggal 17 Agustus cuma di dengar orang-orang sekitar daerah Pegangsaan Timur yang pada saat itu hadir langsung mendengar pidatonya Bung Karno.

Gw pernah diceritain sama sejarawan Bengkulu soal Pulau Enggano. Pulau yang menjadi bagian dari Kabupaten Bengkulu Utara ini penduduknya aja baru tahu kalo Negara Indonesia resmi menyatakan kemerdekaannya beberapa tahun setelah Bengkulu resmi menjadi provinsi pada tanggal 18 November 1968. Bayangin aja men, hampir 20 tahun setelah Bung Karno memproklamasikan kemerdekaan, orang-orang di pulau ini baru tahu informasi itu. Bung Karno aja enggak sampai 20 tahun jadi Presiden. Ini salah satu yang bikin beda banget zaman dulu sama zaman sekarang, media informasi.

Balik lagi soal pendakian. Ba'da subuh, abis shalat dan pamitan sama orang tua. Gw langsung jemput kedua teman gw. Reaksi mereka berdua hampir sama ketika gw jemput, sama-sama kaget. Mereka sengaja enggak gw kasih tahu ada berapa orang yang ikut. Takutnya pada malas kalo yang pergi cuma 2 atau 3 orang. Bukannya egois, tapi terkadang pengalaman-pengalaman di luar rencana seperti ini punya keseruan tersendiri. Untungnya mereka berdua juga enggak terlalu complaint.

Sehari sebelumnya, gw ditemenin sama Fikrie cari bendera di sepanjang jalan P. Natadirja. Kalo yang lagi baca sekarang orang Kota Bengkulu pasti tahu nih tempatnya.

Perjalanan sendiri enggak kerasa karena seorang Fikrie ini emang jago kalo cerita. Mulai dari cerita-cerita sewaktu SMA yang  bikin gw sama Gery ketawa. Tapi adakalanya gw cuma ngobrol sama Gery karena Fikrie ngantuk. Omongannya lebih laki, kita ngomongin laki-laki gitu. Setelah kurang lebih 3 jam perjalanan. Kita sampai juga Kota Curup. Mengingat kita belum sarapan, jadi kita mengisi perut terlebih dahulu di pinggir jalan. Nasi padang jadi pilihan pagi itu. Sampai sekarang gw masih ingat betul gimana rasa nasi padangnya, enak banget.

Abis sarapan kita segera menuju pos pendakian Bukit Kaba. Kali ini enggak ada lagi larangan buat mendaki. Kita langsung mengisi daftar pengunjung dan menitipkan mobil disana. Pendakian pun di mulai jam setengah sepuluh.

Pendakian kali ini gw rasa lebih melelahkan dibandingkan pendakian sebelumnya. Apalagi seminggu sebelumnya kita baru saja merayakan Idul Fitri. Jadi kondisi fisik gw memang agak menurun. Teman gw lebih parah. Gw lupa, tapi mungkin hampir puluhan kali mereka minta berhenti buat istirahat. Gw agak maklum, soalnya mereka sebelumnya juga belum pernah mendaki.

Setelah satu setengah jam perjalanan. Kita baru sampai di bunker peristirahatan pertama. Kita melepas dahaga sejenak. Di dekat bunker juga berdiri beberapa tenda yang dipakai buat berkemah. Dari hasil ngobrol-ngobrol sama orang yang punya tenda. Mereka memang berencana menginap sampai dengan dengan tanggal 17. Kita juga menyempatkan foto-foto waktu masih di bunker. Enggak lama, cuma sekitar 5 menitan. Abis kita lanjut naik lagi.

Walaupun medan dari bunker ke puncak lebih mudah dibanding medan sebelumnya, tapi fisik kedua teman gw ini sepertinya memang sudah terkuras. Jarak dari bunker ke puncak yang seharusnya cuma memakan waktu setengah jam berubah menjadi satu jam, luar biasa. Gw tetap salut sama perjuangan mereka, meskipun mereka terang-terangan menolak kalo seandainya gw ajak lagi.

Setelah menjejakkan kaki di puncak. Kita mengibarkan Merah Putih. Rasanya seperti negeri di atas awan.

Ini bukan akhir dari perjalanan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar