Selasa, 20 September 2016

Ginkgo Biloba

Semakin usia bertambah, semakin sering pula gue lupa. Terutama menyangkut barang-barang. Dalam satu hari yang sama gue bahkan melupakan lebih dari satu barang.

Kejadiannya bermula ketika sehabis kelas di John Robert Powers gue mau balik ke rumah. Karena perut gue mulai perih kelaperan, gue mampir makan dulu di warung padang. Hape sengaja gue letakan di atas meja karena kurang nyaman kalo di dalam celana pas duduk. Selesai makan gue Shalat Ashar dulu di masjid yang enggak jauh darisana. Sehabis shalat, gue balik ke mobil yang terparkir dekat warung makan dan langsung jalan darisana menuju Depok karena malamnya janjian nonton Warkop DKI di Depok bareng anak-anak krim.

Di perjalanan yang udah lumayan cukup jauh, saat itu gue baru sadar kalo hape gue ketinggalan di warung makan tadi. Langsung gue muter balik lagi ke warung makan dengan tetap berpikiran positif kalo hape gue bakal disimpan sama pelayannya. Tanpa mematikan kendaraan sesampainya disana, gue langsung ngomong sama tukang parkirnya "bentar doang bang, hape saya ketinggalan kayaknya", "oh iya" balas tukang parkir.

Masuk ke dalam warung, langsung gue tanyakan sama pelayannya
"Da, liat hape ketinggalan di atas meja enggak tadi?"
Enggak pake ngejawab, udanya langsung ngambil sesuatu di dalam kotak yang udah dimasukan ke dalam plastik bening dengan tambahan label hilang sama tanggal hari itu. Dengan perasaan yang sangat lega gue berterimakasih sama pelayannya. Gue salamin dia sebelum lanjut lagi ke Depok.

Di tengah perjalanan gue enggak henti-hentinya ngucapin rasa syukur. Rasa cemas yang daritadi gue tahan akhirnya hilang dalam sekejap.

Masih di jalan menuju Depok, anak-anak yang mau pada nonton udah di bioskop semua, tapi kabar buruknya kita enggak dapat tiket. Drajat nelpon gue nanyain Bakmi Roxy karena pada mau makan. Kita janjian ketemu disana, dan berhubung enggak ada tempat parkir disana. Gue parkir di Depok Mall, jaraknya ke bakmi enggak jauh-jauh amat. Nyampe sana, akhirnya gue ketemu lagi sama Bagas, Didi, Sindo dan Drajat.

Sebenarnya mereka pengen ngajakin safari malam ke puncak. Dari minggu sebelumnya pas malam minggu juga abis wisuda, Drajat udah ngajakin kesana. Berhubung besoknya gue ada pemotretan buat band, jadi gue lagi-lagi enggak bisa.

Hadist, Toddy sama Ei juga mau nyusul malam itu. Dari tempat bakmi kita pindah ke cafe mug. Gue langsung balik ke mall ngambil mobil. Udah mau nyampe mall, gue lupa kalo tadi bawa tas. Gue baru sadar pas ngeraba kantong celana yang kosong. Gue kira dompet gue hilang, tapi ternyata lupa kalo dompetnya gue masukin tas udah bayar tadi.

Gue langsung lari, terus di jalan papasan sama Dolly sama pacarnya yang baru beli titipan ibunya. Nyampe tempat bakmi, mereka masih komplit, tas gue sama Bagas. Kayaknya mereka sengaja nungguin gue, karena hape gue dua-duanya juga di dalam tas, cuma kunci mobil doang yang ada di kantong. Lagi-lagi gue bersyukur, untung ada mereka.

Besoknya, abis subuh gue udah siap-siap buat pemotretan band. Semua barang yang jadi tugas gue buat bawain udah dimasukin semua ke mobil malam sebelumnya. Pagi itu gue berangkat dari rumah, mampir bentar beli nasi bungkus dekat rumah sama kue depan Detos buat anak-anak.

Di kampus kita janjian ketemu di Masjid UI. Udah ada Rama sama Affin disana. Sarapan dulu kita di kantin depan MUI. Dapat kabar juga dari Gita sang fotografer, dia nitip minta ambilin stiker tulisan band kita untuk di tempel di bass drum di Margonda, sekalian disuruh beli perintilan-perintilan lain. Beberapa perintilan yang disuruh Gita sebenarnya gue bisa bawa dari rumah kalo aja dia bilang sebelumnya. Dan hal pertama yang gue lupa untuk dibawa hari itu adalah ikat pinggang. Rasanya ada yang kurang pake celana enggak pake ikat pinggang.

Gita nyampe MUI, tapi dia enggak bareng Rizky yang katanya balik lagi ke restoran tempat mereka mampir makan karena hapenya Rizky ketinggalan, Naudzubillah. Ya udah kita nongkrong lagi di kantin MUI nungguin Rizky.

Sekembalinya Rizky setelah mengambil hape yang Alhamdulillah ketemu. Kita siap-siap ganti baju di toilet MUI. Pemotretan pertama lokasinya enggak jauh dari MUI, lokasinya di gedung Art Science. Darisana kita pindah ke Boulevard yang diikuti juga dengan bergabungnya Maria sehabis ibadah di gereja. Maria juga ikut bantuin kita hari itu sampe selesai di boulevard karena dia ada acara lagi siangnya.

Di boulevard kita sempat di datangin satpam menanyakan perihal kegiatan kami. Affin dengan tenang menjelaskan ke bapak-bapak satpamnya kalo ini tugas dari Jurusan Komunikasi. Satpamnya langsung percaya dan pergi. Alasan Affin memilih Jurusan Komunikasi karena komunikasi udah sering bikin video-video di dalam kampus. Agak lebih ribet lagi kalo mau ngejelasin tugas Jurusan Kriminologi. Apalagi kita semua udah bukan anak Kriminologi lagi.

Selesai dari boulevard kita makan siang dulu di asrama. Berhubung lokasi foto terakhir ada di rooftop di daerah Ampera dan itu pengambilannya sore-sore, kita istirahat dulu ke tempat Gita. Sehabis Ashar kita nuju Ampera. Baru jalan bentar dari tempatnya Gita, gue ngerasa kalo jam gue ketinggalan. Gue berhenti bentar dan langsung ngecek tas. Jamnya ada di dalam tas ternyata.

Tiba di Ampera kita langsung gerak cepat karena takut hari semakin gelap. Pinggang gue ampe gempor ngangkatin properti ke lantai 4 lewat tangga. Di kala pemotretan sedang berlangsung gue baru ingat kalo gue lupa pake jam, turunlah gue ke mobil ngambil jam, enggak ada, ternyata ada di tas yang udah gue letakin di atas. Pemotretan kembali dengan pose yang berbeda, dan lagi-lagi gue lupa kalo ada cincin tengkorak yang harusnya gue pake dari awal. Sayang banget menurut gue kalo enggak dipake, karena beli cincinnya bareng sama wardrobe lain pas di ITC Depok. Turun lagi gue ambil cincin yang enggak salah ingat gue letakin di dashboard.

Gue cari ampe keringat mengucur deras. Enggak nemu-nemu cincinnya, gue akhirnya pasrah dan melanjutkan pose berikutnya tanpa cincin. Tapi masih dihantui penasaran, gue cek lagi di tas, dan ternyata nemu. Cincinnya ada di dalam tas, which is gue baru ingat kalo pindahin ke tas sebelum angkat-angkat barang ke atas.

Agak lebay waktu dapat cincinnya, kebetulan juga lagi di rooftop, jadi gue bisa teriak kencang. Untunglah semua barang-barang yang gue kira hilang kembali semua. Lagi-lagi gue enggak lupa bersyukur. Kayaknya selalu bersyukur jadi salah satu kunci. Karena mimpi adalah kunci taklukan dunia. Kalo anak-anak dari yang ketemuan kemarin sama yang hari itu kasih saran hampir sama, gue mesti konsumsi ginkgo biloba.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar