Selasa, 30 Juni 2015

Biar Main Bola

Mama : Jadi pulangnya kapan kak?
Gw : Hari Sabtu siang, Ma.
Mama : Ya, jangan siang, kak. Kan acaranya siang.
Gw : Yah, udah dipesan tiketnya, Ma. Emang acaranya mulai jam berapa Ma?
Mama : Jam 1 kak.

Enam hari sebelum puasa Nyokap ngebet banget nyuruh gw balik ke Bengkulu. Katanya ada acara di rumah. Usut demi usut ternyata acara arisan gitu. Padahal gw nya enggak ikutan arisan. Setelah gw tanyain kepastian jam berapa berangkat sama Dolly, gw kembali ngabarin Nyokap.

Gw : Kakak pesawat yang jam 12.00, Ma.
Mama : Jam 12?
Gw : Iya, Ma. Kan sejam ke Bengkulu, pas lah.
Mama : Ya udah.

Sabtu itu gw pulang ke bertiga bareng Dolly sama Yovie. Entah kenapa gw bisa masuk pesawat duluan dibanding mereka.

Gw bisa liat mereka dari jendela.
Ada yang foto-foto sebelum naik pesawat.

Btw, sampai di Bengkulu gw di jemput Tanel.

Di jemput pake bumble bee.

Tiba di rumah gw langsung makan 3 piring sebelum acara di mulai. Tamu yang paling ditunggu-tunggu akhirnya datang.

Ghaly, Ghani dan Shafa.

Dolly dan Yovie datang juga ke tempat gw. Mereka juga makan 3 piring. Selesai makan acara pun di mulai.

Acara arisan yang diadakan merupakan arisan ikatan Masyarakat Serawai, kurang lebih kayak gitu. Selesai arisan juga dibahas soal Safari Ramadhan yang akan diadakan selama bulan puasa nanti.

Selesai acara petang itu, gw pergi jenguk Nenek sama Tanel. Cuma sebentar karena gw harus cari lapangan bola buat main hari Minggu.

Sedikit mundur, dua hari sebelum ke Bengkulu gw yang lagi bengong di kamar tiba-tiba kepikiran mau main sepak bola. Siang itu langsung gw bikin undangan di grup SMA gw di facebook.

Sampai dengan hari Jumat, antusias yang mau ikutan main bola masih cukup terlihat. Selesai shalat Jumat gw telpon Guru Olahraga SMA gw. Di undangan yang dibikin memang gw bilang kalo angkatan kita sparing lawan anak-anak ekskul bola.

Siang itu telpon gw enggak di angkat Pak Syapar. Gw lanjutkan menulis pesan buat dia biar dapat kepastian soal sparing hari Minggu, tapi pesan gw juga enggak dibalas.

Balik lagi soal pencarian lapangan bola. Gw yang bareng Tanel sore itu menuju pantai, lapangan pertama yang kami datangi ternyata sudah ada bangunan di atasnya. Sedangkan lapangan selanjutnya tidak berada jauh dari lapangan pertama.

Gw mencari info dari pedagang buah di dekat sana. Mereka bilang yang mengurus lapangan ini Bapak X, rumahnya juga enggak jauh dari sana. Gw sama Tanel langsung meluncur ke rumah Bapak X. Sampai disana, gw diberitahu kalo gw bisa kembali lagi jam 7 malam nanti karena Bapak X masih di luar. Gw pun pulang ke rumah sore itu.

Setelah makan malam bersama keluarga, gw permisi untuk kembali ke rumah Bapak X. Beliau menyambut gw dengan ramah, pada saat itu hampir seluruh anggota keluarganya sedang menyaksikan pertandingan sepak bola Sea Games, Indonesia vs Thailand. Sepertinya seluruh anggota keluarganya pecinta sepak bola dalam hati gw.

Gw bersama beliau pun berbincang di teras rumah. Tanpa basa-basi gw pun langsung mengutarakan maksud kedatangan malam itu. Di luar dugaan, gw yang mengira pertamuan malam itu berlangsung singkat, nyatanya tidak.

Dari sudut pandang gw, Bapak X adalah orang yang suka mengobrol. Dari pertamuan yang sekedar meminta izin memakai lapangan, gw sampai tahu bagaimana kehidupan beliau yang merupakan mantan pemain Arema Malang dahulunya.

Perbincangan kami pun sempat diselingi oleh turun hujannya. Betapa malam pun sepertinya enggan mengizinkan gw pulang. Gw harus tuntas mendengarkan kisah dari Bapak X.

Dan ketika hujan reda gw minta diri untuk pulang ke rumah. Izin memakai lapangan pun sudah di dapat.

Tiba di rumah, gw kembali mencoba menelpon Pak Syapar. Kali ini telpon gw diangkat. Meski agak sedikit kecewa setelah tahu dari Pak Syapar kalo pesan dari gw enggak masuk. Dan malam itu Pak Syapar juga enggak bisa ngumpulin anak-anak ekskul sepak bola karena enggak punya kontak yang bisa dihubungi.

Gw langsung ngabarin teman-teman. Gw sampaikan kejadian kronologisnya di grup.

Emang udah kayak curhat sih.

Malam itu gw cuma bisa berharap besok datang keajaiban.

Paginya, gw langsung ke tempat nenek mencari bola dan kembali mendatangi rumah teman-teman yang sekiranya bisa gw ajakin main. Di lain hal, Dimas beberapa kali nelpon nanyain keberadaan gw karena dia udah di lapangan. Mampus dalam hati gw. Gimana nih?

Dengan penuh keyakinan, gw kembali ke rumah mengambil perlengkapan dan langsung menuju lapangan. Dimas udah gw liat disana dengan muka masam. Omelannya cuma bisa gw terima tanpa mendebat lebih panjang.

Baru kita berdua yang datang pagi itu. Dan hari sudah mau masuk jam sepuluh pagi. Gw pun mengambil keputusan tetap tinggal sampai lewat dari jam sepuluh. Sementara itu Dimas gw suruh pulang sambil menunggu kabar dari gw.

Sementara menunggu, di tengah lapangan sedang berlangsung pertandingan dari perkumpulan yang memang langganan bermain disitu.

Baru tahu nama lapangannya.

Seseorang dari perkumpulan itu yang nampaknya daritadi memperhatikan gw sama Dimas menawari gw gabung main sama mereka. Gw antara senang dan enggak percaya langsung mengenakan atribut dan masuk menggantikan salah seorang di posisi sayap kanan.

Mungkin cuma sekitar 5 menitan gw lari-lari di lapangan tanpa menyentuh bola pagi itu. Fisik gw juga enggak terkuras sama sekali. Di akhir pertandingan semua orang dari perkumpulan tadi bersalaman-salaman satu sama lain, gw juga ikut.

Setelah itu gw diberitahu mereka bergabung lagi seminggu setelah lebaran di tempat yang sama untuk bermain lagi. Gw pun mengiyakan ajakan mereka. Setelah itu gw pamit pulang dan mampir menitip pesan sama orang yang kerja di tempat Bapak X kerja karena lapangannya enggak jadi dipakai.

Jadi kesimpulannya gw masih harus menunggu 7 minggu lagi biar bisa main bola, ganbatte.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar