Selasa, 02 Desember 2014

Sariawan

Minggu lalu hari-hari berat gw lewati. Gw kena sariawan, penyebabnya adalah dinding mulut gw yang kegigit sewaktu lagi makan. Dan selama satu minggu kemarin, satu luka yang ada di dalam mulut ini berhasil mengganggu aktivitas gw sehari-hari.

Yang paling terganggu itu tentu soal makan. Setiap kali gw makan, kepala sering banget gw miringkan ke kanan biar makanan yang masuk enggak kena sariawan. Makanan sama sariawannya gw bikin backstreet. Terus yang bikin kesiksa lagi kalo makan apapun yang ada sambelnya, itu kalo kena sariawan rasanya perih sekali.

Jangankan soal makan, soal minum pun gw juga harus sering mendongak ke atas karena sariawan yang satu ini sensitif sekali bersentuhan sama gigi. Ini juga yang bikin tidur sama bangun pagi gw keganggu. Dalam posisi tidur, mau itu telentang sambil mangap ataupun posisi miring, dinding mulut pasti terkena sama gigi.

Selama satu minggu kemarin setiap bangun tidur gw selalu ngiler. 3 kali gw ganti sarung bantal. Harusnya lebih dari itu, karena kalo bangun pagi atau kebangun malam-malam dan gw mager banget, bantalnya cuma gw balik. Gara-gara ini tisu sengaja gw letakin di dekat tempat tidur. Jadi kalo setiap kali gw bangun iler gw beleberan di pipi gampang ngelapnya.

Sariawan ini juga berimbas sama aktivitas gosok gigi. Setiap kali gosok gigi gw selalu menarik bibir biar sariawannya enggak kena sama sikat gigi. Selain itu, gw juga jadi susah ngomong sama senyum. Makanya aktivitas gw dilluar rumah benar-benar berkurang.

Dan bukannya tanpa usaha biar sembuh. Sebelum tidur sehabis gosok gigi, gw selalu menutul-nutulkan albothyl pake cotton buds di area sariawan. Minum air hangat juga gw perbanyak. Oh gw tahu kenapa susah banget sembuhnya, minggu kemaren gw tidurnya rata-rata jam 2 pagi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar