Rabu, 03 Desember 2014

Menjulurkan Lidah

Tiba-tiba keingat sama kejadian waktu SD dulu. Masa SD adalah masa-masa dimana tingkat kejahilan gw masih tinggi. Ada satu kejadian yang selalu bikin gw ketawa kalo gw ingat-ingat. Gw sukses bikin 2 orang temen cewek gw berantem.

Denah kelas.

Sewaktu belajar di dalam kelas, sebut saja Echa (bangku warna oranye) memanggil gw (bangku warna hitam). Dia minta tolong gw buat panggilin Caca (bangku warna cokelat). Tiba-tiba panggilan untuk beraksi itu muncul, gw yang melihat posisi bangku kita diagonal langsung reflek menjulurkan lidah ke arah Echa, ledekan khas anak SD zaman dulu.

Echa yang enggak terima menjulurkan lidahnya balik ke arah gw. Ketika kita saling menjulurkan lidah, gw panggil si Caca dan bilang si Echa lagi ngeledekin dia. Caca Kemudian melihat ke arah Echa yang masih menjulurkan lidahnya ke arah gw. Melihat Echa yang sedang menjulurkan lidah ke arah dia, Caca protes dan menjulurkan lidah juga ke arah Echa.

Echa kemudian bermaksud memberitahu Caca dengan menunjuk ke arah gw orang yang sedang dia ledekin. Caca berbalik ke arah gw, tapi gw sudah mengantisipasi dengan pasang tampang pura-pura enggak ngerti. Terus Caca gw kasih tahu sambil nunjuk balik ke arah Echa kalo dia masih ngeledekin Caca. Waktu Caca balik badan liat Echa lagi, mukanya masih asik menjulurkan lidah, seakan-akan yang sedang diledekin itu Caca. Posisi gw yang membelakangi Caca dengan gampang terus menjulurkan lidah ke arah Echa tanpa diketahui Caca.

Lama-kelamaan, Caca yang ngeliat tingkah laku Echa yang enggak berhenti menjulurkan lidah ke arahnya jadi ngambek. Caca langsung ngelipat tangan dan menutup wajahnya di atas bangku. Tamat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar