Selasa, 08 November 2016

G

Ini cerita soal PDKT gw yang paling singkat.

Dan terjadi..
Mulanya gw pernah beberapa kali ngeliat dia seliweran di kampus. Gw bahkan enggak tahu kalo dia junior gw. Tapi ada sesuatu yang menarik yang bikin gw suka sama dia. Gaya pdkt anak-anak zaman sekarang yang udah lazim banget, gw stalking sosmednya. Agak susah cara sosmednya karena nama dia aja gw belum tahu. Satu-satunya yang gw tahu cuma angkatannya. Karena gw juga kenal beberapa teman angkatannya, gw cari nama dia satu-satu lewat facebook temannya yang gw kenal, dapat juga akhirnya. Gw tambahkan dia sebagai teman di facebook, enggak lupa gw follow twitternya. Beruntung dua-duanya langsung diterima.

Satu hal yang sangat membantu gw adalah, sekarang gw jaga perpus lagi. Dan dia emang lumayan sering gw liat ke perpus. Pernah suatu kali dia masuk pas gw lagi jaga. Gw langsung nyapa dia dengan memanggil namanya. Gw enggak liat ekspresi kaget atau gimana dari dia. Dia cuma senyum, mungkin dia pikir 'paling tahu nama gw dari angkatan gw'. Gw mulai jadi penjaga perpus yang baik. Padahal emang udah tugas gw, tapi masih kelihatan cangggung banget. Berangkat dari sono gw mulai berani nge-dm dia lewat twitter.

'hai, besok kamu ke perpus lagi enggak'
'enggak tahu kak, kalo emang butuh paling ke perpus lagi'

Gw seneng banget waktu dia bales dm gw. Rasanya susah diungkapin lewat kata-kata, lebay level cupu. Besok-besoknya gw ngampus lagi dan mulai jarang ngeliat dia. Saking penasarannya gw cari nomor telponnya lewat buku catatan peminjaman di perpus. Sayang sekali di catatan itu enggak ada data peminjamannya. Lagi-lagi gw dm lewat twitter.

'Kamu tadi ngampus enggak?'
'kampus kak, kenapa emangnya?'

Gw bingung mau bales apa lagi setelah itu. Masih di hari yang sama dengan kekanak-kanakan gw bales dm nya.

'enggak keliatan hehehe..'
'setan kali kak, lagian kampus kan gede juga kak'

Mampus, bahasanya malah jadi horor sekarang. Gw coba menarik diri dari bahasa yang horor itu dan pake bahasa yang agak menggelikan (baca : gombal).

'tapi rasanya kecil banget gara-gara enggak liat kamu xixixi'.
Terus dia enggak bales-bales lagi dm dari gw.

Okay, gw harus move on sekarang dari 'dm'. Kesempatan itu akhirnya datang juga. Abis dari jaga perpus hari Jumat bareng Sindo. Gw liat dia lagi ngobrol-ngobrol bareng temannya. Gw suruh Sindo jalan duluan siang itu. Gw yang sangat deg-degan nyamperin dia sama teman-temannya.

'boleh ngomong sebentar enggak?'
'oh, boleh kak'

Gw ajak dia pindah tempat enggak jauh dari teman-temannya. Disitu, gw langsung aja to do point.

'boleh minta nomor telpon atau pin enggak?'
'kalo pin aku lupa kak, soalnya hapenya di tas'

Dari cara dia ngomong dan ekspresi wajah keliatan biasa aja. Beda banget ama gw yang super gugup, tangan gw gemetaran catet nomor dia. Karena takut jadi kejang-kejang, siang itu setelah dapat nomor sama basa-basi sedikit sama dia gw langsung cabut, karena emang udah mau Jumatan.

Abis dari jumatan, gw yang semalem sebelumnya udah janjian sama junior gw yang kenal sama dia, ketemuan bentar di kantin. Gw pake cara yang belum pernah gw lakukan sebelumnya kalo ngedeketin cewek. Gw minta tolong sama temannya. Ya, gw minta tolong junior gw ini biar bantuin gw deketin dia. Gw juga minta dia jaga banget rahasia ini. Gw kan orangnya pemalu. Setelah gw kasih tahu tahu siapa yang lagi gw deketin dia cuma ketawa, tapi ngakak. Sumpah, malu abis gw diketawain doi. Intinya, junior gw ini mau bantuin gw deketin dia. Gw juga dapat pin dia dari junior gw ini.

Pokoknya abis ngobrol dari junior gw ini. Gw makin serius deketin dia. Seminggu abis add bbm dia, akhirnya dia mau juga gw ajakin jalan. Rencananya gw ngajakin dia nonton di GI. Karena liat review filem Drama Korea di internet yang katanya bisa bikin nangis tiap 10 menit. Gw tertarik ngajakin dia nonton itu.

Sabtu siang hari dimana udah janji sama dia, gw masih di Tanggerang. Soalnya Jumat malam gw jengukin nenek dari Spore yang baru balik berobat. Sabtu sore katanya mereka langsung balik ke Bengkulu. Jam 11 siang gw baru izin cabut, gw bilang ada janji di kampus sama nenek dan om tante. Siang itu jalanan lumayan macet, gw takut aja tiba-tiba dia udah di kampus dan lama nungguin gw enggak datang-datang, bisa berantakan first date kita.

Gw bbm dia kalo entar aja jalan ke kampusnya. Gw bilang kalo gw masih otw dari bandara. Syukur banget dia ngerti. Gw mampir dulu ke rumah buat mandi sama ganti baju terus baru ke kampus. Di jalan sambil dengerin radio, announcer nya kebetulan minta kita berbagi kesenangan di weekend ini. Kebetulan hati ini sedang berbunga-bunga, gw tweet ke Kis FM yang kebetulan lagi Rock Weekend.

Begini tweet nya "Gw seneng banget akhirnya bisa juga jalan bareng gebetan #RockWeekend"

Sampai di kampus gw kasih tahu kalo gw udah sampai. Enggak beberapa lama dia juga sampai dan masuk ke mobil. Enggak berapa lama dia masuk, announcer nya bilang mau bacain tweet dari @Ovan_LP, which is akun twitter gw. Sebelum gebetan gw dengar, radionya buru-buru gw matiin. Sumpah, shock banget gw kalo sampai doi dengar.

Kita jalan juga ke GI, selama dua setengah jam kita di jalan. Untung kita lumayan nyambung ngobrolnya. Macetnya enggak terlalu berasa, paling beser doang yang lumayan berasa. Sampai di GI jam 4. Gw juga udah pasrah kalo enggak dapat nonton filemnya. Tapi seakan-akan semesta mendukung. Filemnya ternyata jam setengah 5. Kita langsung antri beli tiket.

Sembari nungguin filemnya mulai, gw ajakin dia liat-liat Galeri Indonesia Kaya, kebetulan gw juga belum pernah masuk sana.

Cobain main congklak, gw kalah tipis.

Abis dari GIK kita masuk studio dan sampai selesai filemnya, ternyata filemnya enggak sedih-sedih amat, biasa aja. Ya udah, kita langsung cabut dari GI nuju ke Semanggi buat makan. Pas lagi makan, kita duduknya hadap-hadapan, dia sering ngeliat ke arah lain gitu. Gw makin ngerasa yakin kalo dia enggak tertarik sama gw. Selama kita jalan gw juga udah ngerasa sih. Mungkin dia enggak enak aja karena gw ajakin jalan terus.

Malam itu gw antar lagi dia ke kampus, sebenarnya pengen nganterin dia balik, tapi motornya di parkir disana. Gw sebenarnya juga udah tahu rumahnya waktu ditunjukin sama junior gw yang teman sekolahnya dulu. Tapi dia pengennya ketemuan di kampus aja, ya udah. Malam setelah itu kita enggak ada komunikasi lagi.

Seninnya, teman gue Hadist cerita kalo dengarin Kis FM sabtu kemaren dan dengar tweet dari gw. Dari situ gue langsung freeze, ah sial banget. Gw langsung jadi korban keganasan cowok-cowok angkatan gw yang udah kayak ibu-ibu sayur yang lagi gosip, pedes cyin.

13 komentar:

  1. Sedih gue dituduh semena-mena gini :(

    BalasHapus
  2. Sedih gue dituduh semena-mena gini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf ya Mas Bagas yang hari ini 17 November sedang merayakan hari lahir.
      Happy birthday Mas, semoga apa yang diharapkan buat Negara dan diri pribadi tercapai, Mas.

      Hapus
  3. Sedih gue dituduh semena-mena gini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf ya anonim yang bukan Barjow Anonim, semoga aja enggak..

      Hapus